Home / Berita / Karya Ilmiah untuk Atasi Pencemaran Asap

Karya Ilmiah untuk Atasi Pencemaran Asap

Remaja di daerah terdampak asap tergugah untuk merancang alat pereduksi polutan. Karya mereka terpilih sebagai finalis Lomba Karya Ilmiah Remaja XII.

Ketua Dewan Juri LKIR XII Prof Dr Wahyuddin Latunreng, Kamis (29/10), menjelaskan, Raynord Rasendriya Risatama dan timnya dari SMPN 9 Balikpapan, Kalimantan Timur, merancang Mesin Penangkap Kabut Asap menggunakan penyaring basah.

Alat penyaring asap juga dibuat Abdullah Faqih dan dua rekannya dari Madrasah Tsanawiyah Tahfidz Yanbu’ul Qur’an Kudus, Jawa Tengah. Mereka menciptakan kotak penyaring udara termodifikasi untuk mendegradasi polutan asap.

“Karya peneliti remaja dari Kudus ini berpotensi meraih paten sederhana karena memiliki kebaruan pada sistem yang mereka rancang,” ujar Wahyuddin.

Untuk memecah senyawa oksida karbon digunakan nanokomposit, paduan senyawa titanium, karbon aktif, dan silikat. Untuk mengurai gas karbon, lapisan komposit itu diaktifkan dengan penyinaran sinar ultraviolet di atas 100 derajat celsius.

Ujicoba Pemadaman Busa - Seorang mahasiswa dari Universitas Kitakyushu Jepang memadamkan kebakaran pada tanah gambut dengan menggunakan air busa, Rabu (16/9), di Kelurahan Kalampangan, Palangkaraya, Kalimantan Tengah. Kegiatan itu merupakan bagian dari uji coba yang dilakukan antara UPT Centre For International Co-Operation In Sustainable Management of Tropical Peatland (CIMTROP) Universitas Palangkaraya bekerja sama dengan Universitas Kitakyushu Jepang, serta Foundation for the Advancement of Industry Science & Techonolgi (FAIS). Kompas/Megandika Wicaksono (DKA) 16-09-2015

Ujicoba Pemadaman Busa – Seorang mahasiswa dari Universitas Kitakyushu Jepang memadamkan kebakaran pada tanah gambut dengan menggunakan air busa, Rabu (16/9), di Kelurahan Kalampangan, Palangkaraya, Kalimantan Tengah. Kegiatan itu merupakan bagian dari uji coba yang dilakukan antara UPT Centre For International Co-Operation In Sustainable Management of Tropical Peatland (CIMTROP) Universitas Palangkaraya bekerja sama dengan Universitas Kitakyushu Jepang, serta Foundation for the Advancement of Industry Science & Techonolgi (FAIS).
Kompas/Megandika Wicaksono (DKA)
16-09-2015

Dalam uji coba, konsentrasi 60 persen gas karbon monoksida (CO) di dalam kotak bervolume 1.200 cm3 dapat tereduksi hingga 46 persen dalam waktu 20 menit. Uji coba dilakukan untuk mereduksi asap rokok di ruang merokok. Gas karbon monoksida dapat mengurangi kemampuan darah dalam menyerap oksigen.

Alat ini, ujar Abdullah, dapat dikembangkan untuk mereduksi asap polutan yang masuk ke dalam ruangan atau rumah. Semua ventilasi ditutup, udara dari luar hanya masuk melalui lubang pada kotak pereduksi. Dengan sistem penyaring ini, hanya udara bersih yang masuk ke ruangan.

Sementara alat rancangan Raynord berupa mesin penangkap asap yang dilengkapi dengan filter yang dibasahi. Lomba ini terdiri dari bidang IPA, IPS, dan teknologi. (YUN)
———————–
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 30 Oktober 2015, di halaman 14 dengan judul “Karya Ilmiah untuk Atasi Pencemaran Asap”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Ekuinoks September Tiba, Hari Tanpa Bayangan Kembali Terjadi

Matahari kembali tepat berada di atas garis khatulistiwa pada tanggal 21-24 September. Saat ini, semua ...

%d blogger menyukai ini: