Berbagi Lokasi; Memanfaatkan Rekam Jejak Digital

- Editor

Selasa, 15 September 2015

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Seperti kerikil yang ditinggalkan Hansel sewaktu menemani saudarinya Gretel menuju hutan dalam cerita Hansel dan Gretel karangan Grimm bersaudara, itulah yang dilakukan perangkat pintar yang kita gunakan setiap hari. Setiap saat perangkat tersebut memancarkan data, seperti kata yang dimasukkan ke bilah pencarian, aplikasi yang dipakai, surel yang dibaca, dan termasuk lokasi.
Data lokasi kini bisa dipergunakan pengiklan untuk memberikan penawaran di radius tertentu. Jadi jangan heran apabila mendapatkan pesan singkat penawaran di sebuah gerai di pusat perbelanjaan, padahal Anda baru saja melangkahkan kaki masuk ke sana.

Pengguna ponsel dengan sistem operasi Android akan menemukan fitur linimasa di dalam aplikasi Maps milik Google yang menampilkan riwayat lokasi ponsel berada dari waktu ke waktu. Bagi mereka yang khawatir dengan keamanan data pribadi, tentu fitur tersebut akan meresahkan, siapa yang memegang ponsel bisa mengakses riwayat lokasi berikut tempat-tempat yang sudah pernah dikunjungi.

Ada pula layanan seperti Line Here yang mengemas fitur tersebut dengan konsep lebih baik, yakni berbagi lokasi pada saat itu juga. Pengguna bisa memilih untuk membagikan aplikasinya kepada pengguna media sosial untuk berbagai skenario, seperti sobat karib yang hendak memastikan apakah teman-teman mereka sudah sampai di perjalanan atau seorang anak yang ingin mengabarkan lokasi mereka kepada orangtua.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

238399kompas/iwan setiyawan–Fitur “Your Timeline” Google Maps di ponsel android.

Foursquare (yang kini berubah nama menjadi Swarm) mengemas kekuatan lokasi ini dengan sebuah permainan. Pengguna check in di sebuah lokasi. Rutinitas mengunjungi lokasi tersebut bisa menjadi ganjaran bagi pemain berupa tanda khusus atau posisi mayor dan bisa digusur oleh pengguna lain.

Ada pula Ingress, sebuah permainan yang dikembangkan Niantic Labs yang sudah dijalankan setidaknya 7 juta pemain di seluruh dunia. Bermain menggunakan lokasi sungguhan, aplikasi ini membuat pemain berinteraksi dengan lingkungan di sekitar mereka.

Namun, selalu ada dua sisi dari teknologi. Satu sisi membawa manfaat dan sisi lain berupa ancaman sewaktu data yang sama disalahgunakan di luar kehendak pengguna. Pengetahuan akan produk yang dipakai adalah kata kunci agar teknologi tidak menikam penggunanya sendiri.(DIDIT PUTRA ERLANGGA RAHARDJO)
—————-
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 15 September 2015, di halaman 28 dengan judul “Memanfaatkan Rekam Jejak Digital”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 0 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB