Konflik Teritorial Hambat Elang

- Editor

Senin, 11 April 2011

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Selain faktor perburuan dan kerusakan hutan, upaya pengembangbiakan elang di kawasan Panaruban di hulu Sungai Ciasem, Kabupaten Subang, Jawa Barat, terhambat konflik teritorial. Sifat mempertahankan daerah kekuasaan membuat elang hasil pelepasliaran sulit bertahan.

Ketua Raptor Indonesia Zaini Rakhman, Minggu (10/4) di Subang, menyatakan, tiga dari 16 ekor elang yang dilepasliarkan di kawasan Panaruban tahun 2006-2008 tidak terpantau lagi. Ketiganya adalah jenis brontok (Spizaetus cirrhatus) yang diduga kalah bersaing dengan pasangan elang brontok penguasa wilayah.

Burung-burung pemangsa yang dilindungi itu merupakan hasil sitaan, penyerahan, dan pemindahan dari lokasi lain. Dua ekor elang yang dilepasliarkan oleh Raptor Center adalah elang jawa (Spizaetus bartelsi) serta 14 ekor elang brontok dan elang ular bido (Spilornis cheela bido).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Menurut Zaini, elang memiliki sifat mempertahankan daerah kekuasaannya dari pasangan lain, biasanya dalam radius satu kilometer persegi. Akibat konflik teritorial, program pelepasliaran elang lain di kawasan itu ditunda. Kini tengah dicari lokasi lain.

”Ada beberapa ekor elang brontok hasil sitaan dan penyerahan mengantre untuk dilepasliarkan,” kata Zaini.

Cece Sukandar, pengamat burung dari Panaruban Raptor Center yang juga warga Kampung Panaruban, Desa Cicadas, Kecamatan Ciater, menambahkan, beberapa burung yang dilepasliarkan tahun 2006-2008 kini masih terlihat melintas di udara Panaruban. Sepasang elang brontok hitam terpantau menempati sarang di ketinggian 30 meter di pohon ekaliptus yang tumbuh di hulu Sungai Ciasem.

Menurut Cece, perburuan burung elang jauh berkurang dibandingkan sebelum tahun 2005. Kesadaran warga akan perlunya menjaga keberadaan elang meningkat seiring bertambahnya peneliti dan aktivis pencinta burung yang datang dan meneliti elang di kawasan Panaruban.

Penebangan pohon di kawasan seluas 570 hektar yang menjadi habitat elang jawa itu juga menurun. Sebelumnya, penebangan pohon dan perburuan di hutan daerah itu dinilai memicu berkurangnya populasi elang jawa. Dari 6-7 pasang yang teramati tahun 1998, menjadi 3-4 pasang pada tahun 2002.

Habitat dilindungi perda

Sementara itu, Pemerintah Kota Bandung menetapkan perlindungan hukum bagi burung kuntul kerbau (Bubulcus ibis) dan blekok (Ardeola speciosa) di Kampung Rancabayawak, Kelurahan Cisaranten Kidul, Kecamatan Gedebage. Tujuannya mencegah kepunahan kedua burung air itu.

”Kawasan seluas 600 meter persegi ini dilindungi Peraturan Daerah Kota Bandung Nomor 11 Tahun 2005 tentang Penyelenggaraan Ketertiban, Kebersihan, dan Keindahan Kota Bandung. Masyarakat dilarang merusak tempat tinggal dan membunuh atau memperjualbelikan kedua jenis burung ini. Bila merusak, dendanya Rp 5 juta ditambah sanksi administrasi lain,” kata Wali Kota Bandung Dada Rosada di Cisaranten Kulon, Kota Bandung, Jumat (8/4).

Kuntul kerbau dan blekok memiliki fungsi ekologi penting di alam, seperti penyerbuk tumbuhan dan pemangsa hama pertanian. (MKN/CHE)

Sumber: Kompas, 11 April 2011

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB
Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Berita ini 94 kali dibaca

Informasi terkait

Senin, 1 April 2024 - 11:07 WIB

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 3 Januari 2024 - 17:34 WIB

Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Berita Terbaru

US-POLITICS-TRUMP

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB