Home / Berita / LIPI Membuat Replika Hutan

LIPI Membuat Replika Hutan

Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia membuat replika hutan, terutama yang habis dibabat, yang diawali dengan pembuatan replika hutan dataran rendah Jawa Barat. Replika hutan itu diwujudkan di areal seluas lima hektar di kawasan Cibinong Science Center LIPI di Cibinong, Jawa Barat.

”Hutan dataran rendah paling cepat habis, seperti di Jawa Barat, hanya tersisa di Ujung Kulon,” kata ahli ekologi tumbuhan LIPI, Mustaid Siregar, Selasa (12/4) di Bogor, Jawa Barat. Saat ini Mustaid juga menjabat Kepala Pusat Konservasi Tumbuhan Kebun Raya Bogor.

Menurut dia, replika hutan menjadi benteng terakhir untuk mempertahankan beragam jenis tanaman hutan. Replika hutan tersebut idealnya mengoleksi selengkap mungkin jenis tanaman yang ada di hutan aslinya. Pembibitan tanaman juga dipersiapkan agar sewaktu-waktu dapat dimanfaatkan untuk pemulihan hutan.

Seperti di hutan dataran rendah Ujung Kulon, saat ini masih terdapat berbagai vegetasi asli di hutan mangrove, hutan pantai, vegetasi rawa, vegetasi hutan hujan dataran rendah, dan vegetasi hutan hujan pegunungan dengan ketinggian sampai sekitar 50 meter di atas permukaan laut.

Beberapa vegetasi hutan mangrove, antara lain pohon api-api (Avicenia), bakau (Rhizophora sp), pidada (Bruguiera), dan Sonneratia.

Hutan rawa musiman masih terdapat di wilayah utara Semenanjung Ujung Kulon, yaitu di daerah Nyawaan, Nyiur, Jamang, dan sekitar Sungai Cihandeuleum. Vegetasi yang tumbuh adalah jenis Typha angustifolia dan Cyperus spp.

Ada pula formasi Perscaprae yang tumbuh di atas pasir di sepanjang tepi pantai dengan jenis tanaman daun katang-katang (Ipomea percaprae), jukut tiara (Spinifex littoralis), dan jenis Canavalia maritima. Selain itu, juga ada tumbuhan jenis nyamplung (callophylum inophyllum) dan ketapang (Terminalia catappa).

Tegakan berbagai jenis palma juga masih tumbuh, antara lain nibung (Oncosperma tigilarium), aren (Arenga pinnata), dan sayar (Corypha mistis).

Antihama

Banyak lagi jenis tanaman dari hutan dataran rendah Jawa Barat yang harus dikonservasi. Sementara ini, koleksi tanaman hutan dataran sedang Jawa Barat ada di Kebun Raya Bogor.

Kebun Raya Cibodas mengambil peran konservasi jenis-jenis tanaman hutan dataran tinggi Jawa Barat.

Menurut Kepala Unit Pelaksana Teknis Kebun Raya Cibodas Didik Widyatmoko, pengoleksian tanaman hutan dengan keanekaragamannya memiliki banyak manfaat, antara lain menjadikan kawasan itu antihama.

”Kondisi hutan di wilayah tropis sebaiknya heterogen supaya tidak menjadi rentan terkena serangan hama,” kata Didik.

Akhir-akhir ini terjadi ledakan populasi ulat bulu famili Lymantriidae di berbagai daerah di Jawa. Hama itu menyerang jenis tanaman yang sama. (NAW)

Sumber: Kompas, 13 April 2011

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Peran dan Kontribusi Akademisi Lokal Perlu Ditingkatkan

Hasil riset akademisi memerlukan dukungan akses pasar. Kolaborasi perguruan tinggi dan industri perlu dibangun sedini ...

%d blogger menyukai ini: