Home / Berita / Temuan Spesies Baru Tokek Menambah Kekayaan Hayati Bali

Temuan Spesies Baru Tokek Menambah Kekayaan Hayati Bali

Satu spesies reptil jenis tokek yang ditemukan di kawasan Taman Nasional Bali Barat diakui sebagai satwa endemik Bali.

AA THASUN AMARASINGHE–Spesies tokek baru, Cyrtodactylus jatnai, yang ditemukan di kawasan Taman Nasional Bali Barat, diakui sebagai satwa endemik Bali. Foto dari AA Thasun Amarasinghe, peneliti di Pusat Riset Perubahan Iklim (Research Center for Climate Change) Universitas Indonesia.

Kekayaan fauna Nusantara bertambah. Satu spesies reptil jenis tokek yang ditemukan di kawasan Taman Nasional Bali Barat diakui sebagai satwa endemik Bali.

Spesies baru tokek berujung bengkok itu diakui mewakili satu spesies berbeda berdasarkan hasil pemeriksaan morfologi yang dilakukan tim peneliti. Tokek itu dinamai Cyrtodactylus jatnai. Perihal tersebut disampaikan dalam rilis dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan baru-baru ini dan pemberitaan dalam jurnal Taprobanica Volume 09, Nomor 1, Mei 2020.

”Ini kabar menggembirakan. Temuan spesies baru ini tentu membanggakan bagi Taman Nasional Bali Barat, Bali, dan juga Indonesia,” kata Kepala Balai Taman Nasional Bali Barat (TNBB) Agus Ngurah Krisna saat dihubungi, Sabtu (30/5/2020).

Nama yang diberikan pada spesies baru tokek itu, Cyrtodactylus jatnai, disebutkan sebagai penghargaan kepada ahli konservasi, ekologi, dan primatologi Universitas Indonesia, Jatna Supriatna. Jatna berkontribusi terhadap konservasi keanekaragaman hayati di Indonesia dan mendukung kegiatan penelitian.

KOMPAS/COKORDA YUDISTIRA—Seekor jalak (curik) bali atau Leucopsar rothschildi di tempat penangkaran di lembaga konservasi dan taman wisata Bali Safari and Marine Park, Gianyar, Jumat (26/4/2019).

Lebih lanjut Agus mengatakan, temuan itu menambah keanekaragaman hayati di Pulau Bali. Satwa endemik Bali yang sudah lama dikenal adalah jalak (curik) bali (Leucopsar rothschildi), yang habitatnya juga berada di kawasan TNBB. Menurut Agus, satwa endemik itu memerlukan perhatian dan perlindungan, antara lain, karena populasinya tidak banyak dan habitatnya terbatas.

Spesies tokek yang dijumpai di wilayah gunung maupun teluk di kawasan TNBB itu sebelumnya lama dikenali sebagai Cyrtodactylus fumosus. Spesies itu juga memiliki kemiripan dengan Cyrtodactylus seribuatensis dari Pulau Seribuat, Malaysia barat.

Namun, pemeriksaan morfologi terperinci dari tim peneliti serangkaian proyek kerja sama antara Balai TNBB dan Pusat Riset Perubahan Iklim (Research Center for Climate Change/RCCC) Universitas Indonesia menemukan perbedaan ciri morfologi, yakni pada bagian sisiknya. Agus menyebutkan, penelitian itu juga melibatkan pihak Museum Zoologi Bogor dan Balai TNBB.

Adapun tulisan ilmiah tentang tokek itu dalam jurnal Taprobanica disusun bersama oleh AA Thasun Amarasinghe (RCCC Universitas Indonesia), Awal Riyanto dan Mumpuni dari Museum Zoologi Bogor, serta Lee L Grismer dari La Sierra University, Amerika Serikat.

KOMPAS/DEWI INDRIASTUTI–Suasana di salah satu sudut Taman Nasional Bali Barat, Bali, Jumat (5/7/2019).

Dalam jurnal itu disebutkan, peneliti membandingkan tokek dari TNBB tersebut dengan beberapa jenis tokek, termasuk tokek dari Indonesia maupun tokek dari Malaysia dan Australia. Perbedaan yang ditemukan pada tokek dari TNBB, antara lain, pada sisik perut.

Kawasan TNBB berada di ujung barat Pulau Bali, masuk dalam wilayah Kabupaten Jembrana dan Kabupaten Buleleng. Keanekaragaman hayati kawasan TNBB meliputi mamalia, burung, reptil, amfibi, ikan, serta kupu-kupu. Kawasan itu memiliki ekosistem hutan hujan dataran rendah, hutan musim, hutan sabana, hutan pantai, serta terumbu karang.

Oleh COKORDA YUDISTIRA M PUTRA

Editor: MOHAMAD FINAL DAENG

Sumber: Kompas, 30 Mei 2020

Share
x

Check Also

Pergeseran Kutub Bumi Bisa Jauh Lebih Cepat di Sekitar Khatulistiwa

Dalam 30 tahun terakhir, pergeseran kutub magnet Bumi dianggap makin cepat. Nyatanya, pergeseran kutub magnet ...

%d blogger menyukai ini: