Riset Demam Berdarah Dengue; Telur Nyamuk Berbakteri Wolbachia Dikembangkan

- Editor

Senin, 10 April 2017

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Telur nyamuk Aedes aegypti yang mengandung bakteri Wolbachia akan dikembangkan untuk mengatasi demam berdarah dengue. Itu dilakukan dengan menitipkan ribuan telur nyamuk itu di rumah penduduk di 35 kelurahan di Kota Yogyakarta dan dua desa di Kabupaten Bantul.

Ada 7.300 ember telur nyamuk Aedes aegypti yang akan dikembangkan. Satu ember berisi 80-100 telur nyamuk yang diberi Wolbachia. Itu jadi bagian riset oleh Eliminate Dengue Project (EDP) dan Yayasan Tahija untuk menekan perkembangan kasus demam berdarah dengue (DBD) secara alami, yakni memperbanyak nyamuk ber-Wolbachia. Wolbachia ampuh melumpuhkan virus dengue dan menekan populasi nyamuk itu.

Cara kerjanya adalah, setelah menetas, maka jika nyamuk jantan Aedes aegypti telah diinfeksi bakteri Wolbachia itu kawin dengan nyamuk betina yang tidak mengandung bakteria ini, maka nyamuk betina ini akan tetap menghasilkan telur, namun telur ini tidak dapat menetas. Jika terjadi perkawinan antara nyamuk jantan dan betina yang keduanya sudah diinfeksi bakteri Wolbachia, maka semua keturunannya akan mengandung bakteri Wolbachia. Jika nyamuk betina yang sudah diinfeksi bakteri Wolbachia kawin dengan nyamuk jantan yang tidak terinfeksi, semua keturunannya akan terinfeksi Wolbachia. Mekanisme inilah yang akan mengeliminasi nyamuk Aedes aegypti.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Peneliti utama Eliminate Dengue Project (EDP), Prof Adi Utarini, menyatakan, penitipan dan pengembangan nyamuk berWolbachia di rumah warga dilakukan sampai akhir tahun ini. “Lalu kami akan memantau perkembangan nyamuk di lapangan dan dampaknya di rumah-rumah warga itu,” ujarnya, Jumat (7/4).

Ada 37 desa atau kelurahan di Bantul dan Yogyakarta itu akan dibagi jadi 24 kluster, 12 kluster di antaranya dititipkan telur nyamuk ber-Wolbachia, dan 12 kluster lain dibiarkan menanggulangi DBD dengan cara anjuran pemerintah seperti pemberantasan sarang nyamuk. Dengan beda perlakuan itu, diteliti mana lebih efektif mengendalikan DBD.

Dampak dipantau
Pemantauan dan riset perkembangan kasus DBD dan dampaknya pada penyebaran DBD akan dilakukan pada 2019. Pada tahun itu, ditargetkan kasus DBD turun 50 persen.

Bakteri Wolbachia, menurut Adi, sebelumnya diimpor dari Australia. Setelah melalui riset dua tahun, mulai tahun 2015, EDP mulai mengembangbiakkan nyamuk ber-Wolbachia di rumah-rumah warga di dua dusun di Kabupaten Sleman dan Bantul. Dari pantauan terakhir, persentase nyamuk Wolbachia di dua dusun itu 70-85 persen.

Ketua Pembina Yayasan Tahija dr Sjakon G Tahija menambahkan, riset penanggulangan DBD dimulai sejak 2004, dengan metode larvasida, bernama Sumilarv. Namun, karena gagal menekan angka DBD, riset dilanjutkan dengan memakai Wolbachia. Riset itu menelan dana lebih dari 5 juta dollar AS.

Menurut Kepala Bidang Pencegahan dan Penanggulangan Masalah Kesehatan Dinas Kesehatan DIY Elvy Effendi, pihaknya menanti hasil riset dari EDP. “Kami akan membantu menyebarkan nyamuk ber-Wolbachia,” ujarnya. (EGI)
—————–
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 10 April 2017, di halaman 14 dengan judul “Telur Nyamuk Berbakteri Wolbachia Dikembangkan”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 1 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB