Home / Berita / Alarm bagi Bangunan Tinggi di Indonesia

Alarm bagi Bangunan Tinggi di Indonesia

Ambrolnya mezanin lantai satu Menara II Gedung Bursa Efek Indonesia menjadi alarm untuk mengevaluasi kualitas konstruksi gedung tinggi di Indonesia, terutama terkait risiko gempa bumi. Bangunan tinggi yang menjadi tren di banyak kota berisiko menimbulkan banyak korban jika tidak dibangun dengan benar.

”Kejadian ini harus dikaji komprehensif dan dicari akar soalnya. Dari situ, kita bisa menarik pelajarannya ke depan, terutama untuk mengevaluasi struktur sejenis yang bisa jadi dibangun di tempat lain,” kata Guru Besar Rekayasa Struktur, Fakultas Teknik Sipil Institut Teknologi Bandung, Iswandi Imran, Selasa (16/1), dihubungi dari Jakarta.

Ketua Ahli Rekayasa Gempa Indonesia Wayan Sengara mengatakan, kegagalan konstruksi bangunan di BEI amat mengkhawatirkan mengingat Indonesia juga rentan gempa bumi. ”Belum ada gempa saja sudah roboh, bagaimana jika terjadi gempa? Kita perlu mengevaluasi bangunan-bangunan lain, terutama di struktur tambahan seperti ini, karena sering kali tidak diperhatikan dalam proses pemantauan gedung,” ujarnya.

Menurut Wayan, kejadian ini seharusnya tak boleh terjadi pada bangunan tinggi. ”Gedungnya kemungkinan masih kokoh. Namun, ada masalah di detail bagian mezanin. Bisa terjadi kekeliruan dalam konstruksi sehingga perlu penelitian,” katanya.

Ahli konstruksi dari Universitas Islam Indonesia yang juga anggota Unsur Pengarah Badan Nasional Penanggulangan Bencana, Sarwidi, juga mengingatkan, kejadian ini harus menjadi cermin bagi bangunan-bangunan tinggi lain di Indonesia. Dalam banyak kejadian gempa bumi, beberapa gedung bertingkat yang seharusnya didesain sesuai standar berlaku, roboh. Itu terjadi antara lain saat gempa Yogyakarta pada tahun 2006 dan gempa Padang tahun 2009.

Kota Lain
Terkait keamanan gedung bertingkat, menurut Iswandi, Jakarta sebenarnya selangkah lebih maju dibanding daerah lain di Indonesia karena sejak zaman Gubernur Ali Sadikin memiliki Tim Ahli Bangunan Gedung (TABG) independen yang terdiri dari perwakilan akademisi dan asosiasi ahli konstruksi. ”Gedung BEI mestinya sudah dievaluasi TABG saat itu, tetapi mungkin bagian mezaninnya luput dari pemantauan,” kata Iswandi, yang juga anggota TABG DKI Jakarta sejak 2013.

Menurut Iswandi, TABG bertugas mengevaluasi secara independen kelayakan desain konstruksi bangunan tinggi di atas 8 lantai, termasuk risiko gempa. ”Keberadaan TABG baru ditiru kota-kota lain, seperti Bandung dan Surabaya. Namun, sebagian besar kota di Indonesia belum memilikinya sehingga lebih sulit terpantau,” ucapnya. (AIK)

Sumber: Kompas, 17 Januari 2018

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

”Big Data” untuk Mitigasi Pandemi di Masa Depan

Kebijakan kesehatan berbasis “big data” menjadi masa depan pencegahan pandemi berikutnya. Melalui ”big data” juga, ...

%d blogger menyukai ini: