Peneliti Kurang Paham Prosedur

- Editor

Rabu, 20 April 2011

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Hambatan terkait bea masuk alat penelitian hibah dari luar negeri diperkirakan akibat peneliti kurang memahami aturan yang ada. Perguruan tinggi maupun lembaga penelitian perlu membantu pembayaran bea masuk sehingga alat penelitian bisa digunakan.

”Banyak prosedur pemasukan alat penelitian hibah tak dipahami peneliti,” kata Deputi Bidang Sumber Daya Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Kementerian Riset dan Teknologi yang juga Guru Besar Fisika Institut Teknologi Bandung Freddy P Zen saat dihubungi dari Jakarta, Selasa (19/4).

Kesulitan memasukkan alat penelitian hibah umumnya terjadi pada alat yang proses hibahnya dilakukan secara perseorangan, bukan antarlembaga, atau dibawa langsung peneliti. Para peneliti seharusnya melengkapi dokumen hibah peralatan, baik dari lembaga, individu pemberi, maupun lembaga penerima di Indonesia secara jelas, termasuk dokumen yang meminta pengurangan atau pembebasan bea masuk.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

”Asal dokumen jelas dan lengkap tidak ada masalah memasukkan alat penelitian hibah dari luar negeri,” kata Sekretaris Utama Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia Djusman Sajuti.

Freddy menyarankan, perguruan tinggi dan lembaga penelitian menyosialisasikan prosedur pemasukan alat hibah bagi para peneliti secara gencar. Peneliti perlu memahami bahwa pemasukan alat penelitian meski tujuannya untuk kepentingan nonkomersial juga akan dikenai bea masuk. Karena itu, saat mengajukan pembelian atau hibah peralatan perlu diperhitungkan anggaran untuk bea masuk.

Di sisi lain, bea masuk alat penelitian dinilai terlalu tinggi karena alat penelitian diperlakukan sama dengan barang lain. Bahkan, jika harga alat penelitian mahal, akan dikategorikan sebagai barang mewah.

Direktur Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan Nasional Suryo Hapsoro Tri Utomo mengatakan, masih belum ada kesamaan antarlembaga untuk mengategorikan bea masuk alat-alat penelitian.

Menurut Hapsoro, peneliti atau perguruan tinggi yang ingin meminta kebijakan khusus terkait bea masuk alat penelitian bisa meminta surat pengantar dari Kementerian Pendidikan Nasional (Kemdiknas). Melalui Direktur Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat atau Direktur Kelembagaan dan Kerja sama, Kemdiknas akan memberikan pertimbangan mengapa alat-alat penelitian itu dibutuhkan sehingga perlu mendapat pembebasan atau pengurangan bea masuk.

Ketidaksamaan persepsi dalam pengenaan bea alat-alat penelitian, menurut Freddy, menjadi salah satu persoalan yang menghambat pengembangan sistem inovasi nasional. Namun, Kementerian Riset dan Teknologi, Kemdiknas, Komite Inovasi Nasional, dan Kementerian Keuangan (Kemkeu) hingga kini belum membahas persoalan ini secara bersama.

Bebaskan bea masuk

Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Kemkeu akhirnya membebaskan bea masuk bantuan hibah kotak spesimen serangga asal Australia ke Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta. Selama ini alat penelitian tertahan di Bandara Internasional Soekarno-Hatta.

”Inspektorat Jenderal Kementerian Keuangan, Senin (18/4), sudah diklarifikasi. Tampaknya ada perbedaan persepsi mengenai pemanfaatan kotak spesimen serangga,” kata Ketua Perhimpunan Pengendalian Hama Prof Yohanes Andi Trisyono, Selasa (19/4) di Yogyakarta.

Menurut Andi, dalam pertemuan dengan Inspektorat Jenderal Kemkeu, pihaknya mengomunikasikan fungsi dan kegunaan alat-alat itu. Diharapkan kotak spesimen segera bisa diambil dari bandara. (ELN/MZW/ABK)

Sumber: Kompas, 20 April 2011

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 3 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB