Gempa Dangkal M 6,5 di Ambon Berpotensi Merusak

- Editor

Jumat, 27 September 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Gempa berkekuatan M 6,5 yang melanda Pulau Ambon merupakan gempa dangkal, pusat gempa di kedalaman 10 kilometer, yang berpotensi merusak. Meski demikian, gempa ini tidak berpotensi menimbulkan tsunami.

—Sumber gempa Ambon, Kamis (26/9/2019). Sumber: BMKG

Gempa berkekuatan M 6,5 melanda Pulau Ambon, Maluku, Kamis (26/9/2019) pukul 06.46 WIB. Pusat gempa sekitar jarak 42 kilometer arah timur laut Kota Ambon dengan kedalaman 10 kilometer.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

”Hasil analisis BMKG menunjukkan informasi awal gempa ini berkekuatan M 6,8 yang selanjutnya dilakukan pemutakhiran menjadi M 6,5,” kata Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Rahmat Triyono.

Episenter gempa bumi terletak pada koordinat 3,43 Lintang Selatan dan 128,46 Bujur Timur, atau tepatnya berlokasi di darat pada jarak 15,3 kilometer arah tenggara kota Kairatu atau jarak 42 km arah timur laut Kota Ambon, dengan kedalaman 10 km.

KOMPAS/FRANSISKUS PATI HERIN–Gempa dengan magnelitudo 6,8 mengguncang Pulau Ambon dan sekitarnya pada pukul 08.46 WIT, Kamis (26/9/2019). Kendati tidak berpotensi tsunami, gempa membuat ratusan ribu warga di pulau itu panik dan berlarian ke dataran tinggi.

Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenter, gempa dikategorikan jenis dangkal akibat aktivitas sesar aktif lokal.

”Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa ini dibangkitkan oleh deformasi batuan dengan mekanisme pergerakan dari struktur sesar mendatar (strike slip fault). Hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempa bumi ini tidak berpotensi tsunami,” kata Kepala Bidang Mitigasi Gempa dan Tsunami BMKG Daryono.

Daryono menambahkan, berdasar informasi dari masyarakat dan peta guncangan BMKG dampak gempa bumi dirasakan di daerah Kairatu, Haruku, Tihulae, Latu, dan Ambon dalam skala intensitas V-VI MMI. Di wilayah ini berpotensi terjadi kerusakan.

Hingga pukul 07.45 WIB, hasil monitoring BMKG menunjukkan adanya 10 aktivitas gempa bumi susulan (aftershocks) dengan magnitude terbesar M 5,6.

KOMPAS/FRANSISKUS PATI HERIN–Gempa dengan magnelitudo 6,8 mengguncang Pulau Ambon dan sekitarnya pada pukul 08.46 WIT pada Kamis (26/9/2019). Kendati tidak berpotensi tsunami, gempa membuat ratusan ribu warga di pulau itu panik dan berlarian ke dataran tinggi.

Oleh AHMAD ARIF

Sumbet: Kompas, 26 September 2019

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 2 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB