Home / Berita / E-Dagang; RI Masih Hadapi Masalah Mendasar

E-Dagang; RI Masih Hadapi Masalah Mendasar

Meski diproyeksikan menjadi salah satu pemain industri perdagangan secara elektronik atau e-dagang terbesar di Asia Tenggara, Indonesia masih menghadapi persoalan dasar. Cakupan persoalan meliputi, antara lain, pendanaan, infrastruktur, dan sumber daya manusia.

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, akhir pekan lalu, di Jakarta, menyebutkan, persoalan dasar itu sudah dimasukkan ke dalam tujuh isu strategis pada peta jalan. Pendanaan memang menjadi persoalan yang coba diputuskan cepat.

“Daftar negatif investasi, kan, sudah diubah. Tugas Kementerian Komunikasi dan Informatika memang hanya membangun infrastruktur komunikasi untuk penunjang. Akan tetapi, untuk menuju negara ekonomi digital tahun 2020, antar-kementerian dan lembaga harus bersinergi menyelesaikan satu per satu tantangannya,” kata Rudiantara.

Sumber daya manusia, misalnya. Pemerintah melalui Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan akan merealisasikan kurikulum pemrograman untuk sekolah menengah kejuruan pada tahun ajaran 2016-2017. Di sisi lain, pemerintah mendorong swasta terlibat dalam inkubasi dan kompetisi usaha rintisan. Target Rudiantara, tahun 2020, terdapat 1.000 wirausaha bidang teknologi.

Hasil penelitian lembaga riset CLSA, pertumbuhan pasar e-dagang Indonesia untuk sektor business to consumer (B2C) adalah yang tertinggi di Asia Tenggara atau rata-rata 49 persen sejak 2011, disusul Thailand, Malaysia, dan Filipina. Faktor pendukung adalah besarnya populasi penduduk muda dan penetrasi internet bergerak yang meningkat. Pertumbuhan untuk sektor consumer to consumer (C2C) belum ada data resmi, tetapi diperkirakan 40-70 persen.

“Saya menganggap upaya mengubah aturan daftar negatif investasi, seperti pembukaan 100 persen kepemilikan asing bagi laman pemasaran bermodal dasar minimal Rp 100 miliar, sudah berpihak kepada pelaku yang berskala kecil. Tujuannya agar tidak terburu-buru dimiliki penyuntik dana asing,” ujar Managing Director Ideosource-Incubator dan perusahaan modal ventura, Andi S Boediman.

Sementara itu, akhir pekan lalu, Rakuten menutup tiga laman pemasarannya yang berkantor di Indonesia, Singapura, dan Malaysia. Kantor perwakilan regional di Asia Tenggara tetap dipertahankan.

Rakuten melalui surat elektronik mengatakan, upaya itu adalah bagian dari transformasi bisnis e-dagang. Khusus Asia Tenggara, Rakuten melihat ada perubahan kondisi pasar. (MED)
———-
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 15 Februari 2016, di halaman 20 dengan judul “RI Masih Hadapi Masalah Mendasar”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Hujan Menandai Kemarau Basah akibat Menguatnya La Nina

Hujan yang turun di Jakarta dan sekitarnya belum menjadi penanda berakhirnya kemarau atau datangnya musim ...

%d blogger menyukai ini: