Kementerian Ristek dan Dikti Kirim Prototipe ke Industri

- Editor

Senin, 6 Juli 2015

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Periode 2015-2019, Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi menginventarisasi 632 prototipe karya teknologi. Dari jumlah itu, 15 prototipe diharapkan diproduksi massal industri. Tahun depan, Kementerian Ristek dan Dikti juga akan membantu pendaftaran 1.735 Hak atas Kekayaan Intelektual

“Hilirisasi prototipe akan ditingkatkan jadi 18 tahun 2019, sedangkan HaKI jadi 2.305 yang terdaftar,” ujar Direktur Jenderal Penguatan dan Pengembangan Riset Kementerian Ristek dan Dikti Muhammad Dimyati, di Jakarta, Kamis (2/7).

Saat ini, diidentifikasi lima prototipe, yaitu converter kit bahan bakar gas pada mesin kapal nelayan, penerapan teknologi radar pemantau di laut, pengembangan teknologi industri mesin kendaraan untuk angkutan pedesaan, sistem kontrol kendaraan tempur, dan pengembangan teknologi keamanan forensik. Tahun ini ditargetkan penerapan tiga prototipe ke industri, yaitu converter kit, radar, dan mesin kendaraan.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dengan serangkaian program hilirisasi itu, Kementerian Ristek dan Dikti untuk tahun 2016 akan dapat anggaran Rp 1,5 triliun. Hal tersebut meningkat lima kali lipat daripada sebelumnya.

Keterpaduan program
Pemassalan inovasi riset iptek dari perguruan tinggi dan lembaga riset ke industri itu perlu penanganan terpadu. Hilirisasi hasil penelitian sasaran strategis terpenting periode lima tahun ke depan. “Selain peningkatan mutu pendidikan tinggi,” ujar Menristek dan Dikti Muhammad Nasir.

Keterpaduan bukan hanya program dan anggaran, melainkan juga penyediaan SDM dan fasilitas pendukung serta membangun jejaring. Ini untuk mengatasi terbengkalainya hasil riset dan daya saing industri rendah. Akar masalahnya karena tak ada keterhubungan keduanya.

Untuk mengangkat peringkat perguruan tinggi Indonesia di 500 terbaik di dunia, kata Dimyati, akan didorong publikasi ilmiah dari para periset dan perekayasa di jurnal internasional. “Tahun depan ditargetkan akan dimasukkan 6.230 hasil riset di jurnal internasional hingga 12.000 lebih pada tahun 2019,” ujarnya.

Demi memenuhi target, Dirjen Kelembagaan Iptek dan Dikti Patdono Suwignyo mengatakan, SDM dan fasilitas riset memadai harus disiapkan. “Mobilisasi peneliti akan didorong magang di industri,” katanya. (YUN)
———————-
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 3 Juli 2015, di halaman 14 dengan judul “Kementerian Ristek dan Dikti Kirim Prototipe ke Industri”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 3 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB