Bangladesh Siap Tanam “Padi Emas”

- Editor

Sabtu, 23 November 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Bangladesh menjadi negara pertama yang bakal membudidayakan “padi emas”, yaitu tanaman hasil rekayasa genetika yang diklaim bisa mencegah kebutaan dan kematian anak-anak. Tanaman ini telah ditemukan sejak 20 tahun lalu, namun memicu kontroversi di banyak negara.

Beras emas dikembangkan pada akhir 1990-an oleh ilmuwan tanaman dari Jerman, Ingo Potrykus dan Peter Beyer untuk memerangi kekurangan vitamin A yang jadi penyebab utama kebutaan pada anak. Kadar vitamin A yang rendah juga berkontribusi pada kematian akibat penyakit menular seperti campak.

beras-emas-FAO_1574427293ISAGANI SERRANO/CPS–Beras emas, yaitu beras hasil dari tanaman padi rekayasa genetika yang diperkaya dengan viamin A kini siap dibudidayakan di Bangladesh. Padi ini telah ditemukan sejak 20 tahun lalu, namun menjadi kontroversi di banyak negara. Foto. Dokumentasi FAO

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Secara alami, pasokan viamin A bisa didapat dari bayam, ubi jalar, wortel dan berbagai sayuran lain. Namun di sejumlah negara yang menjadikan beras sebagai makanan utamanya kekurangan vitamin A. Misalnya, di Bangladesh kekuernagan vitamian A masih mencapai sekitar 21 persen anak-anak.

Seperti dilaporkan Sciencemag pada Rabu (20/11), para peneliti di Bangladesh Rice Research Institute (BRRI) tengah menguji coba budidaya padi emas yang benihnya dibuat di International Rice Research Institute (IRRI) Los Baños, Filipina. Para peneliti membiakkan gen beta-karoten menjadi varietas padi bernama dhan 29 dan menanamnya selama musim kemarau di Bangladesh.

Kualitas beras dhan 29 diklaim tidak berbeda dengan beras biasa, kecuali ada tambahan vitamin A. BRRI menyerahkan data pada Kementerian Lingkungan Hidup, Hutan, dan Perubahan Iklim Bangladesh pada November 2017.

Kaji risiko
Komite Keamanan Biologis, kelompok yang terdiri dari delapan pejabat dan ilmuwan di Bangladesh, telah mengkaji risiko lingkungan serta keamanan pangan. Tinjauan ini hampir selesai dan rencananya akan diputusakan pada tanggal 15 November, namun tertunda karena kematian salah satu anggotanya.

Sebagian anggota komite dilaporkan tetap skeptis terhadap beras emas ini. Mereka mempertanyakan mengapa hal itu diperlukan ketika orang juga bisa makan lebih banyak sayuran.

Namun, para pendukung beras emas ini optimis. Hal ini karena komite ini sebelumnya telah menyetujui tanaman transgenik lain, yaitu terong yang telah direkayasa sejak 2014. Terong yang direkayasa jadi tahan hama penyakit kini telah dibudiayakan di Bangladesh.

“Kami berharap beras emas akan segera mendapatkan lampu hijau,” kata Arif Hossain, direktur Farming Future Bangladesh di Dhaka, yang didanai oleh Bill & Melinda Gates Foundation.

Namun dua kelompok masyarakat di Bangladesh yakni Federasi Buruh Pertanian Pertanian dan Asosiasi Perempuan Tani & Pekerja Nasional menyerukan larangan budidaya dan konsumesi beras emas dan terong transgenik.

Selain mendapat penentangan dari kelompok masyarakat di Bangladesh, penerimaan konsumen terhadap beras emas jadi tantangan lain. Sherry Tanumihardjo, yang memelajari vitamin A dan kesehatan global di University of Wisconsin di Madison mengatakan, orang akan kesulitan mengubah selera mereka terhadap warna makanan yang tak lazim sebagai makanan sehari-hari. Warga Bangladesh kemungkinan lebih menyukai beras putih.

Editor EVY RACHMAWATI

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB
Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Berita ini 3 kali dibaca

Informasi terkait

Senin, 1 April 2024 - 11:07 WIB

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 3 Januari 2024 - 17:34 WIB

Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Berita Terbaru

US-POLITICS-TRUMP

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB