Desain Dasar Pembayaran Nontunai Tanpa Batas Sudah Tersedia

- Editor

Rabu, 22 November 2017

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Tren pembayaran nontunai meningkat di kalangan generasi yang terpapar teknologi digital. Kecenderungan ini diambil sebagai peluang untuk membentuk desain dasar atau platform dompet elektronik (e-wallet) yang tanpa batas sehingga memungkinkan penggunanya mengakses uangnya lintas negara.

Desain dasar dompet elektronik tanpa batas merupakan solusi atas masalah perdagangan elektronik (e-dagang) lintas negara. Head of Investor Relation PT M Cash Integrasi Tbk sekaligus Head of Business Analyst PT Kresna Graha Investama Tbk Stanley Tjiandra mencontohkan, saat ini masyarakat Indonesia belum bisa membayar langsung untuk berbelanja di Amazon.

“Adanya desain dasar dompet elektronik tanpa batas ini akan mempermudah transaksi antar-marketplace lintas negara. Sebagian besar pelaku transaksinya adalah generasi milenial. Tentu secara jangka panjang, transaksi seperti akan bertahan di berbagai macam generasi,” tuturnya saat ditemui di kantornya, Jakarta, Senin (20/11).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Sementara itu, Managing Director PT Kresna Graha Investama Tbk Jahja Suryandy melihat tingginya penetrasi internet pada masyarakat yang mencapai lebih dari 50 persen sebagai potensi berkembangnya dompet elektronik. Baginya, ini menandakan kesiapan Indonesia untuk pasar digital.

Perubahan pembayaran jalan tol menjadi nontunai merupakan titik tolak peluang penggunaan dompet elektronik. Dua tahun lalu, kita tidak menyangka pembayaran tol dapat secara nontunai seperti saat ini. Bisa jadi lima tahun ke depan, sebagian transaksi bersifat nontunai

Jahja juga menyampaikan, perubahan pembayaran jalan tol menjadi nontunai merupakan titik tolak peluang penggunaan dompet elektronik. “Dua tahun lalu, kita tidak menyangka pembayaran tol dapat secara nontunai seperti saat ini. Bisa jadi lima tahun ke depan, sebagian transaksi bersifat nontunai,” ucapnya.

Oleh karena itu, PT Kresna Graha Investama Tbk untuk menjalin perusahaan patungan (joint venture) dengan PT M Cash Integrasi Tbk dan PT Matchmove Indonesia. Desain dasar aplikasi dompet elektroniknya diproduksi oleh PT Matchmove Indonesia.

Nantinya, mitra-mitra perusahaan Kresna yang ingin mengembangkan aplikasi dompet elektronik dapat langsung menggunakan desain dasar tersebut. Targetnya usaha perbankan dan usaha rintisan yang mengembangkan dompet elektronik ini.

Sampai saat ini, perusahaan yang sudah berminat berkisar 8 sampai 10, termasuk bank-bank besar di Indonesia. Aplikasi dompet elektronik dari perusahaan-perusahaan yang menggunakan desain dasar dari Matchmove akan diluncurkan pada 2018.

Jahja mengatakan, transaksi tanpa batas itu dikarenakan kerja sama antara Matchmove Indonesia dengan Mastercard. “Ini pertama kalinya kami berkolaborasi dengan perusahaan yang menyediakan desain dasar aplikasi dompet elektronik yang tanpa batas,” ujarnya.

Chief Executive Officer Matchmove Pay Shailesh Naik menunjukkan aplikasi dompet elektronik dengan desain dasar yang dirancang Matchmove. Sebagian besar transaksi seperti pembayaran dan pengiriman uang menggunakan sejumlah perangkat keamanan seperti kode QR atau sandi tertentu.

Secara umum, konsumen Indonesia masih berorientasi terhadap sistem pembayaran tunai. Padahal, efisiensi pembayaran nontunai lebih tinggi dibandingkan tunai

Menurut Chaikal Nuryakin, pengamat dari Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Universitas Indonesia, literasi digital dan finansial tetap dibutuhkan agar menguatkan perkembangan sistem pembayaran nontunai.

“Secara umum, konsumen Indonesia masih berorientasi terhadap sistem pembayaran tunai. Padahal, efisiensi pembayaran nontunai lebih tinggi dibandingkan tunai,” tuturnya saat dihubungi Kompas, Selasa (21/11). (DD09)

Sumber: Kompas, 21 November 2017

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Berita Terkait

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’
Berita ini 0 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 7 Februari 2024 - 13:56 WIB

Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Senin, 13 November 2023 - 13:59 WIB

Meneladani Prof. Dr. Bambang Hariyadi, Guru Besar UTM, Asal Pamekasan, dalam Memperjuangkan Pendidikan

Berita Terbaru

Jack Ma, founder and executive chairman of Alibaba Group, arrives at Trump Tower for meetings with President-elect Donald Trump on January 9, 2017 in New York. / AFP PHOTO / TIMOTHY A. CLARY

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB