Home / Berita / Pulau Bakut Jadi Pusat Konservasi Bekantan

Pulau Bakut Jadi Pusat Konservasi Bekantan

Ancaman pada kelestarian bekantan (Nasalis larvatus), primata endemik Kalimantan, sangat besar karena mayoritas bekantan ada di luar kawasan konservasi. Untuk melindungi bekantan dari kepunahan, kawasan konservasi Pulau Bakut di Kabupaten Barito Kuala, Kalimantan Selatan, dijadikan pusat konservasi bekantan.

Data Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalsel menunjukkan, populasi bekantan di Kalsel pada 2007 diperkirakan 5.010 ekor.

“Populasinya cenderung turun akibat deforestasi dan alih fungsi hutan, perburuan, perdagangan satwa, serta kebakaran hutan dan lahan,” kata Kepala BKSDA Kalsel Lukito Andi seusai pelepasliaran bekantan di Pulau Bakut, Barito Kuala, Kamis (8/10).

Untuk itu, kata Lukito, pihaknya berupaya meningkatkan populasi bekantan di kawasan konservasi sebesar 10 persen dalam waktu lima tahun. Saat ini, jumlah bekantan di 10 kawasan konservasi di Kalsel ada 526 ekor. Sebanyak 325 ekor di antaranya di empat kawasan konservasi di Barito Kuala, yakni Pulau Bakut, Pulau Kembang, Pulau Kaget, dan Kuala Lupak.

83580a800a4048f99277b44299b40f72KOMPAS/JUMARTO YULIANUS–Bekantan (Nasalis larvatus) berumur sekitar dua tahun mengambil makanan sebelum dilepasliarkan di kawasan konservasi bekantan di Pulau Bakut, Kecamatan Anjir Muara, Kabupaten Barito Kuala, Kalimantan Selatan, Kamis (8/10). Bekantan itu dievakuasi dari habitatnya yang terbakar di Sungai Rutas, Kabupaten Tapin.

“Kami menjadikan Pulau Bakut sebagai pusat pengembangbiakan bekantan di Kalsel, di samping kawasan konservasi yang lain,” tuturnya.

Pulau Bakut di tengah Sungai Barito, di bawah Jembatan Barito yang membentang sepanjang 1 kilometer lebih. Pulau seluas 18,70 hektar itu sekitar 15 km barat Kota Banjarmasin.

Ketua Komunitas Sahabat Bekantan Indonesia Amalia Rezeki mengatakan, upaya pelestarian bekantan, fauna maskot Provinsi Kalsel itu, perlu dukungan dan peran serta para pihak.

“Untuk itu, kami siap menjadi mitra penyelamatan bekantan,” katanya.

Andar Titi Lestari, External Relation PT Pertamina (Persero) Marketing Operation Region VI Kalimantan, mengatakan bahwa pihaknya mendukung penuh pelestarian bekantan di Pulau Bakut. Pertamina fokus membantu dua kegiatan, yaitu penyelamatan dan rehabilitasi bekantan. (JUM)
————————–
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 10 Oktober 2015, di halaman 13 dengan judul “Pulau Bakut Jadi Pusat Konservasi Bekantan”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Ekuinoks September Tiba, Hari Tanpa Bayangan Kembali Terjadi

Matahari kembali tepat berada di atas garis khatulistiwa pada tanggal 21-24 September. Saat ini, semua ...

%d blogger menyukai ini: