Masyarakat Adat Kayan Mentarang Raih Penghargaan Equator

- Editor

Sabtu, 6 Juni 2020

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Forum Musyawarah Masyarakat Adat Taman Nasional Kayan Mentarang meraih Penghargaan Equator atau the Equator Prize 2020. Forum ini menyatukan 11 kelompok masyarakat adat dan mengadvokasi hak-haknya di Kalimantan Utara.

KOMPAS/DANU KUSWORO (DNU)—Taman Nasional Kayan Mentarang di Krayan, Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara.

The Equator Initiatives, Jumat (5/6/2020) mengumumkan Forum Musyawarah Masyarakat Adat Taman Nasional Kayan Mentarang atau FoMMA sebagai peraih Penghargaan Equator atau the Equator Prize 2020. Perayaan pemberian penghargaan akan dilakukan secara daring pada September 2020 bersamaan dengan kegiatan Climate Week yang digelar pararel bersama sidang Majelis Umum dan Konferensi Tingkat Tinggi Alam PBB.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dalam keterangan pada website the Equator Initiatives, FoMMA telah menyatukan 11 kelompok masyarakat adat dan mengadvokasi hak-hak masyarakat yang tinggal di atas tanah adat seluas 20.000 kilometer persegi di Kalimantan Utara. Sebagian besar tanah leluhur mereka, terutama terdiri dari hutan dan sungai, tumpang tindih dengan Taman Nasional Kayan Mentarang.

Meet the winners of the Equator Prize 2020

Pengelolaan kawasan konservasi tersebut disebut-sebut merupakan taman nasional pertama di Indonesia yang ditempatkan di bawah pengaturan manajemen kolaboratif. pemerintah dan otoritas adat, diwakili oleh FoMMA. Mereka memutuskan bersama tentang pengelolaan sumber daya serta akses tradisional dan hak guna, mempromosikan pengelolaan lokal atas taman nasional.

FoMMA telah mendukung masyarakat untuk mendokumentasikan dan memetakan lebih dari 20.000 kilometer persegi wilayah adat. Pada 2019, mereka mendapatkan pengakuan hukum untuk blok pertama 2.500 kilometer persegi hutan adat di bawah hukum nasional.

Komunitas FoMMA menghidupkan ekonomi lokal berbasis hutan tradisional, dan melindungi petak besar hutan hujan. Langkah ini selain untuk mempertahankan cara hidup tradisional juga sebagai upaya mitigasi perubahan iklim.

KOMPAS/DEONISIA ARLINTA—Melud Baru (73), tetua adat dari salah satu suku Dayak di Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara menjelaskan kisah yang terjadi di wilayah Pa’rupai, Kalimantan Utara. Kekayaan alam dan cerita budaya serta sosial di daerah tersebut menjadi salah satu potensi ekowisata yang akan dikembangkan.

Selain FoMMA, sembilan komunitas adat lain di belahan dunia juga memperoleh penghargaan tersebut. “Masing-masing dari 10 pemenang mewakili inisiatif masyarakat dan adat yang luar biasa yang memajukan solusi berbasis alam untuk pembangunan berkelanjutan lokal,” bunyi pengumuman dalam situs the Equator Initiatives, Jumat.

Kesepuluh pemenang ini diseleksi dari usulan 583 nominasi yang berasal dari 120 negara di seluruh dunia. Proses seleksi dan penilaian ini dilakukan para pakar internasional dalam beberapa bulan terakhir.

Berikut pemenang Equator Prize lainnya. Di wilayah Asia, komunitas masyarakat Kareng pada Salween Peace Park (Myanmar) dan Bon Rueang Wetland Forest Conservation Group (Thailand).

Wilayah Amerika Latin dan Karibia yaitu Asociación de Forestería Comunitaria Utz Che’ (Guatemala), Alianza Ceibo (Ekuador), dan Mujeres y Ambiente SPR de RL de CV (Meksiko). Di wilayah Subsahara dan Afrika terdapat Vie Sauvage (Republik Demokratik Kongo), Nashulai Maasai Conservancy (Kenya), dan Vondron’Olona Ifotony Tatamo Miray an’Andranobe (Madagaskar). Di wilayah utara global, penghargaan diberikan kepada ?utsël K’e Dene First Nation (Kanada).

The Equator Prize atau Penghargaan Equator yang diselenggarakan oleh Equator Initiative dalam UNDP, diberikan dua tahun sekali untuk mengakui upaya masyarakat yang luar biasa untuk mengurangi kemiskinan melalui konservasi dan penggunaan keanekaragaman hayati secara berkelanjutan. Ketika inisiatif masyarakat yang berkelanjutan berakar di seluruh daerah tropis, hal ini meletakkan fondasi bagi gerakan global keberhasilan lokal yang secara kolektif memberikan kontribusi untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs). Ketika kelompok-kelompok lokal dan pribumi di seluruh daerah tropis menunjukkan dan memberikan contoh pembangunan berkelanjutan, Penghargaan Equator menyoroti upaya mereka dengan merayakannya di panggung internasional.
Oleh ICHWAN SUSANTO

Sumber: Kompas, 6 Juni 2020

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 6 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB