Home / Berita / Indonesia Desak Australia Turut Bertanggung-jawab Pada Kasus Tumpahan Minyak Montara

Indonesia Desak Australia Turut Bertanggung-jawab Pada Kasus Tumpahan Minyak Montara

Pemerintah Indonesia mendesak Pemerintah Australia turut bertanggung-jawab menyelesaikan masalah tumpahan minyak Montara di Laut Timor yang dampaknya sampai ke perairan Indonesia. Apalagi dalam mengatasi kecelakaan di ladang minyak PTTEP itu Australia menggunakan senyawa penggumpal minyak yang beracun sehingga menyebabkan kematian sejumlah besar ikan besar dan kecil.

Selama ini, Pemerintah Australia dinilai tak menaruh perhatian serius terhadap masalah itu. Padahal, menurut Konvensi Hukum Laut Internasional (UNCLOS 1982) yang telah diratifikasi Indonesia dan Australia, tiap negara bertanggung jawab melindungi laut dari pencemaran di perairannya dan perairan terdekat.

This handout photo provided by the World Wildlife Fund (WWF) and taken on September 28, 2009 shows oil leaking from the Montara oil rig in the Timor Sea. Monitoring the clean-up of a huge oil spill in pristine Australian waters could take as long as seven years, an official said on November 4, 2009 as environmentalists urged a wide-ranging inquiry into the disaster. As many as 28,000 barrels of oil have gushed into the Timor Sea off Western Australia’s northern coast in the 10 weeks since the West Atlas oil rig began leaking, raising concerns of an environmental disaster.
AFP/WWF/Annabelle Sandes

AFP–Foto ini diperoleh pada 28 September 2009 yang menunjukkan kebocoran minyak ladang minyak lepas pantai Montara di Laut Timor.

“Pemerintah Federal Australia harus bertanggung jawab dalam penyelesaian Petaka Pencemaran Laut Timor tahun 2009. Petaka memasuki tahun ke-10 tanpa penyelesaian yang jelas,” kata Purbaya Yudhi Sadewa, Deputi Bidang Koordinasi Kedaulatan Maritim, Kamis (11/4/2019) di Jakarta.

Purbaya yang juga Ketua Task Force (Satuan Tugas) Montara – dibentuk pada Agustus 2018 – bersama pakar hukum laut internasional Hasjim Djalal, Ferdi Tanoni (perwakilan masyarakat), serta sejumlah anggota tim Task Force – pada 20-27 April 2019 menuju Canberra, Australia. Mereka ingin mengecek keseriusan Pemerintah Federal Australia dalam mendukung penyelesaian kasus tumpahan minyak Montara yang mencapai 90.000 kilometer persegi tersebut.

Apalagi dalam penanganan minyak tersebut, Pemerintah Australia dengan inisiatifnya melalui Australia Maritim Safety Authority (AMSA) menyemprotkan sejumlah besar bubuk kimia beracun jenis Coerexit 9772A dan lainnya. Langkah itu berhasil menenggelamkan tumpahan minyak ke dasar Laut Timor tapi menyebabkan sejumlah besar ikan dan terumbu karang mati.

Selain itu dari sisi kewenangan, Pemerintah Australia merupakan regulator ladang minyak dengan pengoperasian ditangani pihak swasta PT Petroleum Authority of Thailand Exploration and Production (PPTEP) Australasia (Ashmore and Cartier) Pte Ltd.

Menurut Purbaya, Pemerintah Indonesia aktif berkomunikasi dengan Kedutaan Besar Australia di Indonesia dan meminta agar Australia juga membentuk satuan tugas. Tujuannya agar masing-masing satgas bisa saling berkoordinasi. Purbaya pun mengatakan penyelesaian kasus ini akan amat mudah diselesaikan jika Pemerintah Australia mempunyai itikad baik untuk bersama Pemerintah Republik Indonesia mencari penyelesaiannya.

Untuk memaksa keseriusan Australia itu, Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman RI pun meminta Sekretaris Kabinet menyampaikan kepada menteri/kepala lembaga yang bekerja sama dengan Australia agar turut mendorong Pemerintah Australia mengutamakan penyelesaian kasus Montara. “Jadi tidak ada kerja sama tanpa mengindahkan penyelesaian kasus ini. Bagaimana mau kerja sama kalau kasus yang ada tak dibereskan,” katanya.

Menambah bukti
Selain melobi Pemerintah Australia, Indonesia mengumpulkan barang bukti untuk membawa kasus ini ke ranah hukum. Dalam dua bulan ke depan, hasil tes yang diperiksa Lemigas akan terbit yang menambah barang bukti di pengadilan mendatang.

Selama ini, diakuinya, terdapat celah kelemahan dalam pembiayaan analisa dan penanganan sampel barang bukti. Akibatnya, dari 31 sampel yang dibutuhkan, hanya 11 sampel yang dicek saat biaya hanya dibebankan pada Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

KOMPAS/ICHWAN SUSANTO–Ketua Tim Task Force Montara Purbaya Yudhi Sadewa (tengah), Kamis (11/4/2019) berbicara kepada media di Jakarta. Ia didampingi (kanan) Ferdi Tanoni, perwakilan masyarakat. Pada 20-27 April 2019, Tim Task Force akan ke Canberra Australia untuk mengecek keseriusan Pemerintah Federal Australia dalam mendukung penyelesaian kasus tumpahan minyak Montara yang mencapai 90.000 kilometer persegi tersebut.

Saat ini, Purbaya memastikan satgas yang terdiri lintas kementerian yang dipimpinnya akan bersinergi dalam pembiayaan sampel. “Saya kira tidak sulit, KLHK punya negara, Lemigas juga punya negara. Ini (pembiayaan) harusnya masalah kecil,” kata dia.

Sebagaimana diberitakan, pada tahun 2017, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan sempat mengajukan gugatan senilai Rp 27,5 triliun kepada PTTEP melalui PN Jakarta Pusat. Namun, gugatan ini kemudian dicabut KLHK dengan alasan kesalahan penulisan nama dan alamat penggugat.

Di Australia, gugatan class action Ferdi Tanoni, Ketua Yayasan Peduli Timor Barat mewakili masyarakat terdampak tumpahan minyak Montara, masih berproses. Ia mengatakan pada 8 Mei 2019, pengadilan akan mempertemukan PTTEP dan masyarakat untuk bernegosiasi.

“Kalau tidak selesai ya diputuskan (pengadilan) bulan Juli,” kata dia yang juga Ketua Tim Advokasi Rakyat Korban Pencemaran Laut Timor.

Purbaya menegaskan, putusan di Australia bisa digunakan Pemerintah Indonesia untuk menambah bukti saat melakukan gugatan kepada PTTEP. Karena itu, langkah hukum pemerintah Indonesia akan menunggu hasil class action di Australia.

Oleh ICHWAN SUSANTO

Sumber: Kompas, 12 April 2019

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Antisipasi Risiko Tsunami di Selatan Jawa

Kajian terbaru menunjukkan potensi tsunami setinggi 20 meter di selatan Jawa. Hal itu menjadi momentum ...

%d blogger menyukai ini: