Home / Berita / Gempa Dangkal M 6,5 di Ambon Berpotensi Merusak

Gempa Dangkal M 6,5 di Ambon Berpotensi Merusak

Gempa berkekuatan M 6,5 yang melanda Pulau Ambon merupakan gempa dangkal, pusat gempa di kedalaman 10 kilometer, yang berpotensi merusak. Meski demikian, gempa ini tidak berpotensi menimbulkan tsunami.

—Sumber gempa Ambon, Kamis (26/9/2019). Sumber: BMKG

Gempa berkekuatan M 6,5 melanda Pulau Ambon, Maluku, Kamis (26/9/2019) pukul 06.46 WIB. Pusat gempa sekitar jarak 42 kilometer arah timur laut Kota Ambon dengan kedalaman 10 kilometer.

”Hasil analisis BMKG menunjukkan informasi awal gempa ini berkekuatan M 6,8 yang selanjutnya dilakukan pemutakhiran menjadi M 6,5,” kata Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Rahmat Triyono.

Episenter gempa bumi terletak pada koordinat 3,43 Lintang Selatan dan 128,46 Bujur Timur, atau tepatnya berlokasi di darat pada jarak 15,3 kilometer arah tenggara kota Kairatu atau jarak 42 km arah timur laut Kota Ambon, dengan kedalaman 10 km.

KOMPAS/FRANSISKUS PATI HERIN–Gempa dengan magnelitudo 6,8 mengguncang Pulau Ambon dan sekitarnya pada pukul 08.46 WIT, Kamis (26/9/2019). Kendati tidak berpotensi tsunami, gempa membuat ratusan ribu warga di pulau itu panik dan berlarian ke dataran tinggi.

Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenter, gempa dikategorikan jenis dangkal akibat aktivitas sesar aktif lokal.

”Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa ini dibangkitkan oleh deformasi batuan dengan mekanisme pergerakan dari struktur sesar mendatar (strike slip fault). Hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempa bumi ini tidak berpotensi tsunami,” kata Kepala Bidang Mitigasi Gempa dan Tsunami BMKG Daryono.

Daryono menambahkan, berdasar informasi dari masyarakat dan peta guncangan BMKG dampak gempa bumi dirasakan di daerah Kairatu, Haruku, Tihulae, Latu, dan Ambon dalam skala intensitas V-VI MMI. Di wilayah ini berpotensi terjadi kerusakan.

Hingga pukul 07.45 WIB, hasil monitoring BMKG menunjukkan adanya 10 aktivitas gempa bumi susulan (aftershocks) dengan magnitude terbesar M 5,6.

KOMPAS/FRANSISKUS PATI HERIN–Gempa dengan magnelitudo 6,8 mengguncang Pulau Ambon dan sekitarnya pada pukul 08.46 WIT pada Kamis (26/9/2019). Kendati tidak berpotensi tsunami, gempa membuat ratusan ribu warga di pulau itu panik dan berlarian ke dataran tinggi.

Oleh AHMAD ARIF

Sumbet: Kompas, 26 September 2019

Share
x

Check Also

Asal-Usul dan Evolusi Padi hingga ke Nusantara

Beras berevolusi bersama manusia sejak pertama kali didomestifikasi di China sekitar 9.000 tahun lalu. Dengan ...

%d blogger menyukai ini: