Olimpiade Sains Diperluas ke ASEAN

- Editor

Jumat, 14 Agustus 2015

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Olimpiade Sains Nasional Pertamina yang merupakan ajang kompetisi ilmiah bagi mahasiswa Indonesia untuk mengukir prestasi dalam bidang sains tahun 2015 ini melibatkan mahasiswa dari kawasan ASEAN. Kompetisi sains perguruan tinggi berskala regional ini menantang mahasiswa untuk mengembangkan energi baru dan terbarukan.

R Agus Mashud, CSR Manager Pertamina, dalam pertemuan Panitia Olimpiade Sains Nasional (OSN) Pertamina 2015 dengan Direktur Jenderal Pembelajaran dan Kemahasiswaan (Dirjen Belmawa), Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Kemenristek dan Dikti) Intan Ahmad di Jakarta, Rabu (12/8), mengatakan, kompetisi sains OSN Pertamina yang sudah berlangsung selama delapan tahun ini diharapkan menjadi ajang untuk melahirkan ilmuwan masa depan. Lewat kompetisi ini, Pertamina bekerja sama dengan Universitas Indonesia mendukung ide dan inovasi mahasiswa Indonesia dan ASEAN untuk mengembang energi yang dibutuhkan Indonesia dan dunia.

“Kompetisi ke arah energi agar ada solusi untuk ancaman energi fosil yang terus berkurang dan suatu saat habis. Pertamina akan mengembangkan proyek sains energi baru dan terbarukan yang potensial untuk bisa sampai menjadi suatu produk,” kata Agus.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Kompetisi tahunan ini berhadiah total Rp 3,3 miliar. Pendaftaran berlangsung hingga 30 September 2015. Seleksi tingkat nasional pada 21-26 November. Mahasiswa dari Malaysia sudah menyatakan tertarik mengikuti ajang ini.

Yasman, Ketua OSN Pertamina 2015, mengatakan, peserta tahun 2014 mencapai 26.700 mahasiswa. Mereka berasal dari 42 perguruan tinggi mitra yang diseleksi di provinsi dan nasional.

Intan Ahmad menyambut baik kompetisi sains yang didukung dunia usaha. “Adanya kompetensi ini mendukung peningkatan mutu pendidikan tinggi. Lulusan yang berkualitas ini dibutuhkan dunia usaha/industri,” katanya.

Direktur Kemahasiswaan, Ditjen Belmawa, Didin Wahidin mengatakan, mahasiswa harus diberi kesempatan untuk mengembangkan potensinya. (ELN)
——————-
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 13 Agustus 2015, di halaman 12 dengan judul “Olimpiade Sains Diperluas ke ASEAN”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 5 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB