Home / Berita / Pendidikan Vokasi; Diploma dan Politeknik Belum Diminati

Pendidikan Vokasi; Diploma dan Politeknik Belum Diminati

Pendidikan vokasi jenjang diploma 1 hingga 4 di perguruan tinggi belum diminati banyak anak muda. Hal itu terlihat dari jumlah mahasiswa program diploma atau politeknik yang sedikit jumlahnya, yakni sekitar 250.000 mahasiswa dari total 6,8 juta mahasiswa yang ada di perguruan tinggi.

Direktur Pembelajaran, Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Paristiyanti Nurwardani di Jakarta, Rabu (30/9), mengatakan, perlu upaya untuk meningkatkan minat lulusan sekolah menengah atas atau sekolah menengah kejuruan jenjang diploma atau politeknik. Daya saing pendidikan vokasi memang perlu ditingkatkan agar diminati dan juga sesuai dengan kebutuhan pembangunan dan industri.

Salah satunya dengan mengharmonisasikan kurikulum diploma dan sekolah menengah kejuruan. Menurut Paristiyanti, nanti ada pengakuan hasil belajar dari sekolah menengah kejuruan yang diakui di jenjang diploma.

Dalam kurun dua tahun ke depan, Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi menyiapkan 34 politeknik model sebagai proyek percontohan untuk mencari pola pendidikan yang baik. Program tersebut dalam rangka meningkatkan mutu lulusan pendidikan tinggi vokasi agar tidak lagi menyumbang jumlah penganggur.

Penguatan juga dilakukan di Akademi Komunitas. Sebanyak 90 Akademi Komunitas akan dijadikan proyek percontohan.

Bidang teknik
Pendidikan tinggi vokasi didominasi bidang teknik 40 persen, kesehatan 29 persen, dan nonteknik 25 persen. Adapun bidang pertanian hanya sekitar 6 persen. Ke depan, pendidikan diploma 1 hingga 4 bidang pertanian akan ditingkatkan.

Direktur Sekolah Menengah Kejuruan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Mustaghfirin Amin mengatakan, saat ini angkatan kerja dari lulusan sekolah menengah kejuruan baru berkisar 10 persen. Targetnya, pada tahun 2025, bisa meningkat hingga 25 persen.

Menurut Mustaghfirin, di jenjang pendidikan menengah, sekolah menengah kejuruan berkembang pesat di daerah-daerah. Sebanyak 70 persen sekolah menengah kejuruan didirikan masyarakat alias swasta.

Pendidikan sekolah menengah kejuruan akan dikembangkan dengan lama pendidikan tiga tahun dan empat tahun. Pada tahun 2016, ada 30-40 bidang keahlian di sekolah menengah kejuruan yang diselesaikan dengan pendidikan empat tahun.(ELN)
—————–
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 1 Oktober 2015, di halaman 11 dengan judul “Diploma dan Politeknik Belum Diminati”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Mahasiswa Universitas Brawijaya ”Sulap” Batok Kelapa Jadi Pestisida

Mahasiswa Universitas Brawijaya Malang membantu masyarakat desa mengubah batok kelapa menjadi pestisida. Inovasi itu mengubah ...

%d blogger menyukai ini: