Home / Berita / Pendidikan Mengacu Tren Masa Depan

Pendidikan Mengacu Tren Masa Depan

Perguruan tinggi harus mampu menyediakan pendidikan yang mengacu kepada tren masa depan sehingga tidak menghasilkan lulusan yang kedaluwarsa. Untuk itu, pendidikan yang ditawarkan perguruan tinggi harus melengkapi mahasiswa agar mampu bersaing dengan perkembangan yang terjadi di dunia saat ini.

“Jika perguruan tinggi menghasilkan lulusan yang kedaluwarsa, tidak akan laku. Saat ini, generasi yang dibutuhkan yang kreatif dan mampu mengambil keputusan. Untuk itu, pendidikan yang menantang kemampuan berpikir tingkat tinggi, kreatif, intuisi yang tajam, dan sistem pendukung dalam mengambil keputusan harus diperkuat dalam pembelajaran,” papar Ketua Dewan Penasihat Universitas Pertamina M Nuh saat menyampaikan orasi ilmiah dalam Sidang Terbuka Universitas Pertamina Dies Natalis Ke-1. Hadir juga antara lain Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Dwi Soetjipto dan Rektor Universitas Pertamina Akhmaloka.

Menurut Nuh, semakin hari generasi masa kini menghadapi persoalan paradoks. Misalnya dalam hal pemenuhan energi dari energi terbarukan yang bersumber dari pertanian pangan. Ada kekhawatiran hal ini mengancam kebutuhan pangan karena jumlah manusia yang semakin banyak dan konsumtif. Cara berpikir yang tidak biasa, yang melawan anggapan umum, dibutuhkan sehingga ditemukan solusi yang baik untuk mengatasi persoalan itu. Hal ini membutuhkan kemampuan logika dan intuisi yang terasah.

Akhmaloka menyoroti pentingnya meningkatkan pendidikan tinggi di bidang teknik dan sains. Saat ini, sekitar 65 persen mahasiswa memilih bidang sosial, ekonomi, pendidikan, dan humaniora. Sisanya memilih bidang teknik, sains, pertanian, kesehatan, dan kedokteran.

“Di Korea Selatan, lebih dari 70 persen mahasiswa mengambil teknik dan sains untuk memajukan negerinya dan mampu berkompetisi di global,” ujarnya.

Rektor Binus University Harjanto Prabowo dalam acara temu media di Jakarta mengatakan, pembelajaran yang hanya berbasis kampus untuk memenuhi target pencapaian akademik tidak lagi memadai untuk mempersiapkan mahasiswa memasuki dunia kerja. Perguruan tinggi harus mengembangkan program pendukung untuk memperkuat kemampuan akademik dan karakter lulusannya.

Di Binus University, misalnya, mahasiswa, selain lulus secara akademik, juga wajib memenuhi poin kegiatan, seperti seminar atau organisasi di kampus. Mahasiswa juga wajib memenuhi 30 jam kerja sosial. (ELN)
——————-
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 2 Februari 2017, di halaman 11 dengan judul “Pendidikan Mengacu Tren Masa Depan”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Mahasiswa Universitas Brawijaya ”Sulap” Batok Kelapa Jadi Pestisida

Mahasiswa Universitas Brawijaya Malang membantu masyarakat desa mengubah batok kelapa menjadi pestisida. Inovasi itu mengubah ...

%d blogger menyukai ini: