Perlu Riset Bersama dan Surveilans Zika Lintas Negara

- Editor

Jumat, 18 November 2016

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Komitmen kerja sama antarnegara dalam menanggulangi zika masih lemah. Padahal, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menetapkan penyakit itu sebagai kedaruratan kesehatan masyarakat yang mencemaskan dunia. Dengan kerja sama, upaya menangkal dan mengendalikan penyakit akan lebih efektif.

Prof Wiku Adisasmito, Koordinator Asia Partnership on Emerging Infectious Disease Research (APEIR), mengemukakan hal itu pada pertemuan terbatas bertema “Virus Zika: Benahi, Deteksi, Kesiagaan, dan Respons Melalui Riset dan Surveilans”, Kamis (17/11), di Nusa Dua, Bali.

Wiku mengatakan, dukungan satu negara kepada negara lain untuk mencegah virus zika menyebar luas secara global masih lemah. Selama ini, negara-negara di dunia cenderung sibuk sendiri menghadapi ancaman penyakit dengan caranya masing-masing. Padahal, kerja sama antarnegara itu penting mengingat penyakit menyebar dengan cepat lintas negara seiring tingginya mobilitas penduduk secara global.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Kalau satu negara sibuk melindungi warganya, sementara negara tetangga atau banyak warganya bepergian ke daerah terinfeksi, itu berisiko,” ujarnya.

Kerja sama yang penting dilakukan terkait riset dan surveilans zika pada manusia, vektor penyebar penyakit, ataupun penyakit itu sendiri. Misalnya, negara-negara di kawasan Delta Sungai Mekong, seperti Vietnam, Kamboja, dan Laos, punya kerja sama surveilans penyakit lintas batas negara. “Indonesia, Singapura, dan Malaysia yang bertetangga belum ada,” ujarnya.

Riset kolaboratif antarnegara pernah dilakukan APEIR saat flu burung merebak. Sejumlah negara di Asia Tenggara, antara lain Indonesia, Thailand, dan Vietnam, melakukan riset bersama untuk mencari cara terbaik menanggulangi wabah flu burung.

Kapasitas setara
Komite Pengarah APEIR Prof Amin Soebandrio menambahkan, di satu kawasan, kapasitas antarnegara dalam menghadapi ancaman wabah penyakit perlu setara. Itu bertujuan melindungi kawasan tersebut secara efektif.

a066061feb84421795ea578e2926beb3Menurut peneliti pada Centro de Pesquisas Aggeu Magalhaes Brasil, satu hal yang bisa dikerjasamakan ialah mendesain protokol baku, terutama surveilans vektor penyakit zika, yang bisa diterapkan di semua negara. Selama ini, negara-negara cenderung memakai cara sama, seperti mengatasi demam dengue saat menghadapi zika. Meski virus zika dari famili Flavivirus seperti dengue, karakter dua virus itu berbeda sehingga intervensinya tak sepenuhnya sama.

Pertemuan yang membahas zika di Nusa Dua diikuti 35 orang dari 15 negara, mewakili enam jejaring. Enam jejaring itu ialah East African Integrated Disease Surveillance Network, Southern African Center for Infectious Disease Surveillance (SACIDS), Middle East Consortium on Infectious Disease Surveillance (MECIDS), Southeast European Center for Surveillance and Control of Infectious Disease (SECIDS), Mekong Basin Disease Surveillance (MBDS), dan APEIR.

Jejaring itu bernaung di bawah Connecting Organizations for Regional Disease Surveillance (CORDS). Mereka bekerja di ranah riset dan surveilans. Mereka mengajukan usulan penanggulangan penyakit kepada pemerintah setiap negara.

Emma Orefuwa, Manajer Program CORDS, menjelaskan, pertemuan itu diharapkan menghasilkan kerja sama antarnegara dalam penguatan kapasitas, inovasi, dan membentuk jejaring lebih luas. Jadi, penanggulangan penyakit bisa lebih baik. (ADH)
————-
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 18 November 2016, di halaman 14 dengan judul “Perkuat Kerja Sama”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 1 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB