Presiden: Buka Jurusan Sesuai Zaman

- Editor

Jumat, 17 November 2017

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Presiden Joko Widodo menginginkan perubahan aturan terkait pendidikan. Presiden ingin ada penambahan jurusan-jurusan baru di pendidikan menengah hingga perguruan tinggi agar sesuai kebutuhan zaman saat ini.

Hal itu disampaikan Presiden saat memimpin rapat terbatas tentang pendidikan vokasi di Istana Bogor, Jawa Barat, Kamis (16/11) sore. “Undang-undang yang mengatur tentang pendidikan agar direvisi sehingga perguruan tinggi dari luar negeri bisa berdiri di Indonesia,” katanya.

Presiden menyoroti stagnasi pengembangan jurusan di perguruan tinggi. Lebih dari 30 tahun, menurut Presiden, tidak ada perubahan pada jurusan di fakultas ekonomi. Selama ini nama-nama jurusan yang ada biasanya hanya akuntansi, manajemen, atau ekonomi pembangunan. Sementara pada saat yang sama, dunia berubah cepat.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Presiden mempertanyakan, mengapa tidak ada jurusan yang lebih dibutuhkan dunia kerja saat ini. Misalnya, jurusan digital ekonomi, manajemen ritel, logistik manajemen, atau jurusan lain. Prinsipnya, perubahan aturan tentang pendidikan diperlukan dalam rangka menyiapkan 58 juta tenaga terampil yang dibutuhkan pasar kerja pada 2030.

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy memprediksi banyak perubahan tak terduga di masa depan. Perlu landasan dan strategi yang menjadi payung di dunia pendidikan.

Kerja sama
Mahasiswa Teknik Perkapalan Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), Surabaya, dalam waktu dekat dapat menempuh studi di dua negara, yaitu Indonesia dan Korea Selatan. Hal ini karena ITS telah menjalin kerja sama dengan Universitas Nasional Makpo, Korea Selatan.

Naskah kerja sama itu ditandatangani Rektor ITS Joni Hermana dan Presiden Universitas Nasional Makpo Choi Il di Universitas Nasional Makpo, Kamis. Acara itu dihadiri presiden ke-5 RI, Megawati Soekarnoputri.

“Dengan kerja sama ini, mahasiswa teknik perkapalan ITS dapat dua tahun menempuh kuliah di ITS dan dua tahun selanjutnya kuliah di Universitas Nasional Makpo,” ujar Joni, seperti dilaporkan wartawan Kompas, M Hernowo, dari Makpo, Korsel.(NDY/HAM)

Sumber: Kompas, 17 November 2017

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Berita Terkait

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’
Berita ini 2 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 7 Februari 2024 - 13:56 WIB

Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Senin, 13 November 2023 - 13:59 WIB

Meneladani Prof. Dr. Bambang Hariyadi, Guru Besar UTM, Asal Pamekasan, dalam Memperjuangkan Pendidikan

Berita Terbaru

Jack Ma, founder and executive chairman of Alibaba Group, arrives at Trump Tower for meetings with President-elect Donald Trump on January 9, 2017 in New York. / AFP PHOTO / TIMOTHY A. CLARY

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB