Digencarkan Riset Ilmiah Mahasiswa dan Dosen

- Editor

Rabu, 28 Mei 2014

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Indonesia menggencarkan program pertukaran mahasiswa dengan beberapa universitas di Korea Selatan. Pertukaran itu bisa beragam bentuk, antara lain riset ilmiah mahasiswa dan dosen serta kerja sama gelar ganda mahasiswa strata I hingga strata III.

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI melalui Biro Perencanaan dan Kerja Sama Internasional, misalnya, menjajaki kerja sama program gelar ganda dengan Universitas Dong-A di Busan, Korea Selatan, pekan lalu, seperti dilaporkan Wartawan Kompas, Susi Ivvaty, dari Busan.

Koordinator Beasiswa Unggulan Biro Perencanaan dan Kerja Sama Internasional Kemdikbud Abe Susanto menemui Direktur Hubungan Internasional Universitas Dong-A, Song Han-sik untuk membicarakan kemungkinan kerja sama tersebut. Han-sik mengatakan, saat ini Dong-A sudah menjalin kerja sama dengan Universitas Binus dan Universitas Presiden di Indonesia. ”Tidak tertutup kemungkinan akan bekerja sama dengan universitas lain di Indonesia,” kata Han-sik.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Han-sik menambahkan, Busan adalah pintu gerbang untuk perdagangan internasional, baik ekspor maupun impor. Jadi, banyak industri di Busan. ”Departemen yang memungkinkan bekerja sama antara lain elektronik, bisnis, dan manajemen,” kata dia.

Menurut Abe, Kemdikbud mendorong sebanyak mungkin mahasiswa untuk belajar ke Korea Selatan seiring hubungan yang membaik antara kedua negara di bidang industri.

Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral Dong-A sejak 2011 juga telah bekerja sama dengan Fakultas Teknik Pertambangan dan Perminyakan Institut Teknologi Bandung lewat pertukaran dosen dan mahasiswa.

”Mahasiswa Dong-A dua bulan di Indonesia dan dua pekan di ITB. Sebaliknya, mahasiswa ITB satu bulan di Dong-A. Dari Dong-A sudah 25 mahasiswa, sedangkan dari ITB 4 orang,” kata dosen Teknik Pertambangan ITB, Aryo Prawoto Wibowo.

Dosen tamu
Aryo menambahkan, ITB menjajaki kerja sama program gelar ganda dengan Dong-A. ”Kalau tukar-menukar dosen dan mahasiswa sudah dilakukan dan sudah ada tiga dosen tamu di Dong-A selama sebulan. Lebih jauh lagi kami ingin kerja sama program ganda,” ujar Aryo.

Selain dengan Dong-A, ITB juga menjajaki kerja sama dengan Universitas Hanyang dan Institut Teknik Elektro Korea Selatan di Seoul.

Direktur Pusat Pengembangan Pendidikan Terbuka dan Jarak Jauh Se-Asia Tenggara (SEAMOLEC) Gatot Hari Priowirjanto menambahkan, sejumlah perguruan tinggi di Indonesia dan Korea Selatan sejak dua tahun terakhir telah mendiskusikan beberapa kerja sama pendidikan. Pada Juni 2014, SEAMOLEC mengundang 10 perguruan tinggi politeknik di Korea Selatan untuk diskusi dengan 30 perguruan tinggi di Indonesia.

”Setelah diskusi, lalu dibuat nota kesepahaman dan kesepakatan,” ujar Gatot.

Sumber: Kompas, 28 Mei 2014

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 1 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB