Home / Berita / Perempuan Belum Manfaatkan Penuh Teknologi Digital

Perempuan Belum Manfaatkan Penuh Teknologi Digital

Pemanfaatan dunia digital, terutama internet, untuk mengembangkan wirausaha belum terlalu akrab bagi mayoritas perempuan di Indonesia. Padahal, media digital bisa membantu memperluas jaringan dengan pembeli, pemasok bahan, dan mengatur strategi bisnis dengan mengenali pola penjualan produk.

“Bisnis yang didukung dengan keberadaan dalam jaringan (daring) omzetnya bisa bertambah 80 persen lebih cepat daripada bisnis yang mengandalkan cara konvensional saja,” kata Asisten Deputi Pemberdayaan Jender di Bidang Ekonomi Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Eko Novi Ariyanti dalam diskusi panel “Womenwill Google”, Rabu (17/5), di Jakarta.

Ia mengutip data International Finance Corporation dan USAID yang menyebutkan, 47 persen perempuan Indonesia aktif berinternet, tetapi hanya untuk hiburan, seperti menonton video atau mengunggah foto. Bahkan, 32 persen perempuan tak tahu cara berinternet untuk mencari hal-hal yang mereka butuhkan.

“Masih ada kecemasan dalam memanfaatkan teknologi tepat guna secara lebih jauh. Umumnya perempuan mengira pemakaian internet rumit, makan banyak waktu, dan mahal,” ujar Eko. Penelitian Kementerian PPPA di Jakarta; Cimahi, Jawa Barat; dan Kendal, Jawa Tengah menunjukkan, mayoritas perempuan masih minta bantuan anggota keluarga atau tetangga untuk mengakses internet karena tak tahu cara memakai aplikasi di telepon pintar atau komputer.

Sukar berkembang
Hambatan itu menyebabkan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) milik perempuan sulit berkembang dan berkontribusi menambah kesejahteraan keluarga. Padahal, Badan Pusat Statistik (BPS) pada 2014 mengungkapkan, 43 persen pemilik UMKM adalah perempuan.

“Mayoritas masih berskala mikro dan kecil. Untuk tumbuh jadi skala menengah terhambat ketidakmampuan memakai teknologi,” ujar Manajer Pemasaran Produk Konsumen Google Indonesia Fibriyani Elastria.

Dari pengamatan Google Indonesia, lanjut Fibriyani, masih banyak perempuan berpikir jika bisnis mereka tumbuh besar, ia harus memiliki toko fisik yang menyebabkan mereka harus jauh dari keluarga. “Padahal, bisnis besar bisa berbasis rumahan. Besar berarti memiliki jumlah konsumen yang banyak dan wirausahanya berjalan sukses,” ujarnya.

Fida Heyder dari bagian Pemasaran UMKM Google Indonesia menerangkan, pelaku UMKM rata-rata belum memahami pola konsumen. Mereka masih berjualan di media sosial dan jaringan percakapan, seperti Blackberry Messenger, Whatsapp, dan Line. Para pembeli biasanya teman, keluarga, dan kenalan.

Padahal, saat ini ada berbagai program yang bisa membantu perempuan berwirausaha secara daring, salah satunya Google Bisnisku. Program ini memungkinkan pelaku UMKM memiliki situs resmi tentang barang dan jasa yang mereka tawarkan. Di dalamnya juga terdapat algoritma yang menghitung pola penjualan dan jenis produk yang laku di pasaran. Hal ini bisa membantu pelaku UMKM menyusun strategi bisnis. (DNE)
—————–
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 18 Mei 2017, di halaman 13 dengan judul “Perempuan Belum Manfaatkan Penuh”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

%d blogger menyukai ini: