E-dagang Memperbesar Pasar UKM

- Editor

Selasa, 17 Februari 2015

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Perdagangan elektronik atau e-dagang dinilai memperbesar pasar usaha kecil dan menengah. Penggunaan fasilitas internet dalam berdagang telah memutus rantai distribusi. Usaha kecil dan menengah bisa melipatkan pasar mereka dengan fasilitas ini.


Berbagai kalangan yang ditemui Kompas, Senin (16/2), mengatakan, e-dagang telah memperbesar pemasaran produk mereka dibandingkan dengan hanya menggunakan jalur distribusi konvensional.

Febrianto, pemilik usaha kecil dan menengah (UKM) keris toko Java Store Antique di Thamrin City, Jakarta, mengatakan, pemasaran dalam jaringan (daring) menambah pengunjung tokonya. Akan tetapi, calon pembeli tetap ingin berinteraksi langsung dengannya. Penjualan langsung memberikan kontribusi 80 persen dari keseluruhan omzet.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dewi Sjafitri, pemilik UKM kerajinan sepatu dan tas dari bahan kulit toko Disya Kriya, menuturkan, omzetnya yang berasal dari pelanggan di situs tokonya itu berkontribusi sekitar 40 persen. Setiap bulan Dewi menjual sekitar 50 sepatu dan 10 tas.

Aman Lase, pemilik usaha batik tulis dan songket di salah satu lapak Thamrin City, mengatakan, penjualan produknya secara daring meningkat 25 persen, yaitu sekitar 100 potong per bulan.

”Saya baru tiga bulan memulai usaha secara daring,” kata Aman. Ia tertarik mencoba bisnis lewat sebuah blog gratis. Dengan penjualan tersebut, dia tidak perlu gudang yang besar dan modal yang terlalu besar.

Bimala Dewi Irzani (40), pengusaha kue KukiKuki, yang ditemui di Depok, menyebutkan, sejak awal sampai sekarang, dirinya tidak membuka toko konvensional sebagai tempat berjualan, tetapi memasarkan produk melalui internet atau daring.

19444262hKukiKuki berdiri pada 2009. Saat itu, Bimala yang hobi membuat kue sejak remaja sering mengunggah gambar kue buatannya ke blog pribadi. Melihat ini sebagai peluang bisnis, Bimala akhirnya membuka toko daring www.kueulangtahun.org. Kini, melalui toko daring tersebut, pesanan kue berdatangan.

Di Bandung, Jawa Barat, Andris merintis usaha nasi liwet instan sekitar tahun 2011 dan terus berkembang hingga kini. Ia melayani pesanan dari sejumlah daerah di luar Jabar, bahkan dia juga mengekspor ke Amerika Serikat. Andris menjual dua produk inti, yakni nasi liwet instan dan nasi uduk warna.

”Dengan sarana e-dagang, hasilnya sangat signifikan, terutama dalam memperluas pasar dengan waktu relatif cepat. Dari omzet yang kami peroleh, 25 persennya ditunjang dari e-dagang,” ujarnya.

Di Yogyakarta, Koordinator Kampung Cyber Antonius Sasongko menuturkan, belasan usaha UKM di Patehan memanfaatkan internet untuk mempromosikan produk mereka. Salah seorang warga Kampung Cyber, Heri Sutanto (40), mengatakan, internet memang mendatangkan manfaat bagi para pelaku usaha di kampung tersebut. Sejak dua tahun lalu, Heri membuka toko daring yang diberi nama Farrel Art melalui laman dan Facebook.

Dalam sebulan, pemasukan Heri sebesar Rp 45 juta hingga Rp 50 juta. Pelanggannya tersebar di sejumlah wilayah Indonesia dan negara lain, misalnya Jepang dan AS. ”Setiap bulan, saya selalu mengirim baju batik dan aneka kerajinan ke AS. Saya bisa dapat jaringan ke sana juga lewat Facebook,” ucapnya.

Umbuk Haryanta (39), yang juga pengusaha di Kampung Cyber, pemilik toko batik Farras, berjualan kain dan pakaian batik sejak tahun 2006. ”Mulai dua tahun lalu, saya pakai internet, baik melalui Facebook maupun blog, untuk berjualan. Ternyata bisa meningkatkan pendapatan saya sekitar 20 persen,” ujar warga Dusun Sembungan itu.

Di Surabaya, Jawa Timur, Desyana Patri, pelaku UKM kerajinan batik dan kulit, mengatakan, manfaat e-dagang adalah kepastian gagal bayar relatif kecil dan omzet terus tumbuh hingga 20 persen.

Ketua e-UKM Kota Bandung Yogi Nugraha menuturkan, banyaknya UKM yang belum berpromosi dalam e-dagang salah satunya disebabkan persoalan kesulitan akses teknologi. Dari 5.000 UKM di Bandung, yang telah melakukan pemasaran lewat e-dagang baru sekitar 140.

Chief Executive Officer Bukalapak.com Achmad Zaky mengatakan, pihaknya juga mempunyai program pelatihan bagi UMKM. Model pelatihan berbentuk kopi darat. Pertemuan sudah berlangsung di Bekasi, Semarang, dan Surabaya. Tujuannya, memberikan wawasan dan kiat dalam memanfaatkan e-dagang.

(B03/B04/ETA/HRS/SEM/HEN/MED/ELD)

Sumber: Kompas, 17 Februari 2015

Posted from WordPress for Android

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 1 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB