Catatan Iptek; Serge Moscovici

- Editor

Rabu, 14 Januari 2015

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Dunia ilmu pengetahuan kembali kehilangan seorang tokohnya. Prof Serge Moscovici (89), ”Bapak” teori Representasi Sosial dan berbagai gagasan genius dalam psikologi, dengan 16 gelar doktor honoris causa dari berbagai universitas dunia itu meninggal pada 15 November 2014.


Anggota Akademi Ilmu Pengetahuan dan Seni Eropa itu dimakamkan di Montparnasse, Paris, peristirahatan akhir para tokoh di bidang sastra dan filsafat yang memberi sumbangan besar pada peradaban dan kemanusiaan, seperti Beckett, Beaudelaire, Satre, Beauvoir, dan Proust.

”Seorang intelektual dan aktivis sosial yang luar biasa,” tulis Prof Michael Murray, Ketua Jurusan Psikologi Universitas Keele, Inggris, dalam surat elektroniknya kepada murid Moscovici yang tersebar di dunia, ”Gagasan-gagasannya akan terus menginspirasi mereka yang mencari untuk memahami kehidupan sosial dan menyumbang terciptanya dunia yang lebih sehat bagi semua.”

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Teori Representasi Sosial Moscovici menempatkan psikologi sosial sebagai wilayah strategis untuk memahami kompleksitas pengetahuan sosial yang mewujud pada perilaku. Ia menolak prinsip pembentukan perilaku yang disempitkan pada skema Stimulus dan Respons.

image001”Dasarnya adalah menolak gagasan Descartes memutlakkan pikiran individu sebagai dasar pengetahuan,” ungkap Dr Risa Permanadeli, pendiri Lembaga Kajian Representasi Sosial di Indonesia. Sejak tahun 2000, ia menerima bimbingan dalam Laboratorium Psikologi Sosial Eropa yang didirikan Moscovici.

Sangat kompleks
Perilaku adalah produk suatu representasi dan bersifat kompleks. Kompleksitas itu dicerna menjadi suatu operasi mental yang tidak semata bermula dari stimulus nyata. Sebagai penggerak perilaku, stimulus bisa bersifat langsung dan tidak langsung, nyata atau tidak nyata, bahkan simbolik dan metafisik.

Di dalam rangkuman itu terkandung identitas kultural yang terbangun dari tradisi, kebiasaan sosial, dan ingatan kolektif. Dari situ lahir pengertian tentang banyak hal dalam hidup yang bersifat empirik, filosofis, maupun produk kultural. Seluruh pengetahuan tersebut—oleh Moscovici dikenali bersumber pada common sense—memberi arah perilaku yang memungkinkan jejak keanggotaan individu pada suatu masyarakat, tidak hilang.

Moscovici melanjutkan dan menyempurnakan gagasan Emile Durkheim tentang representasi. Namun, ia menolak dualisme antara masyarakat dan individu yang memisahkan sosiologi dari psikologi dalam tradisi Durkheiminne.

”Teori Representasi Sosial yang dikembangkan Moscovici berupaya meretas sekat pemisah antara psikologi dan sosiologi, sekaligus antara individu dan masyarakat,” jelas Risa. Dengan alasan komprehensif yang mendasari gagasannya, Moscovici menolak peng-kastaan ilmu pengetahuan yang meletakkan pengetahuan ilmiah di atas pengetahuan lainnya.

Bagi Risa yang berjuang memetakan pengetahuan di Indonesia, teori Representasi Sosial mengembalikan kemampuannya mengenali diri sebagai makhluk budaya. ”Dalam kebudayaan ada pengetahuan luar biasa yang mengatur hidup bersama, tetapi martabatnya diturunkan oleh pengetahuan lain yang kita peroleh dari dunia akademis maupun agamis. Kita akhirnya selalu minder dengan pikiran kita sendiri.”

Pemetaan itu akan membongkar banyak kepalsuan. Namun, seperti ditulis Moscovici dalam esai klasiknya, ’Society and Theory in Social Psychology’ (1972), ”Kebenaran memang berbahaya dan penuh risiko. Psikologi sosial tak dapat mencapai gagasan sebenarnya dari ilmu pengetahuan, kecuali ia menjadi berbahaya”.

Oleh: Maria Hartiningsih

Sumber: Kompas, 14 Januari 2015

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 10 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB