Skenario Angkat Hiu Paus Dikaji

- Editor

Selasa, 10 Februari 2015

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Upaya evakuasi ikan hiu paus (Rhincodon typus) yang terjebak di kanal pintu air Pembangkit Listrik Tenaga Uap Paiton, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur, jadi prioritas. Tim menyatakan tidak mudah mengevakuasi ikan seberat 2-6 ton itu.


Saat ini, tujuh sukarelawan Universitas Brawijaya sedang membuat skenario pengangkatan satwa dilindungi itu. Tim dari Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan (FPIK) UB mengkaji teknis pengangkatan ikan menggunakan alat berat dan jaring.

”Kami fokus mengangkat ikan itu dulu. Berikutnya, mengangkut lalu menempatkan di tempat sesuai habitatnya. Semua berupaya menyelamatkan, meski ada kesulitan dan batasan yang menghalangi,” kata Sukandar, dosen program studi Pemanfaatan Sumber Daya Perairan FPIK UB, Senin (9/2), di Malang.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Hiu paus itu panjangnya 6 meter dengan berat 2-6 ton. Ikan dengan habitat lautan tropis itu dilaporkan terjebak di kanal unit 7 dan 8 PLTU sejak 2 Februari. Lokasinya 800-1.000 meter dari Laut Jawa. Kedalaman kanal 5-10 meter, dan 30-35 meter di ujung kanal ada mesin penyedot air (blower) PLTU.

Kesulitan tim evakuasi paus hiu, menurut Sukandar, antara lain berpacu dengan waktu sebelum hiu paus kelelahan dan mati, lalu kendala arus air masuk ke PLTU Paiton yang cukup deras (kecepatan 3 knot), keberadaan blower yang tidak boleh mati (mengancam listrik Jawa-Bali), hanya ada satu sisi kanal yang bisa dipakai untuk evakuasi, kendala berat tubuh ikan yang harus disesuaikan kekuatan jaring dan arus air, serta tak semua orang bisa masuk ke lokasi evakuasi.

”Semua itu tak mudah diatasi. Butuh perhitungan cermat dan perencanaan matang agar keselamatan ikan terjaga dan operasional PLTU tetap berjalan baik,” ujar Sukandar.

Skenario paling masuk akal yang dibahas tim UB adalah mengangkat ikan menggunakan jaring berbahan kuralon atau polipropilena dengan luas jaring 25 meter x 40 meter dengan mata jaring selebar 30-40 cm. Bahan itu dinilai lembut sehingga tak melukai tubuh ikan, namun kuat menahan berat dan arus air.

Jaring akan digerakkan menggunakan dua alat berat. Satu sisi jaring ditebar hingga dasar, dan saat ikan masuk jaring, jaring ditarik membentuk kantong.

”Rabu (11/2), tim akan kembali rapat teknis evakuasi yang bisa dilakukan. Semua berusaha agar hiu paus itu dievakuasi secepat mungkin,” kata Dedy Isfandi, Kepala Dinas Perikanan dan Kelautan Kabupaten Probolinggo.

Indonesia menetapkan hiu paus sebagai satwa dilindungi tahun 2013 dengan keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan. (DIA)

Sumber: Kompas, 10 Februari 2015

Posted from WordPress for Android

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 4 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB