Home / Artikel / Cermin Terpisah

Cermin Terpisah

Kritik terhadap pendidikan tinggi di Indonesia terus mengalir. Artikel Hadi Nur berjudul Rasionalisasi Pendidikan Tinggi ( Kompas , 5/5/2018) mengkritisi tiga fitur utama yang ia rasakan sebagai penyimpangan esensi kuliah saat ini.

Tiga fitur utama adalah jumlah aspek administrasi dan pengaturan total, berbagai kelas fungsional ( universitas kelas dunia ) yang digunakan oleh universitas (PT) untuk menekankan peran PT sebagai lembaga yang bijaksana. Terakhir, fitur pencitraan yang melekat pada PT saat ini dibandingkan dengan hadiah untuk proses berpikir.

Sorotan lembaga peringkat dunia (QS, THE, Academic Ranking of World University / Shanghai Ranking) sangat intens di Indonesia akhir-akhir ini. QS mendapat pertempuran sebagai kolonisasi baru dengan Scopus. Kementerian Ristek dan Dikti mendengarkan kritik ini dengan menerbitkan Permen No. 20/2017 yang dalam lampirannya menambahkan kriteria kerja ilmiah dan tidak lagi bergantung pada satu opsi indeks Scopus.

Meskipun pemerintah tidak mewajibkan universitas mana pun di Indonesia untuk menggunakan parameter peringkat dunia berdasarkan salah satu nama di atas, sungguh luar biasa mendengar bahwa pemerintah mengikuti QS di peringkat PT. Secara unilateral kita mungkin tergoda menganggap ada sesuatu di antara QS, Scopus, dan RI. Scopus dan QS dilakukan oleh pihak komersial. Tidak heran jika keduanya didengar bersama. Keberhasilan komunikasi pemasaran dari kedua entitas tidak dapat disangkal.

Jika sistem komersial berhasil karena menyuarakan produknya ke dunia pendidikan, tentu ini adalah bisnis dan keadilan. Mempertimbangkan baik anti-faktualitas dari pendidikan tinggi kurang relevan.

Kenapa begitu? Lembaga pemeringkat, asosiasi profesional penilai, lembaga pembanding, lembaga akreditasi independen; pada dasarnya adalah penilai independen yang menciptakan sistem penilaian untuk institusi. Di belakang lembaga pemeringkat atau tolok ukur ada seperangkat alat yang dibuat untuk penilaian kualitas pendidikan tinggi.

Lembaga-lembaga ini akan dipelajari secara ilmiah ketika menyusun set penilaian mereka. Ketika PT mengikuti akreditasi, penilaian, atau perbandingan; artinya lembaga tersebut menyediakan penilaian kualitas dengan seperangkat kesamaan sebagai alat penilaian.

Paradigma penilaian
Badan akreditasi independen, seperti BAN PT di Indonesia, telah menyiapkan serangkaian penilaian yang bersifat kuantitatif dan kualitatif. Memang benar bahwa pekerjaan administratif ada bersama dengan proses akreditasi. Memang benar bahwa data kuantitatif siswa dikumpulkan untuk dinilai dalam kriteria A, B, C. Memang benar bahwa akreditasi juga berarti kontrol penuh. Namun, seluruh pekerjaan ini tidak akan berat jika hanya PT yang terbiasa disiplin dalam proses bisnisnya.

Pekerjaan administratif dan kontrol kemudian dapat dianggap sebagai biasa ( bisnis seperti biasa ). Ketika ini sudah terbiasa, mudah untuk berbicara tentang sesuatu sehingga sekarang mencerminkan, arti data kuantitatif dan kualitatif. Dengan demikian, akreditasi memimpin staf akademik untuk makna mendalam dari kerja lembaga untuk masyarakat.

Keputusan PT menggunakan alat penilaian tertentu berdasarkan keinginannya untuk bergerak maju. Seperangkat peringkat peringkat atau peringkat harus ditafsirkan sebagai penilaian proses, peningkatan kualitas, dan akhirnya produk dari pencapaiannya. Bahkan ketika sampai pada akhir produk, siklus pendidikan tidak berhenti di situ. Sangat sempit dan bijaksana ketika melihat angka-angka eksternal dalam peringkat sebagai angka belaka.

Angka ini bersifat kumulatif untuk kerja keras, kerja, refleksi, dan hasil yang dikumpulkan dari berbagai lini kekayaan intelektual mahasiswa (dosen, peneliti, mahasiswa, staf kependidikan). Hukum alam berlaku, ketika ada bisnis pasti ada hasilnya. Ketika ada keterlibatan yang dalam dan berakar, pasti pertumbuhan akan berpengaruh. Bagaimana jika hasil penilaian yang diperoleh tidak melebihi batas minimum dari penilai? Apakah wajah buruk dari cermin itu terbelah?

Sebagian besar peringkat 360 derajat dipilih untuk menunjukkan penilaian holistik. Namun, dengan klaim peringkat 360 derajat, tidak ada sistem penilaian yang sempurna. QS atau THE OR Shanghai Ranking juga tidak menyelesaikan semua ukuran pencapaian PT; meskipun mereka memiliki komponen kuantitatif dan kualitatif terperinci dari komponen penilaian mereka. Tentunya, peringkat nasional tidak mencerminkan kondisi sempurna dari PT.

Dalam paradigma penilaian, semakin banyak penilaian dalam berbagai aspek mendapatkan hasil kumulatif. Jadi, mengkritik QS dan Scopus pada dasarnya sama dengan hanya mengkritik alat penilaian. Peringkat nasional atau internasional hanyalah salah satu alat untuk meningkatkan kualitas pendidikan tinggi. Akreditasi nasional juga hanyalah salah satu alat pengukur yang disediakan oleh negara. Alat pengukur ini sebagai cermin hanya utuh jika 360 derajat.

Peringkat 360 derajat juga berarti memberi seseorang kesempatan untuk menilai PT di Indonesia. Ini berarti bahwa jika lembaga pemeringkat dunia dianggap kurang sensitif terhadap lokalitas, sangat baik jika pengukuran lokalitas juga dilakukan. Jika angka yang dikeluarkan oleh lembaga pemeringkat atau badan akreditasi tidak memadai dan tidak mewakili visi dan misi PT, alat ukur lain yang sesuai dengan apa yang dianggap sebagai esensi dari PT untuk manfaat sosial juga dapat dicabut. Ukuran dampak sosial adalah salah satu pilihannya.

Lembaga komparator dengan konsep evaluasi diri juga merupakan pilihan. Dengan demikian, PT di Indonesia juga dapat memiliki keunggulan khusus. Ada kemungkinan bahwa dampak sosial tertinggi di daerah tertentu dihasilkan oleh PT terdekat. Dalam aspek ini, PT ditandai dengan tidak dapat dibandingkan dengan kemampuan untuk membeli peralatan laboratorium, atau kemampuan lembaga untuk melengkapi peralatan pendidikan; tetapi pada dampak dari masyarakat.

Pilihan rating bidang tanggung jawab sosial telah dikenal oleh dunia PT, salah satu contohnya di bidang pendidikan kedokteran, kedokteran gigi, dan dokter hewan; ada lembaga yang disebut ASPIRE yang bergantung pada berbagai keunggulan proses pendidikan termasuk akuntabilitas sosial sekolah . Sekali lagi, pemilihan alat adalah pilihan cerdas.

Elisabeth Rukmini Educator, Unika Atma Jaya, Jakarta

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

%d blogger menyukai ini: