Hiu Paus Terjebak Di Paiton Akhirnya Bisa Dilepas Ke Laut

- Editor

Jumat, 20 September 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Seekor hiu paus yang terjebak di saluran air Pembangkit Litrik Tenaga Uap Paiton di Probolinggo, Jawa Timur, Kamis (19/9/2019) sore, akhirnya berhasil dikeluarkan dan dilepaskan ke laut. Industri penghasil listrik utama bagi Pulau Jawa-Bali itu diminta memodifikasi lagi saluran air masuk (inlet) agar kejadian serupa tak terulang.

Menurut catatan Kompas, pada Februari 2015, ikan terbesar di dunia itu pernah terjebak di saluran inlet PLTU Paiton. Hiu berbobot 10 ton tersebut akhirnya mati. Luka berukuran 4 sentimeter dan memanjang ke dalam 27 sentimeter pada sekitar bagian dada menimbulkan infeksi mematikan (Kompas, 11 Maret 2015).

–Tim evakuasi penyelamatan hiu paus Paiton berusaha mengevakuasi ikan hiu paus (Rhincodon typus) yang terjebak di kanal inlet Pembangkit Listrik Tenaga Uap Paiton di Probolinggo, Jawa Timur, 19 September 2019. Foto oleh Tim Evakuasi Penyelamatan Hiu Paus Paiton pada 19 September 2019.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Sesuai kesepakatan rapat pada 16 September (2019), perlu komitmen bersama yang dilakukan tiga perusahaan pengelola PLTU Paiton yaitu PT PJB UP Paiton, PT YTL Jawa Power, dan PT Paiton Operation & Maintenance Indonesia terkait penyempurnaan penutup pintu inlet canal untuk mencegah terjadinya kejadian serupa,” kata Indra Eksploitasia, Direktur Keanekaragaman Hayati Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), Kamis (19/9/2019), di Jakarta.

Evakuasi hiu tersebut direncanakan sejak 16 September lalu. Tim gabungan TNI, Polri, dan perusahaan, Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), serta KLHK yang dipimpin Komandan Kodim 0820/Probolinggo Letnan Kolonel (Inf) Imam Wibowo, memodifikasi jaring untuk menarik hiu paus keluar dari kanal dengan menggunakan perahu karet. Jaring tersebut ditarik sebelah-menyebelah dengan menggunakan dua rubber boat (perahu karet) itu menuju saluran keluar air.

“Hiu paus sudah masuk ke dalam jaring dan digiring ke arah laut,” kata Permana Yudi, Kepala Seksi Program dan Evaluasi Balai Pengelolaan Sumber Daya Laut dan Perairan Kementerian Kelautan dan Perikanan (BPSPL KKP) di Denpasar, Bali. Hiu paus (Rhincodon typus) tersebut kemudian dilepaskan setelah ditarik ke arah perairan lepas sejauh 3 mil dari pantai.

Indra Eksploitasia yang juga dokter hewan, mengatakan saat dilakukan pelepasan hiu paus tampak sehat, segar, dan aktif. Dengan kondisi ini, tim gabungan meyakini hiu paus bisa bertahan di alam.

Terjebaknya hiu ini diketahui pada 29 Agustus 2019 lalu atas laporan dari pihak PT Pembangkitan Jawa Bali Unit Pembangkit Paiton kepada Dinas Perikanan Kabupaten Probolinggo yang kemudian diteruskan kepada BPSPL Denpasar. Hiu paus baru kembali terdeteksi pada 5 September di di inlet unit 1-2.

Hiu paus kembali tak terlihat dan baru muncul kembali sepekan kemudian pada 11 September di inlet unit 6 bergerak menuju unit 2. Kecepatan air di dalam kanal inlet sedalam 8-9 meter dan selebar 21 meter tersebut sekitar 0,8-1 meter per detik.

Hal itu kemudian dilaporkan Dinas Perikanan Probolinggo kepada BPSPL Denpasar. BPSPL Denpasar KKP melanjutkan pemantauan dan uji respon hiu paus 12-13 September 2019. Direktorat Jenderal Pengelolaan Ruang Laut (PRL) kemudian membentuk tim gabungan untuk mengevakuasi hiu paus dalam keadaan hidup.

KOMPAS/TIM EVAKUASI PENYELAMATAN HIU PAUS PAITON–Tim evakuasi penyelamatan hiu paus Paiton berusaha mengevakuasi ikan hiu paus (Rhincodon typus) yang terjebak di kanal inlet Pembangkit Listrik Tenaga Uap Paiton di Probolinggo, Jawa Timur, 19 September 2019. Foto oleh Tim Evakuasi Penyelamatan Hiu Paus Paiton pada 19 September 2019.

Ikan yang dilindungi
“Evakuasi hiu paus menjadi penting karena PLTU Paiton merupakan objek vital nasional dan hiu paus merupakan ikan yang dilindungi penuh di Inodnesia sejak tahun 2013,” kata Dirjen PRL KKP Brahmantya Satyamurti Poerwadi.

Ikan hiu paus adalah ikan yang dilindungi melalui Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 18/KEPMEN-KP/2013. Hiu paus yang dikenal nelayan setempat sebagai hiu totol dilindungi dengan alasan jumlahnya semakin berkurang akibat mudah tertangkap secara tidak sengaja oleh nelayan (by catch).

Pada bulan September-Oktober sepanjang perairan Probolinggo-Situbondo dan Jember-Tulungagung menjadi jalur migrasi hiu paus. Berdasarkan pengamatan BPSPL Denpasar di Perairan Bayeman Probolinggo, pada 5 September tercatat sebanyak 12 hiu paus muncul di lokasi tersebut.

Ikan hiu paus masuk ke dalam Appendiks II CITES dan termasuk ke dalam daftar merah Badan Konservasi Dunia (IUCN) dengan kategori rentan (vulnerable). Hal ini disebabkan karakter hiu paus yang spesifik seperti berumur panjang, fekunditas rendah, jumlah anakan sedikit, lambat dalam pertumbuhan serta dalam pematangan kelamin. Kondisi ini membuat hiu paus bila tereksploitasi akan sulit pemulihan populasinya.–ICHWAN SUSANTO

Sumber: Kompas, 20 September 2019

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 5 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB