Ekspedisi Lengguru; 2014Kaimana Terancam Alih Fungsi

- Editor

Selasa, 2 Desember 2014

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Ekspedisi Lengguru 2014 menemukan 1.400 spesimen yang menunjukkan alam Papua Barat menyimpan kekayaan hayati sangat tinggi. Di tengah potensi itu, ekosistem Lengguru terancam alih fungsi lahan untuk tambang dan perkebunan monokultur.


Lengguru di Kaimana, Papua Barat, merupakan formasi masif karst terbesar dan kompleks di Pulau Niugini. Daerah yang terbentuk dari tumbukan lempeng tektonik Australia dan Pasifik itu membentuk kehidupan khas.

”Kami harap penelitian memberi umpan balik pemerintah daerah dalam membangun. Wilayah ini harus dijaga, terutama dari tekanan perusahaan yang ingin buka kebun sawit dan tambang,” kata Gono Semiadi, Koordinator Ekspedisi Lengguru 2014 dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), pekan lalu.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dihubungi Senin (1/12), George Dedaida dari Papuana Conservation, di Manokwari, mengatakan, indikasi perkebunan dan pertambangan menghantui Kaimana. Hal itu didasarkan atas usulan revisi tata ruang wilayah Papua Barat yang sedang diajukan gubernur.

Berdasarkan peta perubahan fungsi dan peruntukan kawasan hutan yang direkomendasikan tim terpadu di Kaimana, di antaranya, diterima usulan 3.560 hektar hutan lindung menjadi area penggunaan lain dan hutan produksi menjadi hutan produksi yang dapat dikonversi mencapai 90.632 hektar.

Menurut Gono, dalam waktu dekat timnya akan bertemu lagi dengan Bupati Kaimana. Harapannya, pemerintah daerah bisa menjaga kawasan itu dari aktivitas pembukaan lahan perkebunan dan pertambangan kapur.

Seperti diberitakan, Ekspedisi Lengguru (17 Oktober-20 November 2014) menemukan 50 kandidat (hewan dan tumbuhan) spesies dan genus baru. ekspedisi melibatkan 74 peneliti dalam negeri dan Perancis.

Temuan tim laut, seperti diungkapkan anggota tim peneliti laut LIPI, Ucu Arbi, tutupan karang lokal rendah. Itu disebabkan praktik penangkapan ikan menggunakan bom dan pukat yang menghancurkan karang.

”Meskipun kondisi terumbu karang cukup jelek, keberadaan ikan hias masih baik,” katanya. Tim peneliti merekomendasikan agar perairan dan daratan setempat dikelola secara khusus menjadi daerah penelitian dan ekowisata. (ICH)

Sumber: Kompas, 2 Desember 2014

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 3 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB