Home / Berita / Parkinson Ganggu Kualitas Hidup

Parkinson Ganggu Kualitas Hidup

Penyakit parkinson dapat mengganggu kualitas hidup. Namun, perhatian masyarakat terhadap penyakit itu masih kurang.

“Parkinson akan membuat penderita susah bergerak, seperti berjalan dan menulis, sehingga tidak bisa beraktivitas,” kata dokter spesialis saraf dari Siloam Hospital, Kebon Jeruk, Frandy Susatia, Rabu (18/3), di Jakarta.

Penyakit parkinson adalah gangguan sistem gerak yang disebabkan faktor genetik, lingkungan, dan degeneratif, yakni penuaan. Penyakit itu menyerang otak. Gejala utama parkinson berupa gangguan gerakan yang disebabkan oleh berkurangnya produksi dopamin, zat pengirim sinyal pada saraf otak.

Menurut Frandy, pengetahuan masyarakat terhadap parkinson masih kurang. “Padahal, di Indonesia terdapat 300.000 penderita parkinson setiap tahun,” katanya.

Mayoritas penderita parkinson adalah orang berusia di atas 60 tahun. “Tapi, ini bukan hanya penyakit orang tua,” ujar Frandy. Sebanyak 10 persen kasus parkinson muncul di bawah usia 40 tahun. Distribusi jenis kelamin penderita parkinson adalah 3 : 2 untuk laki-laki dan perempuan.

Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro Amin Husni memaparkan, gejala parkinson antara lain gemetar pada lengan, tangan, kaki, muka dan rahang, kekakuan sendi, kelambanan gerak, dan gangguan keseimbangan (postural impaired). “Jika tiga gejala sudah dirasakan, itu jelas menderita parkinson dan harus segera diobati,” ujarnya.

Selain gejala motorik, parkinson juga mempunyai gejala non-motorik, seperti depresi dan perubahan emosi, kesulitan mengunyah, menelan, dan berbicara, gangguan tidur, gangguan kulit, serta konstipasi dan gangguan berkemih. “Gejala non-motorik sering diabaikan sebagai gangguan biasa. Padahal, itu awal mula parkinson. Jika gejala sudah terasa, sebaiknya memeriksa diri ke dokter saraf. Olahraga juga penting,” kata Amin.

Meski parkinson belum bisa disembuhkan, gejalanya dapat dihilangkan. Hingga kini, pengobatan parkinson dilakukan dengan cara meminum obat, terapi, dan operasi.

Menurut laman National Institute of Neurological Disorders and Stroke dari National Institutes of Health, Amerika Serikat, sejumlah obat bisa mengurangi gejala parkinson secara dramatis. Umumnya penderita diberi levodopa dikombinasikan dengan carbidopa. Carbidopa menunda konversi levodopa menjadi dopamin sampai obat itu mencapai otak.

Pada beberapa kasus, operasi menjadi solusi jika penderita tidak merespons obat dengan baik. Selain itu, suatu terapi yang disebut stimulasi otak dalam (deep brain stimulation/DBS) kini telah diizinkan oleh otoritas pengawas obat dan makanan AS (FDA). Pada terapi ini, sejumlah elektroda ditanam dalam otak dan dihubungkan dengan sebuah alat elektris kecil yang disebut generator nadi yang bisa diprogram dari luar. DBS dapat mengurangi kebutuhan levodopa dan obat-obat lain.(B05)

Sumber: Kompas Siang | 18 Maret 2015

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Belajar dari Sejarah Indonesia

Pelajaran sejarah Indonesia memang sangat menentukan dalam proses pendidikan secara keseluruhan. Dari sejarah Indonesia, siswa ...

%d blogger menyukai ini: