Home / Berita / Rekrut Dosen Vokasi Ahli

Rekrut Dosen Vokasi Ahli

Tahun 2015, Politeknik Tambah 15
Pola perekrutan pendidik untuk mengisi kebutuhan perguruan tinggi vokasi, seperti politeknik, diminta untuk diperbaiki dengan adanya penekanan pada keahlian atau keterampilan. Selama ini, perekrutan dosen dalam memenuhi kebutuhan dosen di politeknik diperlakukan sama seperti kebutuhan dosen perguruan tinggi akademik.

”Pendidikan vokasi terus dikembangkan oleh pemerintah. Namun, ada masalah serius yang harus diperhatikan soal sulitnya mendapatkan dosen untuk politeknik yang punya keterampilan di bidangnya. Pendidikan di politeknik ini, kan, lebih banyak keterampilan,” tutur RD Kusumanto, Ketua Forum Direktur Politeknik Negeri Se-Indonesia, yang dihubungi dari Jakarta, Kamis (13/11).

Kusumanto, yang juga Direktur Politeknik Negeri Sriwijaya, Palembang, mengatakan, selama ini perekrutan dosen negeri dilakukan dengan standar yang sama. Padahal, untuk perekrutan dosen politeknik, jangan hanya aspek akademik yang dikedepankan, perlu mempertimbangkan keterampilan atau keahlian.

Selain itu, aturan yang ada menyulitkan politeknik untuk bisa merekrut lulusan terbaiknya di jenjang D-4 atau setara S-1 untuk bisa disiapkan menjadi dosen. Sebab, untuk menjadi dosen, disyaratkan minimal S-2.

”Kami berharap ada perbaikan untuk perekrutan dosen di pendidikan vokasi, terutama politeknik. Sebab, pendidikan vokasi potensial untuk menyiapkan tenaga kerja terampil yang dibutuhkan daerah. Karena itu, pemerintah harus serius memikirkan pengembangan pendidikan vokasi sesuai dengan kebutuhan dan keunggulan daerah, seperti rencana MP3EI yang sudah ditetapkan,” papar Kusumanto.

Kusumanto mengatakan, di masa lalu hingga kurun 1990-an, pemerintah memiliki program pusat pengembangan dosen politeknik. Calon dosen mendapatkan pelatihan sembilan bulan untuk bisa terjun profesional menjadi dosen politeknik. Sayangnya, program ini tidak ada lagi.

Politeknik negeri berjumlah 43. Daya tampung mahasiswa baru lebih dari 100.000 mahasiswa. Pada 2015, pemerintah berencana menambah 15 politeknik baru. Pendidikan vokasi ditambah lagi dengan adanya akademi komunitas di daerah-daerah.

Secara terpisah, I Nyoman Suyasa, Kepala Pusat Pendidikan Kelautan dan Perikanan Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan Kementerian Kelautan dan Perikanan, mengatakan, pemenuhan terhadap ketersediaan dosen vokasi memang menjadi tantangan. Seperti di bidang kelautan, dosen harus memiliki pengalaman dan sertifikasi tertentu. (ELN)

Sumber: Kompas, 14 November 2014

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Hujan Menandai Kemarau Basah akibat Menguatnya La Nina

Hujan yang turun di Jakarta dan sekitarnya belum menjadi penanda berakhirnya kemarau atau datangnya musim ...

%d blogger menyukai ini: