Musik Elektronik Bantu Usir Nyamuk Aedes Aegypti

- Editor

Kamis, 4 April 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Alunan musik elektronik, khususnya genre dubstep, bisa mencegah gigitan nyamuk, khususnya nyamuk Aedes aegypti. Studi yang dilakukan sejumlah peneliti lintas negara itu menunjukkan nyamuk yang terpapar musik elektronik menjadi lebih jarang menyerang manusia dan bereproduksi.

Dubstep adalah aliran musik dance elektronik yang berasal dari selatan London, Inggris dan mulai berkembang tahun 1990-an. Dalam uji ini, musik dubstep yang diujikan berasal dari lagu ‘Scary Monsters And Nice Sprites’ karya penyanyi Amerika Serikat, Skrillex.

USDA–Nyamuk Aedes aegypti menggigit manusia.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Seperti dikutip dari BBC, Senin (1/4/2019), lagu yang memenangkan Anugerah Grammy 2012 untuk Album Dance/Elektronik Terbaik itu memadukan suara dengan frekuensi yang sangat rendah dan frekuensi sangat tinggi sekaligus.

Pada banyak binatang, suara dan penerimaan suara sangat memengaruhi reproduksi, kemampuan bertahan hidup, dan kemampuan menjaga populasi mereka. Sedang pada serangga, getaran suara dengan frekuensi rendah mendorong mereka berinteraksi seksual, tetapi munculnya suara gangguan, seperti dari suara dengan frekuensi tinggi, bisa mengganggu persepsi mereka.

Nyamuk memang memiliki kemampuan merespon suara dengan rentang frekuensi besar. Bahkan, nyamuk jantan dan betina harus menyelaraskan nada suara yang dihasilkan saat terbang. Namun, dampak musik pada nyamuk tersebut belum diteliti.

Perilaku nyamuk
Untuk melihat dampak musik itu, para peneliti dari sejumlah negara yang dipimpin Hamady Dieng dari Institut Keanekaragaman Hayati dan Konservasi Lingkungan (Institut Kepelbagaian Biologi dan Pemuliharaan Alam Sekitar) Universitas Malaysia Sarawak, Malaysia meneliti pengaruh musik tersebut terhadap perilaku seksual nyamuk Aedes aegypti.

Perilaku nyamuk Aedes aegypti yang ingin dilihat adalah cara mereka mencari makan, menyerang manusia, dan perilaku seksualnya. Peneliti Indonesia yang terlibat dalam riset ini adalah Erida Wydiamala dari Fakultas Kedokteran Universitas Lambung Mangkurat, Banjarmasin, Kalimantan Selatan.

Hasil yang dipublikasikan di jurnal Acta Tropica, 25 Maret 2019 itu menemukan nyamuk Aedes aegypti betina yang tidak terpapar musik elektronik itu lebih awal menggigit manusia dibanding nyamuk yang terpapar jenis musik tersebut. Artinya, nyamuk yang terpapar musik menjadi makin lambat menyerang manusia. Selain itu, nyamuk yang terpapar musik juga lebih jarang menggigit manusia.

“Paparan musik elektronik itu menunda respon nyamuk untuk menggigit manusia,” tulis peneliti seperti dikutip di sciencedirect.com.

Selama musik dari lagu ‘Scary Monsters And Nice Sprites’ itu diperdengarkan, transfer darah dari nyamuk yang mengandung virus dengue ke manusia menjadi lebih rendah. Proses reproduksi nyamuk juga menjadi terganggu karena nyamuk jadi lebih jarang kawin. Lebih lanjut, kondisi itu akan mengganggu regenerasi nyamuk.

Studi ini, menurut peneliti, memberikan gambaran tentang sensitivitas pendengaran nyamuk Aedes aegypti terhadap suara musik elektronik bisa dijadikan sarana untuk mengendalikan perkembangan nyamuk pemicu demam berdarah dan zika tersebut. Hasil ini bisa dijadikan metode baru untuk pengendalian nyamuk pembawa penyakit dan melindungi manusia.

Oleh M ZAID WAHYUDI

Sumber: Kompas, 4 April 2019

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 1 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB