Home / Berita / sepsis; Peta Kuman Meningkatkan Efektivitas Terapi

sepsis; Peta Kuman Meningkatkan Efektivitas Terapi

Peta kuman terkini diperlukan sebagai dasar pemberian antibiotik bagi pasien. Hal itu bertujuan agar pemberian antibiotik efektif membunuh kuman penyebab infeksi dan mencegah terjadinya sepsis. Untuk itu, pendataan jenis dan penanganan kuman perlu diperbarui secara berkala.

Kepala Laboratorium Mikrobiologi Klinik Departemen Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Anis Karuniawati memaparkan hal itu pada Simposium Hari Sepsis Sedunia, Sabtu (13/9), di Jakarta.

Mengutip data Aliansi Sepsis Global, angka kejadian sepsis di dunia naik 8-13 persen per tahun dan angka kematian 60-80 persen. Sepsis adalah respons tubuh pada infeksi yang mengakibatkan kegagalan multi-organ, bahkan kematian. Infeksi yang berisiko menjadi sepsis adalah infeksi nosokomial, infeksi saluran kencing, dan infeksi paru-paru.

Menurut Anis, data terutama tentang jenis kuman dan penanganannya (peta kuman) amat diperlukan dalam penanganan sepsis. Karena itu, rumah sakit dan seluruh unit kerja di RS mesti menyediakan peta kuman sebagai acuan bagi dokter dalam mencegah dan menangani sepsis dengan pemberian antibiotik.

”Peta kuman harus selalu diperbarui setidaknya enam bulan sekali untuk RS besar,” kata Anis. Hal itu perlu dilakukan agar pemberian antibiotik bisa dilakukan dengan tepat, mengingat banyak kuman kebal atau resisten terhadap antibiotik.

”Dengan peta kuman, bisa diketahui mana bakteri yang kebal pada antibiotik tertentu sehingga bisa jadi acuan,” kata Anestesis dari Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara, Achsanuddin Hanafie. Karena itu, kerja sama dokter dan laboratorium mikrobiologi diperlukan demi memperbarui peta kuman.

Dengan adanya peta itu, kuman yang kebal bisa dikendalikan. Pemberian antibiotik yang tepat juga bisa dilakukan dengan cepat. Keterlambatan pemberian antibiotik yang tepat bisa meningkatkan potensi kematian hingga 7,6 persen tiap jam. ”Harus cepat diberikan, tetapi juga harus tepat,” ucap Hanafie.

Menurut dokter spesialis penyakit dalam dan konsultan perawatan intensif FK Universitas Tarumanagara, Frans J Pangalila, jika kena sepsis, kematian bisa dicegah dengan memberi antibiotik lebih dari satu sejak dini. Itu juga rekomendasi Surviving Sepsis Campaign 2012, terutama pada sepsis berat. (A04)

Sumber: Kompas, 15 September 2014

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Ekuinoks September Tiba, Hari Tanpa Bayangan Kembali Terjadi

Matahari kembali tepat berada di atas garis khatulistiwa pada tanggal 21-24 September. Saat ini, semua ...

%d blogger menyukai ini: