Home / Berita / Cuaca Cenderung Basah Sepanjang Tahun Ini

Cuaca Cenderung Basah Sepanjang Tahun Ini

Hingga akhir Januari ini, belum semua zona musim di Indonesia memasuki musim hujan. Dari 342 zona musim, ada 10 persen di antaranya yang masih kemarau. Semua zona diperkirakan akan memasuki musim hujan pada April mendatang. Puncak hujan terjadi pada akhir Januari hingga Februari 2016. Karena itu, daerah yang rawan banjir dan longsor perlu melakukan upaya antisipasi untuk meredam bencana tersebut.

Hal ini disampaikan Mulyono Rahadi Prabowo, Kepala Pusat Meteorologi Publik Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika, Sabtu (23/1/2016), di Jakarta. Tinggi atau rendahnya curah hujan saat puncak musim hujan saat ini, kata Prabowo, harus melihat fenomena anomali cuaca lain yang terjadi di Indonesia.

Selain El Nino atau La Nina yang terjadi di Samudra Pasifik, fenomena lain yang memengaruhi iklim di Indonesia adalah Indian Dipole Mode di Samudra Hindia, sirkulasi Monsun Asia-Australia, daerah pertemuan angin antartropis (inter tropical convergence zone/ITCZ), dan anomali suhu permukaan laut di perairan Nusantara.

El Nino umumnya akan mengurangi curah hujan, termasuk saat puncak hujan pada Januari-Februari ini. Namun, curah hujan lebat tetap berpotensi terjadi hingga bulan depan, kata Prabowo, karena peningkatan aktivitas Monsun Asia disertai dengan seruakan dingin yang menunjukkan indeks lebih dari 10.

Kondisi ini diperkuat dengan munculnya Osilasi Madden-Julian fase basah di wilayah Indonesia, fenomena IOD bernilai negatif yang menimbulkan suplai masa udara ke wilayah barat Indonesia, serta potensi menguatnya daerah ITCZ.

“Monsun Asia akan memicu terjadinya pertumbuhan awan hujan yang menguat dalam satu minggu ke depan,” kata Prabowo. Awan hujan terutama terbentuk di sekitar Sumatera dan bagian barat Kalimantan. Kondisi ini akan mengakibatkan potensi hujan lebat tidak hanya di sekitar Sumatera dan bagian barat Kalimantan, tetapi berpotensi muncul di Sumatera bagian selatan, Jawa, Bali, Nusa Tenggara Barat, Sulawesi Tengah, Sulawesi Selatan, Maluku bagian tengah, dan Papua bagian tengah.

Selain gangguan cuaca ini, serangkaian fenomena itu berpotensi menimbulkan gelombang laut yang tinggi hingga 2,5 meter di sebagian besar perairan barat Sumatera, selatan Jawa hingga NTB, Laut Natuna, Selat Makassar, Laut Sulawesi, perairan Kepulauan Sangihe, Laut Maluku, perairan utara Papua dan Papua Barat.

Sementara itu, gelombang laut hingga 4 meter akan muncul di wilayah Laut Tiongkok Selatan, Kepulauan Natuna hingga utara Anambas, perairan utara Kepulauan Talaud hingga Kepulauan Halmahera. Kondisi ini muncul mulai 25 Januari mendatang.

La Nina
Dilihat dari rata-ratanya, berdasarkan data iklim 30 tahun terakhir, musim hujan 2015-2016 umumnya mundur sebulan. Kemunduran musim hujan merupakan dampak dari El Nino kuat yang mulai muncul akhir Juli 2015, kata Nuryahayati, Kepala Pusat Informasi Klimatologi. Anomali cuaca ini diprediksi akan berakhir pada April mendatang. “Saat ini El Nino masih berlangsung, tetapi kondisinya sudah mulai meluruh kembali ke netral,” katanya.

Pada April, akan ada beberapa ZOM mulai memasuki kemarau. Pada kemarau mendatang diprediksi akan muncul fenomena kebalikan El Nino, yaitu La Nina, yang berdampak peningkatan curah hujan di atas kondisi normalnya. Zona yang terpengaruh La Nina terutama di wilayah selatan khatulistiwa.

“Berdasarkan kejadian La Nina pada tahun 1998 hingga 2010, La Nina umumnya mengakibatkan kenaikan curah hujan pada periode Juli hingga September,” ujar Nurhayati.

Seperti halnya kemarau kering akibat El Nino, saat kemarau basah karena La Nina akan berdampak negatif bagi masyarakat, terutama petani. Anomali cuaca ini berpotensi menurunkan produktivitas tanaman tembakau, bawang, dan garam, serta meningkatkan pertumbuhan penyakit organisme tanaman.

Memasuki puncak musim hujan pada Januari dan Februari, ujar Nurhayati, yang juga Pelaksana Tugas Deputi Klimatologi BMKG, kewaspadaan perlu ditingkatkan menghadapi potensi banjir dan longsor. Sementara Provinsi Riau yang akan memasuki kemarau perlu mewaspadai ancaman kebakaran lahan.

YUNI IKAWATI

Sumber: kompas Siang | 23 Januari 2016

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Antisipasi Risiko Tsunami di Selatan Jawa

Kajian terbaru menunjukkan potensi tsunami setinggi 20 meter di selatan Jawa. Hal itu menjadi momentum ...

%d blogger menyukai ini: