CIFOR: Kebakaran 2019 Hanguskan 1,6 Juta Hektar Hutan dan Lahan

- Editor

Rabu, 4 Desember 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Center For International Forestry Research atau CIFOR mengeluarkan sebuah analisis terbaru yang menyatakan 1,64 juta hektar hutan dan lahan terbakar pada tujuh provinsi di Indonesia selama periode kebakaran hutan dan lahan Januari – Oktober 2019. Penghitungan berbasis citra satelit ini sangat jauh lebih besar dibandingkan hasil perhitungan dan verifikasi lapangan resmi pada periode yang sama oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

IMG_20191203_210049.jpgKOMPAS/DIONISIUS REYNALDO TRIWIBOWO–Sisa-sisa api di lahan yang baru dibuka di Desa Tanjung Taruna, Selasa (19/11/2019).

Dalam siaran pers CIFOR, 2 Desember 2019, disebutkan hasil luasan 1,64 juta ha tersebut didapatkan para ilmuwan yang menganalisa citra satelit Sentinel-2 mulai 1 Januari 2019 hingga 31 Oktober 2019. Mereka juga melakukan analisis di Google Earth Engine.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Kami menetapkan untuk menentukan berapa banyak lahan yang terbakar dan jenis tutupan lahan apa yang terbakar. Pengetahuan ini sangat penting untuk memahami konsekuensi dan merumuskan solusi,” kata David Gaveau, pakar lansekap ekologis CIFOR, organisasi yang berbasis di Bogor, Jawa Barat.

Penilaian satelit memperkirakan bahwa 1,64 juta hektar terbakar antara 1 Januari dan 31 Oktober 2019 di tujuh provinsi di Indonesia yaitu Kalimantan Tengah, Kalimantan Barat, Kalimantan Selatan, Riau, Jambi, Sumatera Selatan, dan Papua. Angka tersebut termasuk 670.000 ha (41 persen) yang berada di lahan/hutan gambut.

CIFOR menjelaskan, berdasarkan inspeksi visual sampel gambar resolusi tinggi (2.920 sampel) yang diambil sebelum kebakaran ditemukan 76 persen pembakaran terjadi di lahan tidur (lahan terlantar di Indonesia). Lahan-lahan itu adalah hutan beberapa tahun yang lalu, tetapi siklus pembakaran berulang telah mengubahnya menjadi semak belukar terdegradasi yang tidak produktif.

Dikonfirmasi terkait hasil penghitungan luas kebakaran hutan dan lahan CIFOR ini, Direktur Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Raffles Brotestes Panjaitan menunjukkan data resmi yang dirilisnya luas kebakaran hutan dan lahan 942.485 ha. Ini terdiri 269.777 ha (28,64 persen) pada areal gambut dan 672.708 ha (71,36 persen) pada areal mineral.

Bila hanya pada tujuh provinsi yang dihitung CIFOR, luas kebakaran versi KLHK ini “hanya” seluas 648.779 ha. Ini terdiri 263.325 ha (40,59 persen) pada areal gambut dan 385.454 ha (59,41 persen) pada areal mineral. Luas kebakaran versi CIFOR mencapai 2,5 kali lipat luas kebakaran versi KLHK.

IMG_20191203_210009.jpgDIREKTUR PENGENDALIAN KEBAKARAN HUTAN DAN LAHAN KLHK RAFFLES B PANJAITAN–Tabel luas kebakaran hutan dan lahan pada periode Januari – Oktober 2019.Sumber: Direktur Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Raffles Brotestes Panjaitan pada 2 Desember 2019.

Ia mengatakan data KLHK didapatkan dari analisa citra satelit Landsat lalu dicek ulang dengan peta titik api dan kemudian diverifikasi di lapangan. “Kami cek jangan sampai ada dua kali penghitungan, kami hitung yang benar-benar kebakaran yang baru karena kalau hanya dari satelit bisa miss,” kata dia.

Pada 2015, tragedi kebakaran hutan dan lahan mencapai 2,6 juta ha di seluruh Indonesia yang dipicu fenomena alam El Nino. Ini menghasilkan emisi gas rumah kaca sebesar 1,2 miliar ton setara CO2 yang mewakili setengah dari total emisi negara pada tahun itu.

Oleh ICHWAN SUSANTO

Editor YOVITA ARIKA

Sumber: Kompas, 3 Desember 2019

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB
Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Berita ini 1 kali dibaca

Informasi terkait

Senin, 1 April 2024 - 11:07 WIB

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 3 Januari 2024 - 17:34 WIB

Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Berita Terbaru

US-POLITICS-TRUMP

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB