Home » Berita, inovasi, kemaritiman, teknologi

Inovasi Perkapalan; Karya Mahasiswa Diikutkan Lomba Perahu Internasional

11 May 2016 241 views One Comment

Universitas Indonesia mengikutsertakan tiga perahu karya mahasiswa program studi Teknik Perkapalan, Teknik Elektro, dan Teknik Mesin ke dalam tiga lomba perahu internasional. Salah satunya adalah Kapal Plat Datar, sebuah kapal semitrimaran yang pertama kali ada di dunia.

Kapal Plat Datar merupakan karya Tim Hydros Universitas Indonesia (UI). Lambung kapal semitrimaran berbentuk seperti huruf W, bukan seperti huruf V ataupun U, layaknya kapal biasa. Gelombang air tak menghantam lambung, tetapi mengalir melalui dua alur lambung tersebut menuju baling-baling.

“Akibatnya, kapal lebih stabil, tidak mudah oleng, lebih ringan, dan lebih cepat,” kata dosen Teknik Perkapalan UI, Hadi Tresno Wibowo, Senin (9/5), di UI, Depok. Pada masa mendatang, jenis kapal ini akan dikembangkan dari bahan pelat baja ringan. Harapannya, bisa digunakan sebagai inovasi untuk pelayaran rakyat.

Kapal Plat Datar akan dikirim ke Swiss untuk mengikuti lomba International Hydrocontest 2016 pada 24-31 Juli 2016. Manajer Tim Hydros, Rara Rahil, menuturkan bahwa perlombaan itu mempertemukan perahu yang mudah dibuat, mudah dioperasikan, berbiaya murah, dan bergerak cepat.

Kapal Plat Datar berbahan baku tripleks kayu. Di dalam perlombaan, perahu tersebut akan diuji dengan mengangkut beban 200 kilogram. “Kami menargetkan bisa masuk lima besar,” ujarnya.

Inovasi
Selain Kapal Plat Datar, terdapat pula Kapal Jayasatria Garuda (Jagur) buatan Tim Solar Boat serta kapal nirawak Makara-05 dan Makara-06 karya Tim Autonomous Marine Vehicle (AMV). Jagur akan mengikuti Dutch Solar Challenge pada 30 Juni-9 Juli 2016 di Belanda. Adapun Makara-05 dan Makara-06 akan berjibaku di AUVSI Roboboat Competition di Amerika Serikat pada 4-10 Juli 2016.

Fisik Jagur panjangnya 6 meter dengan berat 25 kilogram. Perahu ini menggunakan tenaga matahari sebagai sumber energi dengan memanfaatkan empat panel surya. Dari sisi bentuk mengikuti jukung tradisional sehingga memiliki dua sayap di kanan dan kiri.

Kapten Tim Solar Boat UI, Pradhana Sadhu, mengatakan akan mengikuti perlombaan kecepatan, daya tahan, dan slalom di Belanda. “Dari penelitian kami, lawan terberat adalah Belanda dan Polandia,” tuturnya.

Pradhana juga mengungkapkan, pada 2018, timnya berniat mengembangkan perahu bertenaga surya yang memanfaatkan panel surya fleksibel. Bukan panel kaku dan berat seperti yang digunakan Jagur saat ini.

Sementara itu, Makara-05 dan Makara-06 karya Tim AMV UI berupa perahu nirawak yang dikendalikan dari jarak jauh. Keduanya adalah perahu nirawak pertama buatan dalam negeri.

Dapat menyelam
Makara-06 berkemampuan menyelam, memotret dan merekam gambar, serta mendeteksi bentuk di dalam laut. Ia bisa bertahan selama empat jam di bawah laut. “Kelak, juga bisa dimanfaatkan untuk pemeriksaan pipa dalam laut ataupun pengecekan bencana alam,” kata Ketua Tim AMV UI Zulfah Zikriana.

Staf Ahli Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Bidang Relevansi dan Produktivitas Agus Puji Prasetyono menjelaskan, hasil-hasil penelitian di perguruan tinggi didorong untuk bisa masuk ke dunia industri dan dimanfaatkan oleh masyarakat.(DNE)
———
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 10 Mei 2016, di halaman 12 dengan judul “Karya Mahasiswa Diikutkan Lomba Perahu Internasional”.

FacebookTwitterWhatsAppLineTelegramGoogle+Share

One Comment »

Leave a comment!

Add your comment below, or trackback from your own site. You can also subscribe to these comments via RSS.

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

You can use these tags:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally-recognized-avatar, please register at Gravatar.