Populasi Bekantan Terancam Punah

- Editor

Kamis, 7 Desember 2017

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Seekor bekantan bertengger di rerimbunan bakau di Mangrove Center Balikpapan, Kalimantan Timur, Senin (1/9) petang. Menikmati hamparan bakau dan ulah bekantan di sore hari, sembari menyusur Sungai Somber, menjadi aktivitas menarik di Mangrove Center. 

Kompas/Lukas Adi Prasetya (PRA)
01-09-2014

Seekor bekantan bertengger di rerimbunan bakau di Mangrove Center Balikpapan, Kalimantan Timur, Senin (1/9) petang. Menikmati hamparan bakau dan ulah bekantan di sore hari, sembari menyusur Sungai Somber, menjadi aktivitas menarik di Mangrove Center. Kompas/Lukas Adi Prasetya (PRA) 01-09-2014

Populasi satwa bekantan terancam punah. Perburuan liar, kerusakan dan konversi habitat, serta kebakaran hutan menjadi penyebab utamanya. Untuk itu, berbagai sektor kepentingan didesak agar segera melakukan perlindungan.

Bekantan (Nasalis larvatus) merupakan jenis primata endemik di Kalimantan. Habitatnya berada di ekosistem tepi sungai, terutama di muara sungai atau 60-300 kilometer ke arah pedalaman. Satwa ini memiliki hidung khas dan memanjang dengan bulu berwarna coklat kemerahan serta perut buncit.

Menurut Guru Besar Institut Pertanian Bogor Hadi S Alikodra, saat ini populasi bekantan dalam kondisi darurat. Tahun 2015, bekantan yang hidup di area konservasi hanya 2.500 ekor.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Penyebaran bekantan di tiap subhabitat harus segera didata. Lalu perlu rehabilitasi habitat di lokasi yang sesuai,” kata Hadi pada bedah buku “Bekantan: Perjuangan Melawan Kepunahan”, Selasa (5/12), di Jakarta.

Menurut data Population and Habitat Viability Analysis 2004, ada 25.000 individu bekantan. Diperkirakan, tahun 2024 populasi bekantan turun sampai 90 persen karena konversi habitat.

Diperkirakan, tahun 2024 populasi bekantan turun sampai 90 persen karena konversi habitat.

Seekor bekantan bertengger di rerimbunan bakau di Mangrove Center Balikpapan, Kalimantan Timur, Senin (1/9) petang. Menikmati hamparan bakau dan ulah bekantan di sore hari, sembari menyusur Sungai Somber, menjadi aktivitas menarik di Mangrove Center.
Kompas/Lukas Adi Prasetya (PRA)

KOMPAS/LUKAS ADI PRASETYA–Seekor bekantan bertengger di rerimbunan bakau di Mangrove Center Balikpapan, Kalimantan Timur, Senin (1/9/2014) petang.

Menurut Wildlife Conservation Specialist World Wildlife Fund Indonesia, Chairul Saleh, perlu kolaborasi semua pihak untuk menyelamatkan bekantan. Pemerintah daerah bisa memasukkan bekantan pada perencanaan pembangunan dan tata ruang. “Perburuan dan konversi lahan menekan populasi bekantan 3,1 persen per tahun,” ucapnya.

Pada kesempatan yang sama, Abdurahman, warga Desa Pematang Gadung, Kabupaten Ketapang, Kalimantan Barat, mengatakan, di Kubu Raya, Kalbar, marak terjadi perburuan bekantan. Setiap pekan, pemburu bisa mendapat 10 ekor bekantan untuk dikonsumsi atau dijadikan umpan memancing labi-labi atau kura-kura berpunggung lunak yang juga sering diburu secara ilegal.

Direktur Jenderal Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistem Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Wiratno menegaskan, pihaknya akan bertindak mengatasi ancaman kepunahan bekantan. Selain soal konversi habitat, perburuan liar juga menjadi perhatian serius.

“Awal tahun depan, kami akan survei ke area sebaran bekantan di Kalimantan. Nantinya, hutan di luar area konservasi jadi lokasi ekowisata dan riset agar warga mendapat manfaat ekonomi dari pelestarian bekantan. (DD04)

Sumber: Kompas, 7 Desember 2017

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Berita Terkait

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’
Berita ini 1 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 7 Februari 2024 - 13:56 WIB

Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Senin, 13 November 2023 - 13:59 WIB

Meneladani Prof. Dr. Bambang Hariyadi, Guru Besar UTM, Asal Pamekasan, dalam Memperjuangkan Pendidikan

Berita Terbaru

Jack Ma, founder and executive chairman of Alibaba Group, arrives at Trump Tower for meetings with President-elect Donald Trump on January 9, 2017 in New York. / AFP PHOTO / TIMOTHY A. CLARY

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB