Home / Berita / Ilmuwan Muda Berpotensi Majukan Sains-Teknologi

Ilmuwan Muda Berpotensi Majukan Sains-Teknologi

Anak- anak muda yang terjaring dalam olimpiade sains nasional lebih dari satu dasawarsa berpotensi memajukan ilmu pengetahuan dan teknologi. Bibit-bibit ilmuwan muda yang terjaring secara berjenjang, dari tingkat sekolah, daerah, nasional, hingga internasional, dari berbagai bidang ilmu bisa disinergikan untuk berkontribusi bagi kemajuan negeri.

Ketua Pelaksana Forum Alumni Olimpiade Sains Nasional (OSN) 2017 Brian Marshal dalam acara temu alumni OSN dari sembilan bidang ilmu yang didukung Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan di Jakarta, Minggu (17/12), mengatakan, ada semangat ingin berkontribusi yang lebih berarti dan berdampak bagi bangsa. ”Para alumni OSN yang juga banyak berprestasi di tingkat nasional sudah bersumbangsih dengan jadi pelatih untuk berbagi pengalaman dan membimbing adik-adik yang hendak ikut olimpiade di bidang ilmu masing-masing. Namun, kami yakin, ada sumbangsih yang bisa lebih lagi yang kami berikan untuk negeri ini,” ujar Brian.

Brian merupakan alumnus OSN bidang komputer pada 2005 dari wilayah DKI Jakarta, yang saat itu meraih medali perak. Lalu, ia mewakili Indonesia di olimpiade tingkat internasional pada 2007 dan mendapat medali perunggu. Ia kuliah di Singapura dan kembali ke Indonesia.

Menurut Brian, pertemuan dalam Forum Alumni OSN yang kali ini diikuti 160 alumni bukan sekadar ajang temu kangen. Forum ini mendorong pemerintah dan perguruan tinggi di dalam negeri mengembangkan program khusus dan beasiswa bagi alumni OSN yang berprestasi. Peserta OSN berkiprah dalam bidang ilmu matematika, fisika, biologi, kimia, informatika, kebumian, astronomi, geografi, dan ekonomi.

Deputi Bidang Kajian dan Pengelolaan Isu-isu Sosial, Budaya, dan Ekologi Strategis Kantor Staf Presiden Yanuar Nugroho mengatakan, peran cendekia muda dibutuhkan bangsa. Guna menyukseskan bonus demografi, kelompok anak muda yang unggul dalam pemikiran ini dapat menjadi kekuatan bangsa.

Sementara itu, Mendikbud Muhadjir Effendy mengatakan, ada kelompok kecil yang punya kesadaran, kecakapan tinggi, dan komitmen yang kuat dapat memberi harapan pada masa depan bangsa yang lebih baik. ”Indonesia menagih anak-anak muda yang punya keunggulan untuk memberikan yang terbaik buat bangsa,” kata Muhadjir.

Kepala Subdirektorat Peserta Didik, Direktorat Pembinaan SMA, Kemdikbud, Suharlan, mengatakan, alumni OSN sejak 2002 belum terhimpun baik. Lewat Forum Alumni OSN, potensi anak muda berbakat keilmuan dipetakan dalam jejaring nasional. (ELN)

Sumber: Kompas, 18 Desember 2017

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

%d blogger menyukai ini: