Tinggi Tsunami Bisa 178 Meter

- Editor

Senin, 5 Oktober 2015

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Sejarah Dampak Letusan di Indonesia Dahsyat
Sejumlah ilmuwan menemukan bukti keruntuhan Gunung Fogo di Afrika Barat, sekitar 73.000 tahun silam, memicu tsunami hingga setinggi 170 meter di lautan. Indonesia dengan banyak pulau gunung api perlu belajar, apalagi punya pengalaman letusan Krakatau tahun 1883 yang juga diikuti tsunami.

Temuan megatsunami letusan Gunung Fogo di Cape (Tanjung) Verde, Afrika Barat, itu dilaporkan dalam jurnal Science Advances edisi 2 Oktober sebagai salah satu peristiwa geologi terdahsyat. Jejak letusan itu awalnya ditemukan Ricardo Ramalho, peneliti dari University of Bristol, Inggris.

Dalam studi sejak 2007, Ricardo menemukan banyak batuan raksasa di dataran setinggi 270 meter dari permukaan laut di Pulau Santiago. Batuan raksasa ada yang seberat 770 ton. Di dataran tinggi Pulau Santiago juga ditemukan pasir pantai.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Studi lebih lanjut menemukan bahwa batuan itu ternyata dari pantai yang terangkat naik oleh dorongan tsunami raksasa yang disebabkan runtuhnya Gunung Fogo, sekitar 48 kilometer dari Pulau Santiago. Dengan menghitung daya air yang mampu memindahkan batuan raksasa hingga ke dataran tinggi itu, Ricardo menyimpulkan, tsunami yang diakibatkan runtuhnya gunung api itu bisa mencapai 170 meter di lautan dan bertambah tinggi saat mencapai daratan.

Penanggalan oleh kolaborasi Columbia University’s Lamont-Doherty Earth Observatory in Palisades, New York, menggunakan isotop helium menunjukkan, peristiwa itu terjadi sekitar 73.000 tahun lalu. Temuan itu kian menguatkan bahwa runtuhnya gunung api bisa memicu tsunami raksasa. Peristiwa serupa, kata Ricardo, bisa terjadi lagi pada masa mendatang.

“Saat ini banyak pulau gunung api yang masih muda-seperti Pulau Azores, Pulau Canary, dan Hawaii yang tumbuh tinggi. Jika gunung-gunung ini runtuh, energinya sangat besar dan peristiwa serupa bisa terjadi lagi,” katanya.

Kondisi Indonesia
Menanggapi temuan itu, ahli tsunami dari Balai Pengkajian Dinamika Pantai-Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPDP-BPPT), Widjo Kongko, Minggu (4/10) mengatakan, tsunami raksasa akibat runtuhnya gunung api sangat mungkin terjadi di Indonesia. Indonesia memiliki banyak pulau gunung api yang masih muda dan aktif.

Pemicu tsunami yang disebabkan gunung api, kata Widjo Kongko, umumnya karena ada runtuhan atau longsoran material tiba-tiba. Dimensi sumbernya kecil, hanya beberapa kilometer, dibandingkan dengan gempa tektonik yang mencapai ratusan kilometer. “Karena dimensinya kecil, efek tsunaminya bisa sangat tinggi, tetapi jangkauannya sangat lokal,” ujarnya.

Ahli gunung api, Surono, mengatakan, Indonesia punya Gunung Krakatau di Selat Sunda yang letusan tahun 1883 menimbulkan tsunami terbesar yang tercatat dalam sejarah. Selain itu, di Indonesia juga banyak gunung api bawah laut lainnya, tetapi studi tentang itu masih sangat minim sehingga data tentang potensi ancamannya belum terpetakan dengan baik.

Studi Gegar Prasetya, ahli tsunami dari Amalgamated Solution and Research (ASR), menyebutkan, tsunami karena runtuhnya Gunung Krakatau tahun 1883 mencapai tinggi 30-40 meter di pesisir. “Tsunami di Cape Verde karakternya lebih mirip di Pulau Banda Api, Maluku,” katanya.

Menurut Gegar, ada 18 gunung api di Indonesia yang berpotensi menimbulkan tsunami jika meletus. Dari 18 gunung api itu, hanya tiga gunung api yang punya data rinci dan terpantau perkembangannya saat ini. Ketiga gunung itu adalah Anak Krakatau, Tambora di Sumbawa saat meletus tahun 1815, dan Banda Api di Laut Banda.

Selain tiga gunung itu, beberapa gunung api yang juga pernah menyebabkan tsunami pada masa lalu adalah Rokatenda di Pulau Flores (1928), Pulau Ruang (1889), Pulau Awu (1856 dan 1892), Pulau Gamkonora (1673), dan Pulau Gamalama (1871). Gunung Api Makian di Halmahera, Karangetang di Sangihe, dan Una-Una di Teluk Tomini juga diduga kuat pernah menyebabkan tsunami.

Selain itu, gunung api bawah laut di sekitar Pulau Weh juga diduga pernah mengirim tsunami hingga ke Banda Aceh.( WWW.NATURE.COM/AIK)
———————
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 5 Oktober 2015, di halaman 13 dengan judul “Tinggi Tsunami Bisa 178 Meter”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 3 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB