Home / Berita / Astronomi / Pedoman Memotret Gerhana Matahari 2016

Pedoman Memotret Gerhana Matahari 2016

Pada 9 Maret mendatang, gerhana matahari melalui sebagian besar wilayah Indonesia. Peta lintasan gerhana bisa dilihat pada peta di halaman ini yang dikeluarkan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG). Terlihat bahwa kota besar pertama yang dilalui gerhana matahari ini adalah Kota Palembang.

Dari peta tersebut terlihat bahwa Kota Palembang mempunyai magnitudo 1, artinya dia terkena gerhana matahari total alias pada suatu titik matahari akan total tertutup bulan. Beberapa tempat lain seperti Sumatera Utara, magnitudonya 0,8, itu artinya Medan tetap dilalui gerhana matahari, tetapi matahari tidak tertutup total. Makin kecil magnitudonya, makin kecil bidang bulan yang menutupi mataharinya. Jadi, sesungguhnya di mana pun di Indonesia orang bisa menyaksikan gerhana matahari 2016 (GM 2016), hanya berbeda di ketertutupan mataharinya.

03f44ef12f604e119379137a8efac40bPeta lintasan gerhana matahari 9 Maret 2016 di Indonesia, juga peta magnitudo. Sumatera Selatan, khususnya Palembang, adalah area pertama yang mengalaminya, dengan kontak pertama sekitar pukul 06.19 WIB.–BMKG

Soal teknis
Dalam memotret GM 2016, ada beberapa hal teknis yang harus dipahami. Yang pertama adalah memahami lokasi di mana terjadi gerhana matahari total. Klik memilih memotret di Kota Palembang pada 9 Maret nanti. Pemilihan Kota Palembang karena selain magnitudonya 1 juga terjadi pagi hari yang tidak terlalu pagi sehingga langit relatif masih bersih. Gerhana dimulai pada pukul 06.19 WIB dan berlangsung sampai sekitar dua jam kemudian.

be0f9b1a71854d82a34d845aec5e09eaPeta lintasan gerhana matahari 2016 di Sumatera Selatan, terlihat Kota Palembang ideal untuk menjadi lokasi pemotretan.–BMKG

Kedua, atur jam kamera tepat sesuai waktu yang sesungguhnya, minimal sampai menitnya akurat. Catatan waktu sangat penting untuk mengamati hasil pemotretan kemudian. Gerhana matahari mempunyai empat tahap untuk diamati, yaitu kontak pertama (saat bulan mulai ”menyentuh” matahari), kontak kedua (saat bulan sepenuhnya menutup matahari), kontak ketiga (saat bulan tepat akan ”meninggalkan” matahari), dan kontak keempat (bulan menjelang sepenuhnya tidak ”menyentuh” matahari lagi). Jeda antara kontak kedua dan kontak ketiga itulah yang disebut durasi gerhana dan kali ini sekitar tiga menit. Tepat antara kontak kedua dan ketiga, ada titik yang disebut Puncak Gerhana. Waktu tiap kontak sebaiknya tercatat detail dengan pengaturan waktu yang benar di kamera.

8a194e5c75f945278d535ea6b8668047Foto saat terjadi kontak kedua (gerhana 2009) dengan data teknis ISO 800, rana 1/100 detik, diafragma 6,3 tanpa filter ND, lensa ekuivalen 600 mm, lalu dikrop.–AGATHA BUNANTA

Ketiga, pemotretan GM 2016 ini membutuhkan lensa yang panjang (tele). Pada kamera dengan sensor full frame (24 mm x 36 mm), lensa yang dibutuhkan sekitar 600 milimeter, sedangkan kamera APSC sekitar 400 mm sudah memadai.

040b7e72767a4d1dbf44efda86ac58d0Filter ND 1000 diperlukan untuk memotret matahari saat belum tertutup bulan. Tanpa filter ND tinggi ini, pemotretan tidak mungkin menghasilkan foto yang memadai, bahkan bisa merusak kamera.–KOMPAS/ARBAIN RAMBEY

Keempat, harus disadari bahwa memotret matahari saat terbuka atau cuma tertutup sebagian sangat berbeda dengan memotret matahari saat sudah tertutup bulan. Saat matahari terbuka sampai menjelang kontak kedua, pemotretan matahari membutuhkan filter Neutral Density (ND) kadar tinggi. Klik memakai ND 1000 untuk memotret matahari penuh di halaman ini.

81f9f746f0b64a26b0f59a2da7f452abFoto tes memotret matahari yang terbuka dengan data teknis: filter ND 1000, ISO 100, diafragma 22. speed 2000, lensa ekuivalen 600 mm.–KOMPAS/ARBAIN RAMBEY

Filter ND 1000 atau ND 400 harganya ratusan ribu rupiah. Tetapi, Anda bisa membuatnya sendiri dengan selembar kaca yang dilapis dua kali dengan penahan sinar UV kadar 60 persen yang bisa didapat di toko-toko aksesori mobil.

Harian Kompas mengadakan workshop pemotretan gerhana matahari ini pada 13 Februari di Jakarta dan pada 8 Maret di Palembang. Pendaftaran bisa dilakukan di nomor telepon 021-25676000 pada jam kerja.

ARBAIN RAMBEY, TIPS & CATATAN
————-
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 9 Februari 2016, di halaman 25 dengan judul “Pedoman Memotret Gerhana Matahari 2016”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Hujan Menandai Kemarau Basah akibat Menguatnya La Nina

Hujan yang turun di Jakarta dan sekitarnya belum menjadi penanda berakhirnya kemarau atau datangnya musim ...

%d blogger menyukai ini: