sepsis; Peta Kuman Meningkatkan Efektivitas Terapi

- Editor

Selasa, 16 September 2014

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Peta kuman terkini diperlukan sebagai dasar pemberian antibiotik bagi pasien. Hal itu bertujuan agar pemberian antibiotik efektif membunuh kuman penyebab infeksi dan mencegah terjadinya sepsis. Untuk itu, pendataan jenis dan penanganan kuman perlu diperbarui secara berkala.

Kepala Laboratorium Mikrobiologi Klinik Departemen Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Anis Karuniawati memaparkan hal itu pada Simposium Hari Sepsis Sedunia, Sabtu (13/9), di Jakarta.

Mengutip data Aliansi Sepsis Global, angka kejadian sepsis di dunia naik 8-13 persen per tahun dan angka kematian 60-80 persen. Sepsis adalah respons tubuh pada infeksi yang mengakibatkan kegagalan multi-organ, bahkan kematian. Infeksi yang berisiko menjadi sepsis adalah infeksi nosokomial, infeksi saluran kencing, dan infeksi paru-paru.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Menurut Anis, data terutama tentang jenis kuman dan penanganannya (peta kuman) amat diperlukan dalam penanganan sepsis. Karena itu, rumah sakit dan seluruh unit kerja di RS mesti menyediakan peta kuman sebagai acuan bagi dokter dalam mencegah dan menangani sepsis dengan pemberian antibiotik.

”Peta kuman harus selalu diperbarui setidaknya enam bulan sekali untuk RS besar,” kata Anis. Hal itu perlu dilakukan agar pemberian antibiotik bisa dilakukan dengan tepat, mengingat banyak kuman kebal atau resisten terhadap antibiotik.

”Dengan peta kuman, bisa diketahui mana bakteri yang kebal pada antibiotik tertentu sehingga bisa jadi acuan,” kata Anestesis dari Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara, Achsanuddin Hanafie. Karena itu, kerja sama dokter dan laboratorium mikrobiologi diperlukan demi memperbarui peta kuman.

Dengan adanya peta itu, kuman yang kebal bisa dikendalikan. Pemberian antibiotik yang tepat juga bisa dilakukan dengan cepat. Keterlambatan pemberian antibiotik yang tepat bisa meningkatkan potensi kematian hingga 7,6 persen tiap jam. ”Harus cepat diberikan, tetapi juga harus tepat,” ucap Hanafie.

Menurut dokter spesialis penyakit dalam dan konsultan perawatan intensif FK Universitas Tarumanagara, Frans J Pangalila, jika kena sepsis, kematian bisa dicegah dengan memberi antibiotik lebih dari satu sejak dini. Itu juga rekomendasi Surviving Sepsis Campaign 2012, terutama pada sepsis berat. (A04)

Sumber: Kompas, 15 September 2014

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 1 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB