Pulau Kangean Dihuni Manusia sejak 11.000 Tahun lalu

- Editor

Sabtu, 2 Maret 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Peneliti Balai Arkeologi Daerah Istimewa Yogyakarta menemukan fosil tulang binatang yang diduga telah berusia sekitar 11.000 tahun di sebuah goa di Pulau Kangean, Kabupaten Sumenep, Jawa Timur dalam sebuah penelitian pada April-Mei 2018. Diperkirakan, fosil tersebut merupakan sisa tulang-belulang hewan yang dahulu dikonsumsi oleh manusia awal penghuni Pulau Kangean.

Jika diamati secara lebih teliti, pada bagian fosil tulang hewan tersebut terdapat sisa-sisa pembakaran. Pertanda inilah yang menguatkan dugaan bahwa hewan itu dibakar dan kemudian dimakan oleh manusia yang hidup pada masa itu.

–Pulau Kangean dilihat dari Google Maps.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Selain menemukan fosil tulang, peneliti Balar DIY juga menemukan artefak-artefak lain berupa cangkang kerang, biji-bijian, cangkang kepiting, dan gerabah.

“Sampai sekarang kami memang belum berhasil menemukan tulang-belulang manusia. Akan tetapi, keberadaan fosil tulang hewan, cangkang kerang dan kepiting, serta jejak lainnya menunjukkan bagaimana Pulau Kangen turut menjadi ‘batu loncatan’ bagi manusia-manusia awal yang bermigrasi ke Nusantara,” kata arkeolog Balai Arkeologi DIY Alifah Ali, Kamis (28/2/2019), saat dihubungi dari Jakarta.

Aneka macam fosil tulang, cangkang, dan biji-bijian tersebut ditemukan di Goa Arca di Pulau Kangean setelah peneliti menggali lubang uji 1 meter x 1 meter dengan kedalaman 45 sentimeter. Tahun ini Balar DIY akan melanjutkan penelitian di tempat tersebut dengan melakukan ekskavasi untuk mengungkap lebih dalam lapis-lapis sejarah hunian manusia di Pulau Kangean.

Batu loncatan
Dengan penemuan jejak hunian manusia lebih dari 11.000 tahun lalu di Pulau Kangean, Alifah meyakini bahwa pulau tersebut dimanfaatkan sebagai “batu loncatan” arus migrasi besar manusia ke pulau-pulau Nusantara. Untuk membuktikan dugaan ini, para peneliti kemudian mencoba mengekskavasi permukaan-permukaan goa-goa di Pulau Kangen, Pulau Paliat, dan Pulau Salarangan yang juga masuk dalam wilayah Kabupaten Sumenep.

Pemudik mengantre masuk ke kapal Shanelin yang akan mengantar mereka ke Pulau Kangean di Timur Madura secara gratis.
Kompas/Siwi Yunita Cahyaningrum (NIT)
03-08-2013–KOMPAS–Pemudik mengantre masuk ke kapal Shanelin yang akan mengantar mereka ke Pulau Kangean di Timur Madura secara gratis.

“Di lubang uji, kami juga menemukan batu-batu rijang berwarna cokelat dengan ciri-ciri terdapat sisa pangkas atau jejak pakai,” tambah Alifah.

Arkeolog senior Balar DIY Harry Widianto mengatakan, manusia modern (Homo Sapiens) awal datang ke Indonesia sekitar 70.000 tahun silam. Mereka bermigrasi dari arah timur (Melanesia, Australia Tenggara, dan Tasmania) bergerak ke selatan dan barat, lalu bertemu dengan migrasi barat dari jalur Moh Khiew, Tabon, Wajak, dan Niah untuk menguasai seluruh wilayah Nusantara.

“Keturunan mereka, ras Australomelanesid, kemudian tersebar luas sejak 15.000 tahun yang lalu, dan segera digantikan oleh pendatang baru, yaitu ras Mongoloid, sekitar 4.000 tahun silam,” kata Harry.

Manusia modern datang ke Kepulauan Nusantara melalui dua gelombang migrasi yang berbeda dari arah timur dan barat. Ras Australomelanesid yang mampu bertahan, bahkan hingga saat ini, kemudian berbaur dengan ras Mongoloid, terutama di daerah Wallacea bagian selatan dengan hasil pembauran berupa penduduk Indonesia bagian barat saat ini.

”Betapa pun kuatnya diversitas ras dan etnik saat ini yang dimiliki Indonesia, situasi ini justru mengajarkan bahwa kita ini sebenarnya berasal dari akar genetis yang sama. Keragaman yang dimiliki bangsa ini sebenarnya adalah buah dari pohon yang sama, pohon evolusi, yang berakar setidaknya sejak 70.000 tahun lalu tanpa terputus,” tutur Harry.

Oleh ALOYSIUS BUDI KURNIAWAN

Sumber: Kompas, 1 Maret 2019

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB
Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Berita ini 61 kali dibaca

Informasi terkait

Senin, 1 April 2024 - 11:07 WIB

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 3 Januari 2024 - 17:34 WIB

Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Berita Terbaru

US-POLITICS-TRUMP

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB