Home / Berita / Menumpukan Harapan pada “Saudara Digital”

Menumpukan Harapan pada “Saudara Digital”

Kawasan pabrik ban yang berjarak 70 kilometer di Qingdao, China, terasa lengang pada suatu siang. Gedung bundar dengan tulisan “Doublestar” kontras berdampingan dengan barisan gedunggedung memanjang yang dipisahkan oleh jalan aspal. Kerja keras dalam memproduksi ban dilakukan di dalamnya, hanya saja sebagian besar bukan oleh manusia.

Isi gedung dipenuhi dengung suara mesin yang bekerja tanpa jeda. Seluruhnya berjalan tanpa campur tangan manusia, berkat tangan robot, ban berjalan, hingga mobil otonom terkendali yang lalu lalang membawa ban menuju tempat penyimpanan.

Dengan produksi 6 juta ban setiap tahun, Doublestar berubah dari merek yang nyaris dilupakan sejak dua tahun lalu menjadi merek paling berpengaruh. Ini terjadi karena perombakan rantai industri ke arah digital dengan menggandeng Siemens. Dampaknya, tingkat cacat produksi berkurang 80 persen, produktivitas naik 300 persen, dan keuntungan naik 50 persen pada 2016.

Doublestar juga menjadi merek ban China nomor satu. “Data yang dihasilkan dari peralatan ini akan dipelajari agar lebih efisien lagi,” kata Lin Zebo, Vice Presidents Provincial General Manager Shandong Siemens Ltd China, beberapa waktu lalu.

Deputy General Manager Doublestar Group Li Yong menuturkan, rantai produksi dilakukan sepenuhnya oleh peralatan yang bisa menjadwalkan sesuai kebutuhan dan ketersediaan bahan mentah. Permintaan pasar juga bisa diketahui.

Perombakan diikuti perkenalan sistem penjualan dan layanan konsumen. Keputusan Doublestar merengkuh Industri 4.0 tidak mudah. Investasi untuk membeli peralatan yang memiliki sensor mengirim data hingga merampingkan tenaga kerja dari 1.000 orang hingga seperempatnya adalah beberapa hal yang dipilih. Meski demikian, hasilnya tidak berbohong.

Masa Industri 4.0 hadir bersama datangnya internet dan dipengaruhi semua benda mati yang kini tersambung ke internet. Kini pengelola bisa mengetahui efektivitas pasokan dan meramalkan masa perawatan.

“Era produksi massal sudah mulai digantikan oleh personalisasi massal. Keinginan konsumen untuk memiliki produk yang sama tetapi berbeda hanya bisa diakomodasi jika pabrik bisa fleksibel. Itu hanya bisa diwujudkan lewat era Industri 4.0,” ujar Pascal Dricot, Head of Factory Automation PT Siemens Indonesia.

Kontribusi pendapatan
Mindsphere adalah pelantar yang digunakan Siemens untuk mengelola data dalam ukuran raksasa dan menerjunkan layanan. CTO Member of the Managing Board of Siemens AG Roland Busch menjelaskan, mereka serius berinvestasi dalam pengembangan Mindsphere dengan merekrut ahli. Pada 2016, mereka berinvestasi 4,7 miliar dollar AS untuk riset dan pengembangan secara umum.

Mindsphere memang baru berkontribusi 4,3 miliar dollar AS bagi Siemens. Itu masih lebih kecil dibandingkan layanan tradisional seperti elektrifikasi pembangkit listrik yang mencapai 42 miliar dollar AS. Namun, Busch menegaskan, digitalisasi pabrik adalah salah satu impian Siemens.

Head of Business Unit Process Automation, Digital Factory, Process Industry, and Drives Division PT Siemens Indonesia Danu Setyo Nugroho mengatakan, perhitungan biaya dengan kebutuhan usaha menjadi tantangan. Investasi untuk menerapkan Industri 4.0 harus disesuaikan dengan rencana jangka panjang.

Siemens tidak sendirian. Perusahaan penyedia solusi bagi perusahaan seperti GE juga berpikiran sama. Perusahaan penyedia peralatan produksi dan teknologi itu juga serius menggarap digitalisasi pabrik dengan membuka unit usaha baru GE Digital lima tahun silam.(Didit Putra Erlangga)

Sumber: Kompas, 21 November 2017

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

%d blogger menyukai ini: