Home / Artikel / Catatan Iptek; Rumah Kehidupan

Catatan Iptek; Rumah Kehidupan

Empat hari lalu, Pemerintah Brasil memutuskan membuka hutan lindung di Amazon seluas sekitar 350.000 hektar. Lahan tersebut akan diambil kayunya, dijadikan area pertambangan, dan pertanian. Itu dipandang sebagai langkah pemutihan untuk penguasa ilegal.

Angka yang menyakitkan setelah akhir tahun lalu, tahun 2016, Brazil’s National Space Research Institute (INPE) mengeluarkan data: deforestasi di Amazon meningkat 29 persen pada tahun 2015-2016, mencapai angka sekitar 800.000 hektar. Angka luasan deforestasi di hutan hujan terbesar di dunia tersebut adalah yang tertinggi sejak 2008. Data itu merupakan hasil pemantauan menggunakan satelit Landsat dari Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA).

Pada Konferensi Rio+20 di Rio de Janeiro, Brasil, tahun 2012, Brasil mendapat applaus karena berhasil menekan deforestasi, berkurang sekitar 30 persen dari tahun sebelumnya 2011. Dan itulah catatan deforestasi terendah hingga sekarang. Tahun itu adalah deforestasi terendah di Brasil, di bawah 500.000 hektar.

Dalam Konferensi Stockholm tahun 1972, semua peserta untuk pertama kali terbuka matanya. Pada konferensi yang jadi dasar pijakan politik lingkungan internasional itu, warga dunia terbuka matanya. Dalam konferensi muncul pengakuan: hutan adalah ekosistem terluas, yang paling kompleks, menjaga keberlangsungan semua ekosistemnya sendiri, pentingnya menyuarakan kebijakan penggunaan lahan dan hutan, serta melakukan pengawasan menerus terhadap kondisi hutan di dunia, serta melaksanakan perencanaan pengelolaan hutan.

Rekomendasi penting pada konferensi yang menandai lahirnya Hari Lingkungan Dunia itu tentang hutan adalah: perlunya riset, tata kelola, dan penekanan pada lingkungan. Selain itu, perlu ada modernisasi konsep tata kelola hutan, termasuk bagaimana memanfaatkan beragam fungsi hutan yang mampu merefleksikan dana dan manfaat fasilitas yang ada di hutan. Semua itu dilakukan melalui kerja sama dengan badan-badan PBB guna menggabungkan nilai-nilai lingkungan dalam penggunaan lahan dan tata kelola hutan. Ditegaskan, pemantauan kondisi hutan harus dilakukan dengan menggunakan sistem yang dimiliki setiap negara.

Bagaimana Indonesia? Tahun 2012, deforestasi Indonesia melampaui angka Brasil. Indonesia tahun itu kehilangan 840.000 hektar hutan, sedangkan Brasil kehilangan 460.000 hektar. Indonesia menjadi rumah dari 10 persen tumbuhan dan 20 persen hewan menyusui. Sementara Brasil sejak 2001 berhasil melipatduakan luasan hutan lindung.

Alih-alih hutan terkelola dengan baik dan nilai jasa serta nilai ekonominya dirasakan masyarakat secara merata, kini wajah hutan adalah wajah konflik horizontal, konflik vertikal, tempat bertemunya beragam kepentingan. Rekomendasi Stockholm terlupakan. Tahun 1990, sekitar 70 persen deforestasi beralih ke fungsi pertanian dan perkebunan permanen-bukan ladang berpindah. Tahun 1990, seluas 16,1 juta hektar berubah fungsi menjadi perkebunan.

Tanpa ada perubahan sistem makro perekonomian dunia yang memperdagangkan hasil hutan dan mengubah gaya hidup secara menyeluruh, maka hutan terus dipandang sebagai aset ekonomi. Orang lupa pada jasa lingkungan seperti menyediakan oksigen dan merupakan sumber air utama. Keduanya adalah kebutuhan utama makhluk hidup. Mengembalikan kondisi hutan bukanlah prioritas kebijakan.

Di sisi lain, berkurangnya tutupan hutan mengakibatkan hutan semakin panas, yang berakibat pada naiknya tingkat kerawanan terhadap kebakaran hutan. Ketika dampak perubahan iklim membuahkan cuaca yang semakin lama kian berisiko, rekomendasi Stockholm layak diberlakukan lebih keras dan tegas.

Tanpa hutan, tak kan ada kehidupan. Hutan adalah ”ekosistem super” yang harus kita selamatkan. Ada ujaran: ”Alam bukanlah tempat untuk dikunjungi. Itu adalah rumah”, demikian pun berlaku pada hutan, rumah kehidupan kita.–BRIGITTA ISWORO LAKSMI
————–
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 19 Juli 2017, di halaman 14 dengan judul “Rumah Kehidupan”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Pendidikan Tinggi Indonesia dalam Masa Pancaroba

Dalam keadaan kini, saat kita semua merasa tertekan oleh pembatasan yang dikenakan karena Covid-19, dunia ...

%d blogger menyukai ini: