Home / Berita / Letusan Sinabung Bisa Bertahun-tahun

Letusan Sinabung Bisa Bertahun-tahun

Letusan Gunung Sinabung di Kabupaten Karo, Sumatera Utara, berpotensi masih akan berkepanjangan. Oleh karena itu, relokasi pengungsi seharusnya bisa disegerakan, sesuai zona bahaya yang telah ditetapkan.

Data Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Gunung Sinabung kembali erupsi pada Kamis (14/1) pukul 13.35 diikuti gempa letusan. Sebelumnya, pada pukul 06.37, juga terjadi erupsi dengan tinggi kolom abu 1.100 meter.

Kepala Bidang Pemantauan Gunung Api PVMBG Gede Suantika mengatakan, erupsi Gunung Sinabung saat ini memiliki dua tipe, yaitu tipe eksplosif yang ditandai keberadaan kolom abu vertikal. Tipe lain, erupsinya berupa guguran kubah lava menuruni lereng. “Disimpulkan, saat ini lava semakin mengental. Namun, kita belum tahu, sampai kapan erupsi Sinabung ini akan berlangsung,” katanya.

Menurut Staf Khusus Bidang Kebencanaan Kementerian Energi Sumber Daya Mineral, Surono, letusan Gunung Sinabung kemungkinan masih akan panjang karena akumulasi energinya besar mengingat tak meletus 1.200 tahun terakhir. “Paling cepat masih lima tahun sejak 2014,” katanya.

Menurut Gede Suantika, jika pun nanti letusan Gunung Sinabung mereda, tidak ada jaminan gunung ini tak meletus lagi. “Kita memang tidak punya data memadai soal karakter Sinabung mengingat gunung ini lama tidak meletus. Namun, dari hasil penelitian geologi terlihat banyak sekali produk letusannya di masa lalu. Ada kombinasi aliran lava dan awan panas berseling-seling sebagaimana terjadi saat ini. Kemungkinan letusannya di masa lalu juga berlangsung bertahun-tahun,” katanya.

Zona bahaya
Sebelumnya diberitakan, warga Desa Gurukinayan, Berastepu, Gamber, dan Kutatonggal hingga saat ini masih tinggal di hunian sementara karena lambannya proses relokasi (Kompas, 13/1).

Menurut Suantika, tata ruang dan pola hunian di Sinabung harus disesuaikan zona bahaya terbaru. Meskipun rumah-rumah di Desa Gamber, Kutatonggal, dan Berastepu masih utuh, lokasinya ada di bukaan kawah yang rentan terdampak.

“Kami sudah merekomendasikan relokasi sejak lama. Namun, soal realisasinya itu bukan kewenangan kami,” katanya.(AIK)
————
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 15 Januari 2016, di halaman 14 dengan judul “Letusan Sinabung Bisa Bertahun-tahun”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Melihat Aktivitas Gajah di Terowongan Tol Pekanbaru-Dumai

Sejumlah gajah sumatera (elephas maximus sumatranus) melintasi Sungai Tekuana di bawah terowongan gajah yang dibangun ...

%d blogger menyukai ini: