Home / Berita / Formulasi Pakan Mandiri Bersertifikat Dikenalkan

Formulasi Pakan Mandiri Bersertifikat Dikenalkan

Pakan ikan telah mampu dibuat para petambak secara mandiri dengan bahan baku lokal dan memenuhi standar nasional. Pembuat formula pakan itu telah bersertifikat. Mutu produk buatan dalam negeri itu dinilai mampu bersaing dengan produk impor.


Pakar teknologi pakan dan nutrisi ikan dari Badan Penelitian dan Pengembangan Kelautan dan Perikanan Kementerian Kelautan dan Perikanan, Mas Tri Djoko Sunarno, menjelaskan hal itu dalam kunjungan ke pabrik pakan ”Mutiara Tani Kampar”, Selasa (3/2), di Desa Sawah Baru, Kecamatan Kampar Timur, Kabupaten Kampar, Riau.

Pengenalan teknologi pembuatan pakan ikan itu untuk mengatasi ketergantungan para petambak pada produk impor. Sekitar 70 persen biaya total budidaya ikan air tawar untuk pembelian pakan, terutama tepung ikan dan tepung bungkil kedelai.

Bahan baku pakan yang dikembangkan di Balitbang Budidaya Air Tawar KKP, lanjut Tri Djoko, terdiri dari 8-21 jenis bahan baku sebagai sumber protein, perekat, vitamin, mineral, dan minyak ikan. Penerapannya disesuaikan ketersediaan bahan baku tiap daerah. Teknologi pembuatan pakan itu sejak 2010 dikenalkan di dua kabupaten yakni Gunung Kidul, DI Yogyakarta, untuk ikan lele; dan Kampar, Riau, untuk ikan patin.

4481124381_222a9b6590Di Kecamatan Kampar Timur, menurut Kepala Dinas Perikanan Kampar Usman Amin, formula pakan tradisional hanya tepung ikan dan dedak. Formula pakan meliputi 9 bahan baku. Selain tepung ikan dan dedak yang berkontribusi 75 persen dari bobot total pakan, ditambahkan tepung kedelai, jagung, terigu, tepung bungkil kelapa sawit, kalsium, vitamin, dan mineral. Bungkil kelapa sawit adalah produk samping atau limbah, sedangkan minyak ikan dari olahan limbah pengolahan ikan patin.

Dengan pemberian formula pakan itu, bisa dihasilkan ikan hingga bobot 25 kilogram per meter persegi. Kini baru dua formulator pakan ikan di Indonesia yang mengantongi sertifikat Standar Nasional Indonesia (SNI) dari Komite Akreditasi Nasional. ”Menurut kajian, mutu pakan dipengaruhi formulasi pakan (45 persen), proses pembuatannya (30 persen), dan kualitas bahan baku (25 persen),” kata Tri Djoko. (YUN)

Sumber: Kompas, 4 Februari 2015

Posted from WordPress for Android

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Mahasiswa Universitas Brawijaya ”Sulap” Batok Kelapa Jadi Pestisida

Mahasiswa Universitas Brawijaya Malang membantu masyarakat desa mengubah batok kelapa menjadi pestisida. Inovasi itu mengubah ...

%d blogger menyukai ini: