Home / Berita / Waspadai Serangan Leptospirosis di Musim Hujan

Waspadai Serangan Leptospirosis di Musim Hujan

Masyarakat diimbau untuk mewaspadai infeksi penyakit leptospirosis menyusul frekuensi hujan yang semakin sering di beberapa daerah di Indonesia. Meskipun hujan tidak selalu menyebabkan banjir, kewaspadaan terhadap leptospirosis harus tetap tinggi karena bakteri Leptospira dari urine hewan yang terkena leptospirosis bisa ada dalam genangan air.

Hal itu disampaikan konsultan penyakit tropis dan infeksi dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Erni Juwita Nelwan, Rabu (2/3), di Jakarta. Erni mengatakan, pemahaman masyarakat selama ini bahwa leptospirosis banyak muncul ketika banjir perlu diluruskan. Bakteri Leptospira bisa ada pada genangan air, tidak selalu saat banjir.

Air kencing hewan yang terinfeksi bakteri Leptospira, seperti hewan pengerat, bisa terdapat pada genangan air.

“Jika di kaki kita ada luka dan menginjak genangan air itu, Leptospira bisa masuk ke tubuh melalui luka tersebut,” ujarnya.

Leptospirosis, lanjut Erni, sangat infeksius. Gejalanya demam, kemerahan pada mata (konjungtiva), kuning, otot-otot sakit, dan pegal linu. “Kalau terlambat ditangani, diagnosis dan pengobatannya menjadi sulit karena semua organ bisa terserang,” tuturnya.

Leptospirosis adalah penyakit bersumber dari binatang (zoonosis) yang bersifat akut. Penyakit ini disebabkan oleh bakteri Leptospira dengan spektrum penyakit yang luas dan dapat menyebabkan kematian. Tidak hanya menginfeksi manusia, bakteri Leptospira juga menginfeksi hewan yang menyebarkannya.

Bakteri memasuki tubuh melalui luka di kulit, melalui mulut, hidung, atau mata. Bakteri Leptospira bisa bertahan di air atau tanah berbulan-bulan. Tidak hanya pengerat seperti tikus, ada banyak jenis hewan liar dan peliharaan yang bisa membawa bakteri Leptospira seperti babi, kuda, anjing, dan sapi.

Data Kementerian Kesehatan tahun 2014 menunjukkan, terdapat 519 kasus leptospirosis dengan jumlah kematian 61 jiwa yang tersebar di enam provinsi, yakni DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, DI Yogyakarta, dan Banten.

Direktur Pencegahan Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik Kementerian Kesehatan Vensya Sitohang mengatakan, tidak hanya leptospirosis, pada musim hujan masyarakat juga perlu waspada terhadap demam berdarah dengue (DBD) dari gigitan nyamuk Aedes aegypti dan diare akibat kecoak atau lalat. (ADH)
————–
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 3 Maret 2016, di halaman 14 dengan judul “Waspadai Serangan Leptospirosis”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

%d blogger menyukai ini: