”Sampah” Plastik Impor asal Eropa Cemari Lautan Asia Tenggara

- Editor

Jumat, 3 Juli 2020

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Petugas kebersihan memunguti sampah laut di sekitar Dermaga Kali Adem, Penjaringan, Jakarta, Rabu (26/10). Plastik dan botol plastik menjadi sampah yang paling banyak ditemukan di kawasan ini.

Kompas/Heru Sri Kumoro (KUM)
26-10-2016

Petugas kebersihan memunguti sampah laut di sekitar Dermaga Kali Adem, Penjaringan, Jakarta, Rabu (26/10). Plastik dan botol plastik menjadi sampah yang paling banyak ditemukan di kawasan ini. Kompas/Heru Sri Kumoro (KUM) 26-10-2016

Penelitian terbaru menunjukkan hingga 31 persen ”sampah plastik” yang diimpor dari Eropa tidak masuk ke industri daur ulang. Plastik-plastik itu akhirnya menjadi sampah yang membebani lingkungan, termasuk laut.

Negara-negara Eropa saat ini telah menjadi percontohan bagi pengembangan limbah. Namun, sebagian sampah plastik dari Eropa yang diekspor ke berbagai negara Asia Tenggara—termasuk ke Indonesia dengan label impor limbah nonbahan beracun dan berbahaya—untuk didaur ulang ternyata berakhir di lautan.

Temuan ini dipublikasikan para peneliti dari Nation University of Ireland Galway dan Universitas Limerick di jurnal Environment International pada 30 Juni 2020. Kajian menghitung volume plastik dari negara-negara Eropa, meliputi Uni Eropa, Inggris, Swiss, dan Norwegia yang diekspor pada tahun 2017.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Hasilnya ditemukan 32.115-180.558 ton atau 1-7 persen dari semua polietilen Eropa yang diekspor berakhir di lautan. Polietilen adalah salah satu jenis plastik yang paling umum di Eropa, dan hasilnya menunjukkan bahwa negara-negara seperti Inggris, Slovenia, dan Italia mengekspor sebagian besar limbah plastik mereka ke luar Eropa, dan sebagian besar kemudian menjadi sampah yang mencemari lautan.

”Kajian ini menunjukkan jalur penting pembuangan sampah plastik ke lautan yang sebelumnya belum terdokumentasikan. Ini akan memiliki dampak lingkungan dan sosial yang cukup besar pada ekosistem laut dan masyarakat pesisir,” kata George Bishop, penulis utama studi ini.

Dengan menggunakan data perdagangan internasional terperinci dan data tentang pengelolaan limbah di negara-negara tujuan, studi ini memodelkan semua polietilen yang diekspor dari Eropa untuk didaur ulang. Mereka merinci jumlah ”sampah plastik” impor tersebut yang berhasil didaur ulang menjadi resin, atau berakhir di tempat pembuangan sampah, pembakaran, hingga menjadi sampah lautan.

David Styles, anggota tim yang juga dosen di Universitas Limerick, menjelaskan, ”Penelitian kami menemukan hingga 31 persen dari plastik yang diekspor tidak benar-benar didaur ulang.”

Piet Lens, profesor lingkungan dari Universitas Nasional Irlandia, Galway, mengatakan, ”Agar ekonomi sirkular berhasil, kota-kota di Eropa dan perusahaan pengelolaan limbah harus dimintai pertanggungjawaban atas nasib akhir limbah ’daur ulang’. Studi kami menyoroti kurangnya audit yang diperluas dari perdagangan limbah plastik.”

Sementara negara-negara Eropa telah mengembangkan infrastruktur pengelolaan limbah terkemuka di dunia, 46 persen limbah plastik mereka diekspor ke luar negeri. Sebagian besar plastik ini diangkut ribuan kilometer ke negara-negara dengan praktik pengelolaan limbah yang buruk, sebagian besar berlokasi di Asia Tenggara.

Sebagai tambahan informasi—di luar penelitian ini—Indonesia pun menjadi tujuan ekspor ”sampah plastik” dari Eropa dan Amerika Serikat dengan label perdagangan ”impor limbah nonbahan berbahaya dan beracun”. Perkembangan terbaru, Pemerintah Indonesia kini hanya memberi toleransi pengotor atau impuritas pada impor material bahan baku industri tersebut sebesar maksimal 2 persen, termasuk impor ”sampah” plastik.

Mengacu pada penelitian Jenna Jambeck dan tim (Georgia University, 2015), Indonesia berada di peringkat kedua dunia penghasil sampah plastik ke laut yang mencapai sebesar 187,2 juta ton setelah Cina yang mencapai 262,9 juta ton. Berada di urutan ketiga adalah Filipina yang menghasilkan sampah plastik ke laut mencapai 83,4 juta ton, diikuti Vietnam yang mencapai 55,9 juta ton, dan Sri Lanka yang mencapai 14,6 juta ton per tahun.

Berdasarkan perhitungan Jambcek dan perkiraan dari penelitian terbaru Bishop dan tim ini, sampah plastik dari daur ulang limbah Eropa menyumbang 0,3-3,8 persen dari total puing yang masuk ke laut di kawasan perairan Asia Tenggara.

Sumber: Kompas, 2 Juli 2020

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 4 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB