Kiprah ‘Anak Muda’ RI Bangun Perusahaan Anti Penyadapan dan Go International

- Editor

Rabu, 16 April 2014

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Anak-anak muda ini rata-rata berusia 30-an tahun. Mereka saweran membangun perusahaan antipenyadapan bernama PT Indoguna Cipta Kreasi (ICK). Mereka terdiri atas para programer, yang mengatur manajemen, dan marketing. Usia perusahaan start up di bidang IT security ini tak lebih dari 3 tahun, tapi mereka siap go international.
“Mei mendatang kita membuka cabang di Singapura, Thailand, dan Vietnam,” kata Presiden Direktur ICK Agung Setia Bakti saat ditemui di Defence Services Asia di Kuala Lumpur, Malaysia (14/4/2014).

Agung menuturkan, beberapa waktu lalu dirinya bertemu temannya yang programer. Dari nongkrong-nongkrong khas anak muda, mereka kemudian bersepakat membentuk perusahaan antipenyadapan yang bergerak di bidang pengamanan anti forensik dan audit untuk menjamin pelanggan mereka.

“Ini modalnya patungan,” imbuh Agung.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Perusahaan yang menyewa ruang kantor di TB Simatupang, Jaksel ini pun mulai serius memasarkan produk mereka. Produk digarap dengan profesional. “Itu kantor buat ketemu klien, tapi yang programer yang enskripsi data rahasia, di Jakarta pokoknya,” tambah Agung dengan senyum.

Saat ini baru data SMS saja yang diproteksi dan dinamai SMS guard. Jadi di HP pelanggan dipasang program yang datanya tak bisa dibaca mereka yang menyadap. Selain dipasang di pelanggan, juga dipasang di rekanan yang menerima SMS itu.

053434_pamerandsa“Jadi isi SMS itu hanya bisa dibaca sesama mereka saja. Yang lain nggak bisa, kita jamin. Kita saja sendiri nggak bisa baca,” yakinnya.

Untuk cabang di luar negeri, mereka sudah selesai melakukan rekruitmen. Pada Mei mendatang perusahaan ini langsung jalan. “Kita nggak kalah sama perusahaan yang sudah besar, kita jamin,” jelas Agung sambil menunjuk perusahaan besar asal Swiss yang membangun stan produk di depan perusahaannya di pameran DSA.

Sasaran Agung, yakni individu dan korporasi yang membutuhkan privasi dalam sambungan telepon mereka. “Satu telepon yang kami pasang program perbulannya Rp 1,3 juta, ini cukup murah,” tegasnya.

Agung tak sembarang bicara soal kemampuan produknya. Di Jakarta saja sudah ada sekitar 200 orang yang menjadi pelanggannya. Agung tak mau menyebut nama-nama mereka karena itu bagian dari rahasia perusahaan.

“Ada lawyer, ada pejabat, ada pengusaha. Ya banyak lah,” tutur dia.

Akhir tahun ini, perusahaan Agung tak hanya memberikan program antisadap untuk SMS. Mereka siap meluncurkan alat antisadap untuk voice alias percakapan telepon. Program antisadap ini siap dipamerkan di Jakarta Indo Defence.

Menurut dia juga perusahaannya melayani jasa pengamanan data perusahaan, secured data base, dan pengamanan VPN. Mengutip yang disampaikan Menhan Malaysia M Hishamuddin bahwa era mendatang adalah era cyber war dan Agung serta perusahaannya siap memberikan pelayanan.

“Mimpi kami perusahaan anak muda yang bergerak di bidang IT security ini bisa go public dan terkemuka di dunia. Mohon dukungannya,” tutupnya.
Indra Subagja – detikNews

Sumber: Detik.com, Selasa, 15/04/2014 05:31 WIB

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Berita Terkait

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’
Berita ini 1 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 7 Februari 2024 - 13:56 WIB

Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Senin, 13 November 2023 - 13:59 WIB

Meneladani Prof. Dr. Bambang Hariyadi, Guru Besar UTM, Asal Pamekasan, dalam Memperjuangkan Pendidikan

Berita Terbaru

Jack Ma, founder and executive chairman of Alibaba Group, arrives at Trump Tower for meetings with President-elect Donald Trump on January 9, 2017 in New York. / AFP PHOTO / TIMOTHY A. CLARY

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB