Inovasi Perkapalan; Karya Mahasiswa Diikutkan Lomba Perahu Internasional

- Editor

Rabu, 11 Mei 2016

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Universitas Indonesia mengikutsertakan tiga perahu karya mahasiswa program studi Teknik Perkapalan, Teknik Elektro, dan Teknik Mesin ke dalam tiga lomba perahu internasional. Salah satunya adalah Kapal Plat Datar, sebuah kapal semitrimaran yang pertama kali ada di dunia.

Kapal Plat Datar merupakan karya Tim Hydros Universitas Indonesia (UI). Lambung kapal semitrimaran berbentuk seperti huruf W, bukan seperti huruf V ataupun U, layaknya kapal biasa. Gelombang air tak menghantam lambung, tetapi mengalir melalui dua alur lambung tersebut menuju baling-baling.

“Akibatnya, kapal lebih stabil, tidak mudah oleng, lebih ringan, dan lebih cepat,” kata dosen Teknik Perkapalan UI, Hadi Tresno Wibowo, Senin (9/5), di UI, Depok. Pada masa mendatang, jenis kapal ini akan dikembangkan dari bahan pelat baja ringan. Harapannya, bisa digunakan sebagai inovasi untuk pelayaran rakyat.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Kapal Plat Datar akan dikirim ke Swiss untuk mengikuti lomba International Hydrocontest 2016 pada 24-31 Juli 2016. Manajer Tim Hydros, Rara Rahil, menuturkan bahwa perlombaan itu mempertemukan perahu yang mudah dibuat, mudah dioperasikan, berbiaya murah, dan bergerak cepat.

Kapal Plat Datar berbahan baku tripleks kayu. Di dalam perlombaan, perahu tersebut akan diuji dengan mengangkut beban 200 kilogram. “Kami menargetkan bisa masuk lima besar,” ujarnya.

Inovasi
Selain Kapal Plat Datar, terdapat pula Kapal Jayasatria Garuda (Jagur) buatan Tim Solar Boat serta kapal nirawak Makara-05 dan Makara-06 karya Tim Autonomous Marine Vehicle (AMV). Jagur akan mengikuti Dutch Solar Challenge pada 30 Juni-9 Juli 2016 di Belanda. Adapun Makara-05 dan Makara-06 akan berjibaku di AUVSI Roboboat Competition di Amerika Serikat pada 4-10 Juli 2016.

Fisik Jagur panjangnya 6 meter dengan berat 25 kilogram. Perahu ini menggunakan tenaga matahari sebagai sumber energi dengan memanfaatkan empat panel surya. Dari sisi bentuk mengikuti jukung tradisional sehingga memiliki dua sayap di kanan dan kiri.

Kapten Tim Solar Boat UI, Pradhana Sadhu, mengatakan akan mengikuti perlombaan kecepatan, daya tahan, dan slalom di Belanda. “Dari penelitian kami, lawan terberat adalah Belanda dan Polandia,” tuturnya.

Pradhana juga mengungkapkan, pada 2018, timnya berniat mengembangkan perahu bertenaga surya yang memanfaatkan panel surya fleksibel. Bukan panel kaku dan berat seperti yang digunakan Jagur saat ini.

Sementara itu, Makara-05 dan Makara-06 karya Tim AMV UI berupa perahu nirawak yang dikendalikan dari jarak jauh. Keduanya adalah perahu nirawak pertama buatan dalam negeri.

Dapat menyelam
Makara-06 berkemampuan menyelam, memotret dan merekam gambar, serta mendeteksi bentuk di dalam laut. Ia bisa bertahan selama empat jam di bawah laut. “Kelak, juga bisa dimanfaatkan untuk pemeriksaan pipa dalam laut ataupun pengecekan bencana alam,” kata Ketua Tim AMV UI Zulfah Zikriana.

Staf Ahli Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Bidang Relevansi dan Produktivitas Agus Puji Prasetyono menjelaskan, hasil-hasil penelitian di perguruan tinggi didorong untuk bisa masuk ke dunia industri dan dimanfaatkan oleh masyarakat.(DNE)
———
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 10 Mei 2016, di halaman 12 dengan judul “Karya Mahasiswa Diikutkan Lomba Perahu Internasional”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB
Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Berita ini 4 kali dibaca

Informasi terkait

Senin, 1 April 2024 - 11:07 WIB

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 3 Januari 2024 - 17:34 WIB

Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Berita Terbaru

US-POLITICS-TRUMP

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB