Home / Berita / UGM Raih 3 Penghargaan Olimpiade Matematika Internasional

UGM Raih 3 Penghargaan Olimpiade Matematika Internasional

Tiga mahasiswa Universitas Gadjah Mada Yogyakarta meraih dua medali perunggu dan satu penghargaan honorable mention dalam ajang International Mathematics Competition 2018 yang dihelat di Kota Blagoevard, Bulgaria pada 22-28 Juli 2018.

Mereka adalah Alzimna Badril Uman dan Adryan Wiradinata yang menyumbangkan medali perunggu, serta Resita Sri Wahyuni yang berhasil meraih penghargaan honorable mention. Ketiga mahasiswa UGM ini terpilih menjadi perwakilan Indonesia di International Mathematics Competition (IMC) 2018 bersama enam mahasiswa dari perguruan tinggi Indonesia lainnya.

DOKUMENTASI HUMAS UGM–Tiga mahasiswa UGM yang meraih prestasi di International Mathematics Competition 2018.

Dalam penjelasan tertulisnya, Humas UGM Kurnia Ekaptiningrum mengatakan, olimpiade tahun ini diikuti sebanyak 351 peserta dari berbagai negara dunia. Dalam ajang bergengsi ini seluruh mahasiswa dari berbagai universitas di dunia ditantang untuk menyelesaikan sejumlah persoalan terkait aljabar, analisis (real dan kompleks), geometri, dan kombinatorik.

Alzimna mengatakan, keikutsertaannya dalam IMC ini untuk pertama kalinya. Dia pun mengaku bangga ketika bisa membawa pulang medali dari kompetisi dunia ini.

“Bangga bisa meraih predikat third prize dan mengharumkan nama UGM serta Indonesia di tingkat dunia,” katanya, (Jumat, 10/8/2018).

Kendati begitu, perasaan kecewa sempat menghinggapi Alzimna. Sebab perolehan nilai yang didapatnya hanya terpaut tiga poin untuk menyabet predikat juara dua.

“Sempat ada rasa kecewa karena tidak bisa memenuhi target saya untuk meraih second prize karna hanya mendapat 30 poin dari 33 poin cut off second prize. Namun begitu, saya tetap bersyukur sudah meraih predikat ini serta mendapat banyak sekali ilmu dan pengalaman baru,” urainya.

Keberhasilan yang diraih Alzimna dan dua rekannya tidak lepas dari usah dan kerja keras mereka dalam berlatih dan belajar menghadapai IMC. Selain itu juga dukungan dari dosen pembina UGM dan alumni IMC UGM yang telah menorehkan prestasi dalam kompetisi tahun-tahun sebelumnya serta pembinaan intensif dari Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi.

“Pencapaian ini merupakan hasil dari kerja keras dan dukungan semua pihak. Semoga dalam IMC mendatang Indonesia bisa semakin berjaya,” ujarnya. (IKA)

Sumber: Kompas, 11 Agustus 2018

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Mahasiswa Universitas Brawijaya ”Sulap” Batok Kelapa Jadi Pestisida

Mahasiswa Universitas Brawijaya Malang membantu masyarakat desa mengubah batok kelapa menjadi pestisida. Inovasi itu mengubah ...

%d blogger menyukai ini: